Crispy

Barcelona Kacau, Penerbangan hingga Lokasi Wisata Ditutup

BARCELONA – Bentrokan kekerasan meningkat di Barcelona Jumat malam (18/10/2019), ketika separatis Catalan melemparkan batu dan kembang api ke polisi setempat. Sehingga polisi merespons dengan gas air mata dan peluru karet.

Kerusakan itu terjadi pada hari kelima berturut-turut protes di Ibu Kota Catalan dan di daerah lain. Hal tersebut terkait tuntutan terhadap Pengadilan Spanyol yang memenjarakan sembilan pemimpin separatis atas tuduhan penghasutan dan upaya kemerdekaan yang gagal dua tahun lalu.

Sekitar setengah juta orang berunjuk rasa di Barcelona pada Jumat pagi, kata polisi, dalam pertemuan terbesar sejak putusan pengadilan Senin ketika separatis juga menyebut pemogokan umum di tujuan wisata utama.

Sebagian besar demonstran tampak damai. Namun setelah itu gerombolan demonstran muda mengamuk di dekat markas polisi. Mereka menyalakan api besar yang mengirim asap hitam ke udara.

“Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan mereka,” ujar salah satu koresponden AFP.

Kebakaran lainnya berkobar di dekat Plaza de Catalunya di puncak hotspot turis Las Ramblas, tempat ratusan demonstran berunjuk rasa menentang polisi, yang mencoba membubarkan mereka dengan meriam air.

“Catalonia Anti-fasis!” mereka meraung. “Jalanan akan selalu menjadi milik kita!”

Puluhan polisi terlihat berkeliaran di jalan-jalan, sirene mereka menjerit ketika polisi regional memperingatkan orang-orang dalam pesan dalam bahasa Inggris di Twitter “untuk tidak mendekati” pusat kota.

“Situasi kemudian lebih tenang,” ujar juru bicara kepolisian setempat.

Sebelumnya, ribuan “pawai kebebasan” berjalan kaki dari lima kota regional pada hari Rabu, tiba di Barcelona mengenakan sepatu bot berjalan dan membawa tongkat pendakian.

Unjuk rasa bertepatan dengan pemogokan umum, mendorong pembatalan 57 penerbangan, penutupan toko, bisnis dan beberapa tempat wisata utama, dan memperlambat transportasi umum ke tetesan di wilayah yang menyumbang sekitar seperlima dari output ekonomi Spanyol. Aktivis juga memotong jalan raya lintas batas utama Catalonia dengan Prancis.

Di pusat kota Barcelona, ​​banyak toko dan gerai mewah ditutup di kota Paseo de Gracia, dengan tambalan yang menghitam dan hangus menjadi saksi bentrokan malam yang berkecamuk sejak Senin.

“Dengan demonstrasi ini membuat kota besar ini berhenti, kami menggunakan Barcelona seperti mikrofon,” kata mahasiswa teknik Ramon Pararada (23 thn).

“Itu semua sebagai reaksi terhadap ketidakadilan,” sambungnya.

Pensiunan pengacara, Jaume Enrich setuju, mengatakan hukuman pengadilan adalah “sedotan yang mematahkan punggung unta”. “Madrid menempatkan persatuan Spanyol di atas segalanya, termasuk hak-hak dasar,” katanya kepada AFP, mengenakan lencana yang mengatakan “Jangan menyerah”.

Di dekatnya, spanduk berkibar bertuliskan, “Tidak ada cukup kandang untuk burung sebanyak ini.”

Menurut Menteri Dalam Negeri Catalan, Miquel Buch, mengatakan demontrasi itu melibatkan “lebih sedikit insiden, tetapi lebih keras”.

Tiga hari pertama bentrokan diperkirakan menelan biaya 1,57 juta euro ($ 2,39 juta) dalam kerusakan, dengan kekerasan massa merusak lampu lalu lintas, rambu-rambu jalan, pohon dan layanan berbagi sepeda kota.

Sekitar 128 orang telah ditangkap sejak Senin, sementara 207 petugas polisi telah terluka sebelum kekerasan meningkat pada Jumat. Sebanyak 500 orang di wilayah itu menderita cedera sejak awal minggu, termasuk 60 di Barcelona pada Jumat.

Di Barcelona, ​​tujuan wisata utama Spanyol, basilika Sagrada Familia ditutup ketika demonstran berkumpul di luar, dan gedung opera Liceu membatalkan pertunjukan Jumat malam. Di pasar La Boqueria yang terkenal di kota itu, sebagian besar kios tutup.

Akibat hal tersebut otoritas sepakbola membatalkan Barcelona dan Real Madrid Clasico yang dijadwalkan 26 Oktober di stadion Camp Nou. Kedua klub dilaporkan telah menolak tawaran untuk mengadakan pertandingan di Madrid.

Sumber: AFP

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close