CrispyVeritas

Cina Akan Manfaatkan Populasi Lansia untuk Tingkatkan Ekonomi

Perusahaan teknologi dengan banyak konsumen Cina telah mengembangkan produk yang ditujukan untuk para manula, pasar yang diperkirakan bernilai 3,79 triliun yuan (576,3 miliar dolar AS) pada tahun 2020, menurut perkiraan Komite Nasional Penuaan Cina, tahun lalu.

JERNIH—Pemerintah Cina berharap melihat lebih banyak lansia berkontribusi pada ekonomi di negara yang kini mengolah perekonomian senilai 13 triliun dolar AS itu. Negara terpadat di dunia itu bersiap menghadapi dampak dari populasi yang menua dengan cepat dan menyusutnya tenaga kerja, setelah lebih dari tiga dekade kebijakan satu anak.

Pemerintah Cina mengatakan, bulan ini akan meluncurkan kebijakan khusus untuk meningkatkan konsumsi dan mengembangkan “sumber daya manusia” di antara warga seniornya, termasuk memberikan pelatihan untuk membantu pensiunan berintegrasi dengan ekonomi digital yang sedang berkembang.

Secara khusus, Beijing ingin melihat para manula memanfaatkan teknologi pintar dengan lebih baik dalam perawatan medis, kegiatan rekreasi, dan layanan publik, yang juga akan membantu mengurangi biaya pemerintah secara keseluruhan dan meningkatkan efisiensi.

Menurut survei oleh QuestMobile, sebuah perusahaan analisis data Cina, jumlah warga berusia lebih dari 50-an yang terhubung ke internet seluler terus bertambah,  dan begitu pula jumlah waktu yang mereka habiskan untuk melakukan kegiatan online. Sekarang ada lebih dari 100 juta orang di atas 50-an yang menggunakan internet seluler, menghabiskan rata-rata 136 jam di perangkat pintar mereka setiap bulan, kata QuestMobile dalam survei Juli.

Bagi Li Shiqin yang berusia 65 tahun, tidak ada yang lebih nyaman daripada berbelanja bahan makanan di ponsel cerdasnya. “Saya lebih suka berbelanja online. Pertama, saya bisa menghemat waktu agar bisa mengikuti kegiatan komunitas lokal bersama para senior lainnya,”kata warga Chengdu yang gemar menari itu.

Kedua, lebih murah dan ada lebih banyak variasi pilihan dibandingkan dengan toko fisik. “Ketiga, saat ini layanan pengiriman sangat nyaman–mereka mengantarkan langsung ke depan pintu, menyelamatkan saya dari keharusan untuk berjalan dan membawa.”

Namun, tidak semua senior menganggapnya mudah. Beberapa menyebutkan kesulitan dalam mencari barang dan jasa di aplikasi. Yang lain berjuang untuk mengingat atau mengikuti langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan transaksi, memilih bantuan dari anggota keluarga untuk melakukan pembelian secara online.

Zhong Daneng, 82, sering kesulitan dengan ponsel cerdasnya dan tidak pernah membeli sendiri apa pun secara online. “Saya dapat membaca di WeChat, tetapi saya tidak tahu cara menambahkan kontak. Putri saya melakukannya untuk saya,”kata pensiunan pemilik toko dari Beijing yang suka menghabiskan waktu merawat tanamannya di kebunnya itu. “Penglihatan saya tidak sebaik dulu dan saya tidak menghabiskan banyak waktu di ponsel cerdas saya seperti beberapa teman saya yang lebih muda.”

Perusahaan teknologi dengan banyak konsumen Cina telah mengembangkan produk yang ditujukan untuk para manula, pasar yang diperkirakan bernilai 3,79 triliun yuan (576,3 miliar dolar AS) pada tahun 2020, menurut perkiraan Komite Nasional Penuaan Cina, tahun lalu.

Taobao, platform belanja yang diluncurkan oleh Alibaba— yang memiliki South China Morning Post—meluncurkan akun keluarga pada tahun 2018, memungkinkan pengguna muda membantu orang tua mereka membayar barang di troli belanja mereka. Pada bulan Oktober, ada lebih dari 20 juta pengguna senior yang terdaftar untuk akun keluarga, menurut juru bicara Taobao.

Merek smartphone seperti Huawei Technologies Co., Xiaomi, dan OPPO semuanya memiliki tema “mode senior” mereka sendiri pada ponsel, yang menampilkan ikon yang lebih besar, ukuran teks yang lebih besar, dan fitur membaca layar untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih mudah kepada para lansia.

Raksasa mesin pencari Cina, Baidu, telah menyediakan produk layar pintar untuk beberapa komunitas lansia di Beijing sejak 2019, memungkinkan pengguna senior untuk mengontrol perangkat melalui suara dan memberi mereka akses sesuai permintaan ke dokter online untuk konsultasi kesehatan di rumah.

Pada 2019, 12,6 persen populasi Tiongkok berusia 65 atau lebih dan demografis itu akan mencapai 300 juta selama periode Rencana Lima Tahun ke-14 antara 2021-25, kata Kementerian Urusan Sipil dalam sebuah laporan pekan lalu. Sementara itu, populasi pekerja Cina diperkirakan akan menurun dengan cepat selama periode yang sama, menambah tekanan pada sistem kesehatan dan kesejahteraan sosialnya.

Yao Jingyuan, seorang peneliti di Kantor Penasihat Dewan Negara, mengatakan pemerintah harus mempertimbangkan agar para pensiunan bergabung kembali dengan tenaga kerja, sementara mereka bisa untuk mengurangi kekurangan tenaga kerja. Pria Cina diizinkan untuk mengajukan tunjangan pensiun ketika mereka berusia 60 tahun. Wanita dengan pekerjaan kerah biru dapat pensiun ketika mereka berusia 50 tahun, sedangkan usia pensiun untuk pekerja kantoran wanita adalah 55.

“Kami membahas (pencabutan usia pension) pada sesi paripurna kelima, kami ingin secara bertahap melanjutkannya,” kata Yao, mantan kepala ekonom di Biro Statistik Nasional (NBS). “Saat ini, usia harapan hidup rata-rata pria Cina adalah 77 dan wanita 78.”

Yao juga menyarankan Cina untuk mempelajari bagaimana Jepang, yang memiliki populasi tertua di dunia, menangani dampak penuaan pada ekonominya. Usia pensiun saat ini di Jepang adalah 65 tahun dan pemerintah mantan Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan tahun lalu sedang mempertimbangkan untuk menaikkannya menjadi 70 atau bahkan 75 tahun.

Cina, yang sedang dalam sensus penduduk ketujuh, mengakhiri kebijakan satu anak pada 2015, yang mengizinkan semua keluarga memiliki dua anak. Namun, angka kelahiran di Cina terus turun, hanya mencapai 10,48 per 1.000 pada 2019— terendah sejak 1949, menurut NBS.

Li Changan, seorang profesor di University of International Business and Economics di Beijing, memperkirakan bahwa menaikkan usia pensiun di Cina menjadi 65 tahun akan menambah 80 juta orang ke pasar tenaga kerjanya, atau sembilan persen dari keseluruhan tenaga kerja.

“Faktanya, banyak orang lanjut usia masih memiliki keinginan yang tinggi untuk mencari pekerjaan,” kata Li dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Global Times minggu lalu. Ia menambahkan bahwa mencabut usia pensiun juga dapat membantu Beijing mencapai strategi “sirkulasi ganda”.

Strateginya, sebagaimana diumumkan Presiden Xi Jinping pada Mei lalu, berfokus pada pengembangan pasar domestik untuk mengimbangi dunia eksternal yang semakin tidak stabil dan bermusuhan. “Jika bagian dari sumber daya manusia lansia ini dapat dikembangkan secara efektif, itu akan menjadi signifikansi strategis yang besar dan nilai praktis untuk memperluas total permintaan, dan kemudian menerapkan strategi pengembangan baru dari sirkulasi ganda,” kata Li. [Amanda Lee / Yujie Xue / Che Pan / South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close