Crispy

HISAR, Rudal Pertahanan Udara Turki

JAKARTA – Turki terus meningkatkan pertahanan udara. Bahkan baru-baru membuat sebuah sistem rudal bernama HISAR guna melindungi pasukan negara itu yang telah melakukan operasi tempur di Suriah.

Pemerintah Turki meminta Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) untuk menerapkan sistem rudal pertahanan udara American Patriot di perbatasan selatan Suriah guna membangun zona larangan penerbangan. Namun para pemimpin senior Amerika di Staf Gabungan AS dan Kantor Sekretaris Pertahanan menolak menempatkan Patriot di Turki.

Dirilis armyrecognition.com, Pejabat Pertahanan AS percaya langkah tersebut akan menjadi preseden buruk dan tidak akan mengubah perhitungan Rusia atau Suriah dalam konflik.

Turki ingin mengerahkan sistem rudal pertahanan udara buatan lokal HISAR-O dan HISAR-A di tanah Suriah. HISAR merupakan sistem rudal pertahanan udara jarak pendek dan menengah yang dikembangkan bersama oleh perusahaan-perusahaan Turki, Aselsan dan Roketsan. 

ASELSAN (Askeri Elektronik Sanayi, Industri Elektronik Militer) adalah Perusahaan Turki yang memproduksi radio taktis militer dan sistem elektronik pertahanan untuk Angkatan Bersenjata Turki. 

Roketsan mendesain dan mengembangkan berbagai roket dan rudal. Perusahaan ini juga memproduksi subsistem untuk rudal Stinger dan Rapier dan menyediakan solusi teknologi dan teknik untuk platform sipil dan militer terintegrasi lainnya.

HISAR menjadi salah satu sistem rudal pertahanan udara, dimana HİSAR-A diperuntukkan bagi ketinggian rendah dan pertahanan udara, sementara  HİSAR-O ketinggian sedang berdasarkan pada platform seluler yang berbeda.

Rudal Pertahanan Udara HİSAR dirancang khusus untuk memberikan perlindungan pangkalan militer, pelabuhan, fasilitas, dan pasukan terhadap pesawat putar dan sayap tetap, rudal jelajah, rudal udara-ke-darat, dan kendaraan udara tak berawak (UAV). 

HİSAR-A dan HİSAR-O memiliki struktur modular sebagai bagian dari konsep keluarga mereka dan dirancang agar kompatibel dengan berbagai platform, kontrol kebakaran, dan infrastruktur kontrol perintah.

HISAR-A adalah sistem pertahanan udara jarak pendek berdasarkan sasis kendaraan lapis baja ACV-30 yang dirancang oleh Perusahaan Turki FNSS yang dilengkapi dengan empat rudal yang diluncurkan secara vertikal. Ini menggunakan radar Pertahanan Udara KALKAN yang dipasangkan dengan sistem elektro-optik / inframerah (EO / IR), memungkinkannya untuk beroperasi sebagai sistem mandiri yang berdiri sendiri tanpa perlu beroperasi sebagai baterai dengan Fire Control System (FCS) yang terpisah. Ia memiliki jarak tembak maksimum 15 km.

Sementara, HISAR-O adalah sistem rudal pertahanan udara jarak menengah yang memanfaatkan pengarahan inframerah untuk panduan. Unit peluncur dipasang pada sasis truk Mercedes-Benz Zetros. Ini fitur modular dan desain dan dapat diluncurkan secara vertikal jika diperlukan. HISAR-O memiliki tujuan ganda; dapat melakukan misi secara mandiri menggunakan radar pencarian 3D ketinggian menengah atau beroperasi sebagai bagian dari baterai menggunakan unit kontrol kebakaran. Ini memiliki jarak tembak maksimum 25 km. [Fan]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close