Crispy

Ini Cara Kerja Vaksin Pfizer Melindungi Tubuh dari Covid-19

JERNIH – Inggris adalah negara pertama yang menyetujui vaksinasi Pfizer/BioNTech untuk virus corona. Inggris telah mendapatkan 40 juta dosis vaksin, dengan 10 juta diharapkan tiba pada akhir tahun ini. Vaksinasi diharapkan dimulai minggu depan.

Menteri Kesehatan Matt Hancock mengumumkan 800.000 dosis vaksin akan tiba di Inggris dalam beberapa hari mendatang. Bagaimana cara kerja vaksin Pfizer?

Profesor Sir Munir Pirmohamed mengatakan orang yang diberi vaksin akan menjadi kebal tujuh hari setelah dosis kedua. Namun, akan ada perlindungan parsial 12 hari setelah dosis pertama. Setelah injeksi pertama diberikan, dosis kedua diberikan 21 hari setelahnya sebagai booster.

Seperti dikutip Express.co.uk, Kamis (3/12/2020), vaksin Pfizer/BioNTech adalah jenis vaksin mRNA, seperti banyak vaksin covid lain yang saat ini sedang dikembangkan. Vaksin MRNA berbeda dari bentuk vaksin yang lebih tradisional, yang mungkin menggunakan bentuk virus yang dilemahkan atau tidak aktif untuk menyebabkan respons imun.

Vaksin ini memasukkan sekuens mRNA ke dalam tubuh, yang berisi instruksi untuk membuat “lonjakan protein”. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, lonjakan protein “ditemukan di permukaan virus yang menyebabkan Covid-19”, tetapi vaksin mRNA membuat bagian protein yang tidak berbahaya.

Setelah sel membuat potongan protein dan ditampilkan di permukaan sel, sistem kekebalan mengenali bahwa protein tidak seharusnya ada di sana. Sistem kekebalan kemudian mulai membangun respons kekebalan dan menghasilkan antibodi, yang memungkinkan tubuh melawan potensi infeksi Covid-19 di masa depan.

CDC menambahkan, manfaat vaksin mRNA, seperti semua vaksin lainnya, adalah mereka yang divaksinasi mendapatkan perlindungan ini tanpa harus mengambil risiko konsekuensi serius dari penyakit COVID-19. Manfaat lain dari vaksin mRNA adalah harganya yang relatif murah dan cepat dibuat dibandingkan dengan bentuk vaksin lainnya.

Vaksin Pfizer/BioNTech telah menjalani pemeriksaan keamanan yang ketat sebelum disetujui untuk digunakan dalam populasi. Dr June Raine, Kepala Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan (MHRA), mengatakan pemeriksaan yang dilakukan pada vaksin Pfizer “setara dengan semua standar internasional”.

Dia mengatakan pada pengarahan di Downing Street: “Masyarakat dapat sangat yakin bahwa standar yang kami upayakan setara dengan standar di seluruh dunia.”

Siapa yang akan divaksinasi lebih dulu? Komite Bersama Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI) mengatakan vaksin pertama-tama harus didistribusikan kepada orang tua di panti jompo dan pengasuh mereka. Mereka yang berusia 80 ke atas adalah yang berikutnya dalam daftar prioritas bersama dengan petugas kesehatan garis depan, diikuti oleh yang lebih dari 75-an.

Mereka yang berusia 70 tahun ke atas dan orang-orang yang tergolong sangat rentan secara klinis kemudian harus menerima vaksin berikutnya. JCVI merekomendasikan orang berusia 65 ke atas harus mengikuti, kemudian orang berusia 16 hingga 64 tahun dengan kondisi kesehatan yang menempatkan mereka pada “risiko lebih tinggi terhadap penyakit serius dan kematian”.

Orang yang berusia 60 tahun akan mendapatkan vaksin, diikuti oleh orang yang berusia 55 tahun ke atas, dan kemudian orang yang berusia di atas 50 tahun. Saat ini daftar prioritas di bawah 50 belum ditetapkan. Inggris telah memesan cukup vaksin Pfizer BioNTech untuk memvaksinasi 20 juta orang dengan dua dosis yang dibutuhkan. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close