CrispyVeritas

Kerja Sama Luar Angkasa Cina-Rusia: Langkah Kecil Lain Mengejar AS?

Cina bisa mendapatkan keahlian luar angkasa Rusia, sementara Negara Beruang Merah itu membutuhkan dana penelitian Cina

JERNIH–Beijing dan Moskow telah mengumumkan perluasan kerja sama mereka dalam eksplorasi ruang angkasa dan teknologi terkait, yang akan meningkatkan aliansi mereka seiring berlanjutnya persaingan Cina-AS.

Kerja sama kedua negara itu diumumkan Rabu (2/12) selama misi Cina untuk mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan guna mengumpulkan sampel batuan dan tanah, yang mendorong klaim Beijing untuk menantang supremasi program luar angkasa Amerika Serikat. Perdana Menteri China Li Keqiang dan mitranya dari Rusia Mikhail Mishustin, mengumumkan komunike bersama melalui konferensi video mereka pada hari Rabu (2/12). Kantor berita Xinhua melaporkan, kedua perdana menteri juga menyatakan kesediaan mereka untuk meningkatkan kerja sama dalam penelitian dan pengembangan vaksin dan obat-obatan untuk memerangi pandemi Covid-19.

Rusia pada hari Kamis (3/12) melaporkan lebih dari 28.000 kasus Covid-19 baru, penghitungan tertinggi dalam satu hari. Lebih dari 2,3 juta kasus yang dilaporkan adalah total keempat tertinggi di belakang Brasil, India, dan Amerika Serikat.

Komunike tersebut mengatakan Rusia dan Cina akan memperluas kerja sama mereka dalam eksplorasi bulan dan luar angkasa, teknologi komunikasi satelit, komponen ruang angkasa, dan satelit ilmiah Spektr-M yang diusulkan Rusia.

Dimaksudkan untuk mempelajari objek luar angkasa dan mencari kehidupan luar angkasa, anggaran Spektr-M dipotong tahun lalu dan diperkirakan tidak akan diluncurkan hingga sekitar 2030, menurut media Rusia.

Kedua belah pihak mengatakan mereka akan menjajaki kerja sama jangka panjang dalam navigasi satelit dengan meningkatkan kompatibilitas satelit BeiDou Cina dan Glonass Rusia.

Rusia mewarisi teknologi luar angkasa bekas Uni Soviet dan mantel mitra paling senior untuk program luar angkasa Amerika. Ilmuwan dan astronot kedua negara tersebut telah bekerja sama sejak misi luar angkasa Apollo-Soyuz tahun 1975.

“Potensi kerja sama Rusia dengan Beijing dapat membuat AS khawatir tentang kemajuan Cina di luar angkasa,” kata komentator militer dan mantan instruktur militer Cina, Song Zhongping.

“Sebagai pihak yang terlambat bermain di luar angkasa, Cina telah mencapai perkembangan pesat di bulan, Mars, dan eksplorasi luar angkasa,” kata Song. “Jika Rusia bekerja sama dengan Cina, itu mungkin membentuk pola baru di domain luar angkasa, yang dipimpin oleh AS dan Cina secara individu di masa depan.”

Dengan program luar angkasa yang melibatkan teknologi penggunaan ganda yang memiliki aplikasi militer dan sipil, kerja sama Cina-Rusia akan menguntungkan industri militer kedua belah pihak, kata Song.

Program Cina yang terkait dengan militer telah berkembang pesat sejak menjadi negara ketiga yang secara mandiri meluncurkan astronot ke orbit pada tahun 2003, empat dekade setelah Soviet dan Amerika.

Cina meluncurkan laboratorium orbit sementara pertamanya, Tiangong-1, pada 2011, diikuti laboratorium kedua pada 2016, dan berencana meluncurkan stasiun luar angkasa permanen pada awal 2022.

Rusia tidak memiliki stasiun luar angkasa aktif independen. Stasiun terakhirnya, Mir-1, kembali ke Bumi pada tahun 2001, dan setelah kekurangan investasi, stasiun Mir-2-nya menjadi bagian dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang dipimpin oleh AS.

Pakar militer yang berbasis di Hong Kong, Liang Guoliang, mengatakan mungkin langkah pragmatis bagi Beijing dan Moskow untuk bekerja sama di stasiun luar angkasa Cina, dengan kedua negara menjadi sasaran sanksi Amerika.

“Cina membutuhkan pengalaman luar angkasa Rusia, sementara Rusia menginginkan pendanaan penelitian Cina untuk terus memajukan program penelitian luar angkasa, serta membantu ilmuwan Rusia untuk mempertahankan pekerjaan mereka,” kata Liang.

Kurangnya dana penelitian telah menjadi masalah yang signifikan bagi para ilmuwan Rusia. Pemerintah AS mempertahankan Rusia sebagai pemasok utama mesin roket NASA— secara luas dipandang sebagai taktik untuk mencegah ilmuwan roket RD-180 Rusia bekerja dengan Korea Utara dan Iran.

Xinhua melaporkan, Perdana Menteri Li dan Mishustin juga berjanji untuk berbagi peluang pengembangan dan meningkatkan kerja sama di bidang perdagangan, pertanian, transportasi, energi dan infrastruktur.

Kedua negara sepakat untuk mengadakan latihan bersama tahun depan untuk menangani wabah penyakit menular. [Minnie Chan /South China Morning Post]

Minnie Chan

Minnie Chan adalah jurnalis pemenang penghargaan, yang mengkhususkan diri dalam pemberitaan tentang pertahanan dan diplomasi di Cina. Liputannya tentang kecelakaan pesawat mata-mata AS EP-3 dengan PLA J-8 pada tahun 2001 di dekat Laut Cina Selatan, membuka pintu baginya ke dunia militer. Sejak itu, dia memiliki beberapa informasi terkait dengan perkembangan militer Cina. Dia telah bekerja di Post sejak 2005 dan memiliki gelar master internasional

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close