Crispy

Virus Corona, Orang Kaya Kini Lebih Pilih Jet Carteran

Jakarta – Merebaknya wabah virus Corona di seluruh dunia membuat ketakukan untuk berpergian atau traveling ke tempat wisata. Apalagi menggunakan maskapai umum. Pesawat jet carteran menjadi pilihan terbaik.

Tumbuhnya ketakutan terhadap corona virus menghancurkan saham maskapai penerbangan komersial, tetapi operator jet swasta mendapat lonjakan permintaan. “Tidak diragukan lagi ada peningkatan permintaan,” kata Adam Twidell, CEO penyedia jet charter PrivateFly seperti dikutip dari bloomberg.com. “Kami memiliki sejumlah besar permintaan, untuk evakuasi kelompok, dari perusahaan dan individu.”

Permintaan jet pribadi ini termasuk dari tim dekontaminasi yang mencari transportasi di Asia dan sebuah keluarga yang bepergian ke Bali dari Hong Kong yang ingin menghindari kontak dengan orang lain dalam penerbangan komersial. Perusahaan sewaan Victor baru-baru ini mendapat permintaan dari sebuah studio film tentang penerbangan 50 orang ke Los Angeles dari Tokyo untuk membatasi interaksi dengan wisatawan lain.

“Jumlah permintaan jet pribadi telah meningkat, terutama pada penerbangan jarak jauh,” kata Richard Lewis, presiden AS Insignia Group, yang mengatur perjalanan untuk klien premium. “Mereka tidak mau berbagi tempat dengan orang lain.”

Pesawat jet carteran ini memang tidak tidak murah, tetapi bisa relatif bersaing dengan perjalanan komersial mewah. Biaya terbang pulang-pergi dari New York ke London dengan Gulfstream IV 12 kursi adalah sekitar US$140.000 per orang (Rp196 juta), meskipun pasti ada beberapa factor kenyamanan yang hilang. Bandingkan dengan US$10.000 (Rp140 juta) untuk iklan tiket terbang kelas satu, lengkap dengan tempat tidur datar.

Bagi individu dan perusahaan yang bersedia membayar ekstra, ini adalah cara untuk meminimalkan risiko infeksi. JetSet Group, sebuah perusahaan charter yang berbasis di New York yang memesan sekitar 150 penerbangan sebulan, telah melihat lonjakan bisnis sekitar 25% dalam beberapa minggu terakhir. Ketakutan terhadap virus tampaknya mendorong permintaan, kata pendiri dan CEO Steve Orfali.

Banyak kliennya yang memiliki bisnis menengah dan harus melakukan perjalanan untuk melihat pabrik atau toko. Yang lain mempertimbangkannya untuk liburan keluarga. “Ketika mereka melakukan perjalanan pribadi, mereka tidak ingin mengekspos keluarga mereka, jadi mereka antisipasi dan membayar untuk jet pribadi,” katanya.

Sebagian besar operator menyadari bahwa permintaan ekstra yang dihasilkan dari coronavirus mungkin bersifat sementara, terutama jika wabah terus menekan saham.

“Klien kami adalah orang-orang yang banyak berinvestasi di pasar,” kata Richard Zaher, pendiri dan CEO Paramount Business Jets di Leesburg, Virginia. “Ketika mereka kehilangan jutaan dolar, mereka tidak akan ingin pergi berlibur ke tempat di mana mereka akan menghabiskan banyak uang dan juga mungkin mengekspos diri mereka kepada orang-orang yang mungkin membawa virus.”

Vimana Private Jets, yang disewa untuk orang-orang kaya, telah membantu klien dalam pertemuan bisnis di Beijing dalam beberapa minggu terakhir. Jet-jet itu biasanya tidak tinggal lama di Cina. Mereka terbang ke Vietnam sambil menunggu landing kembali untuk mengurangi risiko infeksi pada kru.

Meski demikian, logistik terbang ke daerah virus berisiko tinggi menjadi semakin rumit, kata PrivateFly’s Twidell. Seringkali sulit untuk menemukan pesawat terbang atau awak yang memadai untuk memenuhi semua permintaan. “Protokol operasional berubah setiap hari,” kata Twidell. “Ini situasi yang sangat berubah-ubah.”

Paramount Business Jets mendapatkan banyak permintaan untuk menerbangkan orang keluar dari Asia, kata Zaher. Ini tidak mudah. Ada kesulitan menemukan pesawat yang tersedia dan mematuhi batasan baru seperti memastikan penumpang yang telah mengunjungi Cina telah keluar dari negara dan diamati selama 14 hari tanpa menunjukkan gejala.

“Klien kami meminta pesawat yang belum terbang ke jalur utama Cina, misalnya, dan meminta kru yang telah diperiksa suhunya,” kata Zaher, yang perusahaannya mengatur sekitar 500 penerbangan setahun.

Pesawat dan penumpangnya masih harus menghormati daerah karantina, dan harus menjalani prosedur screening tambahan untuk perjalanan ke dan dari daerah berisiko. Penerbangan yang datang ke Inggris dari lokasi-lokasi tersebut akan diperiksa oleh otoritas pelabuhan, yang kekuasaannya mencakup “penahanan pesawat, penumpang, toko, peralatan, dan kargo” jika itu membahayakan kesehatan masyarakat, menurut Asosiasi Otoritas Kesehatan Pelabuhan di situs webnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close