DepthVeritas

Akhirnya Cina Temukan Batas Kekuatannya

Pada akhirnya, upaya Beijing untuk menggunakan Australia guna memperingatkan negara-negara lain tentang biaya menantang ambisi dan dominasi Cina, akhirnya malah menyoroti kelemahan Cina.

Oleh   : Michael Schuman

JERNIH– “Permen karet yang menempel di sol sepatu Cina.” Begitulah cara Hu Xijin, editor Global Times,media yang dikelola Partai Komunis Cina, menggambarkan Australia. Deskripsi yang meremehkan adalah tipikal dari penghinaan yang sering ditunjukkan oleh para diplomat dan propagandis Cina terhadap pemerintah negara-negara yang menantang Beijing—contohnya Australia.

Cina sekarang adalah kekuatan besar Asia—atau setidaknya itulah yang diyakini Beijing—tetapi “orang-orang Australia yang sial itu”, yang mengoceh tentang hak asasi manusia dan investigasi virus corona, menolak untuk bertekuk lutut. Beijing telah beralih ke tekanan ekonomi untuk memaksa Australia tidak berada dalam antrean untuk menantangnya.

“Kadang-kadang Anda harus menemukan batu untuk menggosoknya,” tulis Hu tentang permen karet dan Australia itu. Tetapi orang Australia terbukti tidak mungkin untuk digoyahkan, dan belakangan malah menyebabkan rasa malu bagi penyiksa mereka yang terobsesi dengan citra.

Perselisihan yang sedang berlangsung antara Australia dan Cina mungkin tampak hanya urusan bilateral, yang terjadi di sudut terpencil planet ini. Tapi itu sejatinya hal yang penting untuk seluruh dunia.

Australia adalah sekutu Amerika yang penting di Asia, sehingga tindakan Cina terhadap negara itu pasti memengaruhi kebijakan Washington dan posisinya di kawasan itu. Australia adalah perwakilan dari banyak negara: negara menengah yang hubungan ekonominya dengan Beijing sangat penting untuk pertumbuhan dan berjalan normalnya lapangan kerja, tetapi secara bersamaan, adalah negeri yang politisi dan warganya lebih peduli akan represifnya pemerintah Cina di dalam, serta sikapnya yang agresif di luar negeri.

Hubungan yang memburuk antara kedua negara dengan demikian mengungkapkan banyak hal tentang bagaimana para pemimpin Cina boleh dan tidak boleh menggunakan kekuatan diplomatik dan ekonomi mereka yang berkembang, serta opsi, konsekuensi, dan biaya untuk negara-negara, seperti Australia, yang berusaha untuk berdiri bersama Beijing.

Australia “benar-benar seperti burung kenari di tambang batu bara,” Jeffrey Wilson, direktur riset di Perth USAsia Centre, sebuah lembaga pemikir kebijakan luar negeri, berkata kepada saya. “Anda harus peduli dengan apa yang terjadi di sini, karena ada pelajaran untuk semua orang.”

Pelajaran paling penting, juga yang paling tak terduga. Di atas kertas, hasil perta-rungan Cina-Australia tampaknya gampang disimpulkan. Cina, kekuatan yang meningkat dengan 1,4 miliar orang dan ekonomi 14,7 triliun dolar AS, harus menginjak-injak negara berpenduduk 26 juta dengan ekonomi kurang dari sepersepuluh ukuran ekonominya. Tetapi di dunia yang terbungkus dalam rantai pasokan yang saling bergantung dan koneksi politik yang kompleks, negara-negara yang lebih kecil dapat saja menggunakan senjata yang mengejutkan dari gudangnya.

Tatanan global yang dipimpin AS, yang masih disatukan oleh kepentingan bersama, hubungan jangka panjang, perhitungan strategis yang dingin, dan cita-cita yang sangat terasa, juga belum siap runtuh di hadapan pawai otoritarianisme Cina. Ceritanya malah menawarkan twist yang lebih menarik: Cina yang sangat ingin mengubah dunia, tetapi bahkan tidak mampu mengubah tetangga yang sombong.

“Para pemimpin Cina,” kata mantan Perdana Menteri Malcolm Turnbull kepada saya,” Berusaha menjadi teladan bagi kita. Ini benar-benar kontraproduktif.” Turnbull yakin bahwa itu tidak menciptakan kepatuhan atau kasih sayang yang lebih besar.” Justru sebaliknya, dia berkata: “Ini mengkonfirmasi semua kritik yang dibuat orang tentang Cina.”

Semua itu justru mengangkat semangat orang-orang di Washington. Australia adalah pilar utama jaringan aliansi yang menjunjung tinggi dominasi Amerika di Asia dan Pasifik. Hubungan Washington dengan Canberra pun menjadi semakin penting. Australia dan AS adalah anggota “Quad”, kelompok longgar dengan Jepang dan India yang sebagian besar berusaha untuk menahan ekspansi Cina. Apa yang terjadi pada Australia, oleh karena itu, memiliki konsekuensi yang luar biasa bagi kekuatan AS di Pasifik.

“Cina tidak dapat menyerang AS, tetapi dia merasa bisa menyerang sekutunya,” kata Richard McGregor, mantan kepala biro Beijing di Financial Times yang sekarang menjadi rekan senior di Lowy Institute yang berbasis di Sydney, kepada saya. “Jika Cina dapat menghancurkan Australia, maka itu adalah langkah untuk menghancurkan kekuatan AS di Asia, dan kredibilitas AS secara global.”

Pentingnya Australia tidak luput dari perhatian di Gedung Putih. Para diplomat top Presiden Joe Biden dengan lantang dan jelas mendukung Australia. Tsar kebijakan Asia-nya, Kurt Campbell, mengatakan pada Maret lalu bahwa pemerintah mengatakan kepada pihak berwenang Cina, “AS tidak siap untuk meningkatkan hubungan dalam konteks bilateral dan terpisah pada saat yang sama bahwa sekutu dekat dan sayangnya sedang mengalami bentuk paksaan ekonomi.” Namun AS, tambahnya, “tidak akan meninggalkan Australia sendirian di lapangan.”

Perselisihan antara Australia dan Cina telah terjadi selama bertahun-tahun. Seperti AS dan negara demokrasi lainnya, Australia merangkul keterlibatan dengan Cina, dan kedua ekonomi terjalin dalam hubungan simbiosis yang sangat menguntungkan: harta karun kekayaan alam Australia menjadi sangat diperlukan bagi mesin industri Cina yang berkembang pesat. Negara-negara tersebut bahkan menandatangani perjanjian perdagangan bebas pada tahun 2015.

Namun, tinta baru saja mengering, ketika Canberra mulai gelisah tentang kebijakan luar negeri Presiden Xi Jinping yang suka berperang. Turnbull, yang sebagai perdana menteri dari 2015 hingga 2018 berperan penting dalam menempa tanggapan Australia, menulis dalam bukunya “A Bigger Picture” bahwa Cina “menjadi lebih tegas, lebih percaya diri, dan lebih siap untuk tidak hanya menjangkau dunia … aktor internasional yang bertanggung jawab … tetapi juga menuntut kepatuhan.”

Australia secara lebih terbuka mengkritik perambahan Cina di Laut Cina Selatan—laut penting untuk pengiriman Australia—di mana Beijing membangun instalasi militer di pulau-pulau buatan untuk memperkuat klaimnya atas hampir seluruh jalur perairan itu. Turnbull juga semakin khawatir dengan jumlah uang Cina yang tumpah di sekitar politik Australia, yang dihabiskan untuk mempengaruhi kebijakan pemerintah agar menguntungkan Cina.

Itu mengarah pada undang-undang baru yang dirancang untuk mengurangi pengaruh asing. Kemudian pada tahun 2018, pemerintah Turnbull melarang raksasa telekomunikasi Cina, Huawei, memasok peralatan untuk jaringan 5G Australia, dengan mempertimbangkan risiko keamanan yang terlalu besar terhadap infrastruktur penting.

Hubungan benar-benar jatuh dari tebing pada April 2020, ketika pemerintahan Perdana Menteri Scott Morrison menyerukan penyelidikan independen terhadap asal usul wabah virus corona—masalah yang menjadi duri bagi Beijing, di mana tuntutan semacam itu dianggap sebagai upaya bermotivasi politik untuk menodai Cina.

Jadi jelas terlihat bahwa komentar yang metaforkan permen karet dari Hu adalah bagian dari respons kemarahan Cina. Untuk memaksa Canberra mundur, pemerintah Cina mencabut apa yang telah menjadi senjata pilihannya melawan negara-negara bandel: pemaksaan ekonomi. Di antara tindakan lainnya, otoritas Cina menangguhkan izin ekspor produsen daging sapi utama Australia ke Cina; pengenaan tarif hukuman pada jelai dan anggur; dan menginstruksikan beberapa pembangkit listrik dan pabrik baja Cina untuk berhenti membeli batubara Australia. Secara keseluruhan, Wilson dari USAsia Centre di Perth memperkirakan bahwa Australia kehilangan 7,3 miliar dolar AS ekspor selama periode 12 bulan. Beberapa industri sangat terpukul: industri rock-lobster, yang hampir sepenuhnya bergantung pada pembeli Cina, hancur setelah Beijing secara efektif melarangnya.

Tapi Canberra tidak mau mengalah. “Pilihan satu-satunya, kami harus mempertahankan pendirian kami. Jika Anda memberi ke pengganggu, Anda hanya akan diminta untuk memberi lebih banyak lagi, ”kata Turnbull kepada saya. “Ada banyak hal yang bisa dikatakan untuk nuansa dan diplomasi yang cerdik, tetapi Anda tidak dapat berkompromi pada nilai-nilai inti dan kepentingan inti Anda.”

Setidaknya sejauh ini, Australia tidak perlu melakukannya. Beijing belum mampu menimbulkan rasa sakit yang cukup untuk memaksa Canberra menyerah. Wilson mencatat bahwa ekspor yang dikorbankan hanya berjumlah 0,5 persen dari output nasional Australia—bukan uang receh, tetapi tak akan menyebabkan krisis. Beberapa industri telah beradaptasi dengan mendiversifikasi basis pelanggan mereka. Sebagian batu bara yang diblokir Cina dialihkan kepada pembeli di India. Dan ada batasan seberapa keras Beijing dapat menekan: bijih besi Australia adalah sumber kehidupan industri konstruksi Cina, dan lithium Australia menopang industri kendaraan listrik Cina.

Kampanye tekanan Beijing telah berhasil dalam satu hal penting, meskipun: mengecewakan warga Australia di Cina. Dalam survei Lowy Institute baru-baru ini, 63 persen responden mengatakan bahwa mereka melihat Cina lebih sebagai ancaman keamanan daripada mitra ekonomi bagi Australia—lonjakan 22 persen poin dalam setahun—sementara hanya 4 persen yang menyalahkan pemerintah mereka sendiri dibanding Beijing untuk kerusakan dalam hubungan itu.

Didukung dukungan publik seperti itu, para politisi Australia yang biasanya suka bertengkar, telah membentuk kerja sama mengenai Cina, persatuan yang bahkan mungkin justru diperkuat taktik koersif Beijing. “Mungkin ada persatuan bipartisan relatif sebelumnya, tentang membangun hubungan dengan Cina,” kata McGregor. Sekarang setelah situasi berubah, dia melanjutkan, “Ini semacam pandangan bipartisan ke arah lain.”

Tak satu pun dari semua ini telah membujuk Beijing untuk memikirkan kembali strateginya. Dari perspektif para pemimpin Cina, Australia telah menginjak terlalu banyak hal sensitif. Dengan cara yang sama Australia tidak melihat perubahan dalam kebijakan Cina di balik runtuhnya hubungan itu. Beijing tetap saja menyalahkan Canberra. Zhao Lijian, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, mengatakan akhir tahun lalu bahwa “akar penyebab” perselisihan adalah “serangkaian langkah yang salah” dari otoritas Australia.

Tak lama setelah itu, kedutaan besar Cina di Canberra membagikan daftar 14 keluhan kepada pers lokal, yang mencakup tindakan seperti memblokir investasi Cina secara tidak adil dan mempelopori “perang salib” terhadap tindakan keras Beijing di Hong Kong dan Provinsi Xinjiang di barat Cina. (Secara lebih formal, seorang diplomat top Cina memberi Wakil Menteri Luar Negeri AS, Wendy Sherman, dua daftar keluhan yang harus diperbaiki Washington untuk meningkatkan hubungan selama pembicaraan di kota pelabuhan Tianjin, awal pekan lalu.)

Bagaimana kebuntuan itu diselesaikan dengan sendirinya, sama sekali tidak jelas, karena kedua belah pihak terus saja saling menjatuhkan. Pada bulan April, Menteri Luar Negeri Australia membatalkan dua perjanjian yang ditandatangani oleh pemerintah negara bagian Victoria sebagai bagian dari proyek pembangunan infrastruktur kesayangan Xi, Inisiatif Sabuk dan Jalan (OBOR), dengan mengklaim kesepakatan itu “merugikan hubungan luar negeri kita.” Kemudian pada bulan Mei, para pejabat Cina menangguhkan dialog ekonomi bilateral.

Namun, yang jauh lebih jelas adalah arti kebuntuan itu tentang posisi Cina di dunia. Pada akhirnya, upaya Beijing untuk menggunakan Australia guna memperingatkan negara-negara lain tentang biaya menantang ambisi dan dominasi Cina, akhirnya malah menyoroti kelemahan Cina.

Cina tetap terlalu bergantung pada dunia luar untuk sepenuhnya mengeksploitasi pengaruh pasarnya, dan masih kekurangan alat untuk memproyeksikan kekuatannya di luar perbatasannya sendiri dengan cara AS, misalnya, memanfaatkan keunggulan dolar untuk memperluas jangkauannya. Alih-alih menakut-nakuti pemerintah lain agar bungkam, kampanye yang gagal melawan Australia dapat membuat mereka berani menghadapi Cina dalam isu-isu yang mereka anggap sangat penting.

Australia, bagaimanapun, mampu menghadapi Beijing karena kesatuan politiknya. Itu adalah intisari dari kisah Australia. Pakar kebijakan menumpahkan banyak tinta tentang peran penting aliansi antarnegara dalam kontes mendatang dengan Cina. Tetapi ikatan internasional itu tidak dapat bertahan kuat tanpa aliansi yang sesuai antara partai politik nasional dan kepentingan dalam demokrasi sekutu. Kita dapat melihat konsensus semacam itu terbentuk di AS, negara lain di mana posisi kuat di Cina didukung oleh dukungan politik yang luas.

Pada saat yang sama, pergumulan Cina dengan Australia dapat memiliki konsekuensi jangka panjang bagi hubungan ekonominya dengan negara lain. Banyak pembuat kebijakan sudah khawatir bahwa ketergantungan ekonomi pada Cina dapat membahayakan keamanan nasional mereka. Kasus Australia dapat meningkatkan ketakutan itu dan, seperti yang menjadi spekulasi Wilson, mengarah pada “mengganti risiko politik dalam hal hubungan ekonomi dengan Cina.” Situasi Australia “akan menjadi cerita tentang bagaimana pemerintah dan bisnis di seluruh dunia harus menilai kembali seperti apa hubungan ekonomi dengan Cina.”

Namun pesan yang lebih gelap muncul dari contoh Australia: Cina mungkin gagal mengubah Australia, tetapi Australia juga tidak mengubah Cina. Ini menunjukkan prospek menakutkan dari tatanan dunia baru yang ditandai dengan konflik yang hampir konstan—jika bukan militer, setidaknya ekonomi, diplomatik, dan ideologis. Artinya, kecuali kedua belah pihak dapat menemukan cara lain.

“Cina telah dan akan terus berperilaku buruk,” kata Geoff Raby, duta besar Australia untuk Beijing dari 2007 hingga 2011, kepada saya. “Cina tidak akan berubah, dan kita harus menemukan cara hidup baru dengan Cina yang tidak seperti kita, tetapi besar, kuat, dan jelek.” [The Atlantic]

Michael Schuman adalah penulis “Superpower Interrupted: The Chinese History of the World” dan “The Miracle: The Epic Story of Asia’s Quest for Wealth”.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close