Dum Sumus

Belanja Online Kian Rentan, Ini Tips Agar Tak Tertipu

Jakarta – Gaya hidup digital saat ini menjadikan belanja dan pembayaran online sebagai bagian dari aktivitas sehari-hari. Masyarakat pun diminta untuk tetap waspada agar tidak terjebak dalam kasus penipuan di dunia digital.

Pengamat Media Sosial Rulli Nasrullah meminta masyarakat untuk lebih berhati-hati terhadap kejahatan di dunia maya. Masyarakat juga harus lebih waspada dan tidak terjebak dengan harga yang jauh lebih murah dari harga pasaran atau diskon besar-besaran yang tidak masuk akal.

Ia menambahkan, permasalahan utama dalam transaksi secara online adalah pembeli tidak mengetahui dengan pasti siapa sosok dari seller atau penjual tersebut. Apalagi di beberapa media sosial dan marketplace, penjual sering kali menggunakan nama samaran dan bukan akun official. “Ini menjadi rentan terjadinya kasus penipuan saat berbelanja online,” ujarnya, dalam rilis yang diterima Selasa (28/7/2020).

Rulli mengatakan, jika penjualannya dilakukan di marketplace (Tokopedia, Shopee, blibli.com) pastikan ada tanda atau mark yang menyatakan toko online tersebut, stars, rising stars, atau penjual rekomendasi. Perhatikan pula komentar-komentar pembeli apakah mendapatkan review bagus.

Rulli yang akrab dipanggil Kang Arul, juga meminta masyarakat memastikan uang yang ditransfer memiliki perlindungan untuk dikembalikan. Beberapa marketplace memiliki rekening bersama.

“Uang yang ditransfer masuk ke dalam rekening marketplace yang bersangkutan, bukan ke penjual. Jadi ketika penjual tidak bisa mengirimkan barangnya, tidak bisa dikontak, maka uang bisa segera dikembalikan,” tuturnya.

Baru-baru ini, telah terjadi kejahatan di dunia maya yang mencatut nama Sanken, merek produk elektronik. Kasus ini pun mendapat sorotan dari Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane. Menurutnya, kejahatan dengan menggunakan web palsu Sanken, tidak saja merugikan perusahaan tetapi juga masyarakat yang menjadi korbannya. “Sebaiknya, selain Sanken, para korban juga melaporkan kasus ini ke polisi,” ujarnya.

Teddy Tjan, Direktur Pemasaran PT Istana Argo Kencana (SANKEN), mengaku modus penipuan baru yang membawa nama Sanken ini sudah merusak nama baik perusahaan yang selama ini selalu dijaga dan juga merugikan konsumen setia Sanken.

“Jangan sampai masyarakat yang melakukan transaksi pada media sosial dan website penipuan dengan mentransfer sejumlah uang ke nomor rekening yang diminta pelaku. Masyarakat jangan langsung percaya jika ada penawaran yang di luar logika,” tegasnya.

Teddy menambahkan, bahwa pihaknya tidak pernah menjual produk di media sosial seperti Instagram atau Facebook. Jika masyarakat ingin membeli produk Sanken sebaiknya dilakukan di toko toko elektronik terdekat, situs situs terpercaya atau di platform-platform ternama seperti Tokopedia, JD.ID, blibli.com, Lazada, Bukalapak, Shopee, dan lainnya. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close