Dum Sumus

Durian dan Nangka Bisa Jadi Energi ‘Ngecas’ Ponsel

Sydney – Buah-buahan lokal seperti durian dan nangka berpotensi menjadi energi untuk mengisi baterai Smartphone atau mobil listrik di masa depan, menurut sebuah penelitian yang disorot di situs Popular Mechanics.

Sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh associate professor Vincent G. Gomes di University of Sydney di Australia telah menemukan cara untuk mengubah inti buah dari durian dan nangka menjadi supercapacitors elektrokimia berkinerja tinggi, atau perangkat penyimpanan energi dengan kepadatan energi tinggi, yang dapat dikembangkan lebih lanjut menjadi aplikasi seperti baterai untuk perangkat elektronik dan transportasi.

“Superkapasitor menjanjikan untuk penyimpanan energi yang unggul dan kemampuan pengisian daya yang luar biasa,” tulis para ilmuwan dalam sebuah makalah, seperti dikutip The Star, Rabu (4/3/2020). Dalam pembicaraan soal energi, sebuah siklus mengacu pada proses pengisian penuh dan pengeringan baterai.

Super kapasitor memiliki dua keunggulan utama dibandingkan baterai yang digunakan dalam perangkat seperti smartphone – yang dapat diisi ulang dengan sangat cepat, dan dapat diisi berulang-ulang tanpa merendahkannya, tidak seperti baterai lithium-ion yang mengandalkan reaksi kimia untuk menghasilkan daya.

Terlepas dari manfaat ini, supercapacitors tidak digunakan secara luas seperti baterai karena mereka umumnya memiliki kepadatan energi yang lebih rendah, dan juga mahal karena campuran karbon-graphene standar industri (digunakan untuk melapisi elektroda dalam supercapacitors) berharga antara 95-120 dolar AS per gram. Gomes dan timnya berharap beralih ke limbah organik yang relatif murah dari nangka dan durian.

Para ilmuwan merinci proses mengekstraksi sampel biomassa dari “inti kenyal yang tidak bisa dimakan dari masing-masing buah” – atau bagian berserat putih dari buah yang tidak dimakan oleh siapa pun – untuk mengubahnya menjadi bentuk aerogel hitam, sangat berpori, dan sangat ringan di dalam sebuah kertas yang diterbitkan di Jurnal Penyimpanan Energi pada bulan Februari.

Menurut para ilmuwan, pendekatan mereka telah “berhasil dalam mengembangkan area permukaan tinggi, elektroda berbasis aerogel yang memiliki kapasitansi lebih tinggi daripada bahan karbon tradisional” yang digunakan dalam superkapasitor saat ini. Dengan kata lain, para ilmuwan mengklaim bahwa superkapasitor baru yang diturunkan biowaste mereka berkinerja lebih tinggi dan lebih murah daripada superkapasitor saat ini.

Para ilmuwan menambahkan bahwa karena pemanasan global dan bahan bakar fosil yang semakin menipis, ada kebutuhan untuk mengembangkan perangkat penyimpanan energi dengan kepadatan energi yang tinggi dari sumber-sumber alternatif.

“Mengubah limbah makanan menjadi produk bernilai tambah tidak hanya akan meningkatkan ekonomi secara keseluruhan tetapi juga mengurangi polusi lingkungan,” mereka menyimpulkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close