Dum Sumus

Facebook Blokir Warga Australia Unggah Konten Berita

JERNIH – Facebook memutuskan untuk memblokir pengguna dan perusahaan media Australia untuk membagikan tautan ke artikel berita dan konten terkait di jejaring sosial itu.

Hal ini dilakukan sebagai respons terhadap peraturan yang diusulkan negara itu yang akan memaksa raksasa teknologi tersebut untuk membayar organisasi berita Australia karena menggunakan konten mereka. Sebelumnya pemerintah setempat mengajukan proposal yang mewajibkan raksasa media sosial itu untuk membayar ke media atas penggunaan konten beritanya.

The Verge mengungkapkan, aturan baru yang sedang digodok itu berasal dari penyelidikan tahun 2019 yang menyimpulkan, bahwa raksasa teknologi seperti Facebook dan Google mengambil bagian terlalu besar dari pendapatan iklan online dari perusahaan media di Australia.

RUU tersebut disahkan Dewan Perwakilan Australia, kemarin dan diyakini memiliki cukup suara untuk lolos ke Senat, The New York Times melaporkan. RUU itu juga menargetkan Google, yang pada satu titik bulan lalu mengancam akan meninggalkan negara itu sepenuhnya.

Namun, Google sejak itu memutuskan untuk mulai memangkas kesepakatan dengan organisasi media besar Australia, seperti Rupert Murdoch’s News Corp, untuk memenuhinya.

Facebook, tampaknya, tidak akan mengikuti langkah itu untuk saat ini. “Undang-undang yang diusulkan pada dasarnya salah memahami hubungan antara platform kami dan penerbit yang menggunakannya untuk berbagi konten berita,” bunyi entri blog dari William Easton, direktur pelaksana Facebook Australia & Selandia Baru.

“Ini telah membuat kami menghadapi pilihan yang sulit: upaya untuk mematuhi undang-undang yang mengabaikan realitas hubungan ini, atau berhenti mengizinkan konten berita pada layanan kami di Australia. Dengan berat hati, kami memilih yang terakhir.”

Perubahan kebijakan dari Facebook akan berdampak besar bagi pengguna dan organisasi media. Entri blog Easton menguraikan empat kategori berbeda yang akan terpengaruh.

Penerbit Australia: “Mereka dilarang membagikan atau memposting konten apa pun di Halaman Facebook. Admin masih dapat mengakses fitur lain dari Halaman Facebook mereka, termasuk Page Insights dan Creator Studio. Kami akan terus menyediakan akses ke semua layanan Facebook standar lainnya, termasuk alat data dan CrowdTangle. ”

Penerbit internasional: “Mereka dapat terus memublikasikan konten berita di Facebook, tetapi link dan postingan tidak dapat dilihat atau dibagikan oleh audiens Australia.”

Pengguna Australia: “Mereka tidak dapat melihat atau membagikan konten berita Australia atau internasional di Facebook atau konten dari Halaman berita Australia dan internasional.”

Pengguna internasional: “Mereka tidak dapat melihat atau membagikan konten berita Australia di Facebook atau konten dari Halaman berita Australia.”

Facebook mengatakan menggunakan “kombinasi teknologi” untuk membatasi konten berita dan akan memiliki proses untuk meninjau konten yang dihapus secara tidak sengaja, meskipun tidak membagikan proses tersebut saat ini. Ia juga mengatakan bahwa perubahan konten berita tidak akan memengaruhi produk atau layanan perusahaan lainnya di Australia.

Entri blog Easton juga menjelaskan bahwa Facebook melihat tindakan ini sebagai upaya terakhir. Perusahaan mengutip statistik, seperti bagaimana konten berita menghasilkan kurang dari 4 persen dari apa yang dilihat orang di News Feed. Juga bagaimana Facebook menghasilkan sekitar AUS $ 407 juta dalam rujukan ke penerbit berita Australia, sebagai alasan mengapa merasa RUU tersebut tidak adil karena menghukum platform teknologi .

Facebook juga membedakan antara bagaimana penerbit berita dan pembaca mengakses konten berita di jaringan sosialnya dengan mesin pencari Google. “Google Search terkait erat dengan berita dan penerbit tidak secara sukarela menyediakan konten mereka. Di sisi lain, penerbit dengan sukarela memilih untuk memposting berita di Facebook, karena memungkinkan mereka untuk menjual lebih banyak langganan, menumbuhkan audiens mereka, dan meningkatkan pendapatan iklan,” Easton berpendapat.

“Kami siap untuk meluncurkan Facebook News di Australia dan secara signifikan meningkatkan investasi kami dengan penerbit lokal, namun, kami hanya siap untuk melakukan ini dengan aturan yang tepat,” Easton melanjutkan.

“Undang-undang ini menjadi preseden di mana pemerintah memutuskan siapa yang masuk ke dalam perjanjian konten berita ini, dan pada akhirnya, berapa banyak pihak yang sudah menerima nilai dari layanan gratis itu dibayar. Kami sekarang akan memprioritaskan investasi ke negara lain, sebagai bagian dari rencana kami untuk berinvestasi dalam program berita dan pengalaman lisensi baru.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close