Dum Sumus

Facebook, Instagram, Twitter Blokir Sementara Akun Trump

JERNIH –  Sejumlah media sosial seperti Facebook, Instagram dan Twitter telah memblokir akun Presiden AS Donald Trump sehingga tidak bisa melakukan postingan. Tindakan ini dikeluarkan setelah Trump menghasut para pengikutnya untuk menyerbu Gedung Capitol AS.

Facebook telah memblokir Presiden Trump untuk memposting di situs tersebut selama 24 jam, kata perusahaan itu Rabu malam. Keputusan itu diambil setelah perusahaan menghapus postingan yang dia buat untuk mendukung massa pro-Trump yang menyerang Capitol AS.

“Kami telah menilai dua pelanggaran kebijakan terhadap Halaman Presiden Trump yang akan mengakibatkan pemblokiran fitur selama 24 jam, yang berarti dia akan kehilangan kemampuan untuk memposting di platform selama waktu itu,” bunyi pernyataan itu.

Akun Trump di Instagram milik Facebook juga akan dikunci selama 24 jam, kepala Instagram Adam Mosseri mengonfirmasi.

Sebelumnya pada hari Rabu, Facebook menghapus video yang diposting beberapa jam setelah serangan dimulai di mana Trump meminta pengunjuk rasa untuk “pulang” dan menyatakan secara tidak benar bahwa “kami mengadakan pemilihan yang dicuri dari kami.” Perusahaan juga menghapus postingan teks yang meminta pendukungnya untuk “mengingat hari ini selamanya!”

Twitter juga telah membatasi Trump pada platformnya, mengunci akunnya selama 12 jam setelah menghapus tiga tweet yang menurut perusahaan itu “pelanggaran berat” terhadap kebijakannya.

Dikatakan bahwa akun tersebut akan ditangguhkan secara permanen jika pelanggaran berlanjut, dan itu tidak akan dibuka kecuali Trump sepenuhnya menghapus tiga tweet yang menyinggung. Keputusan itu diambil setelah Trump men-tweet video yang Twitter katakan menimbulkan “risiko kekerasan.”

“Sebagai akibat dari situasi kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sedang berlangsung di Washington, DC, kami meminta penghapusan tiga tweet @realDonaldTrump yang diposting sebelumnya hari ini karena pelanggaran berulang dan berat terhadap kebijakan Integritas Civic kami,” akun Twitter Safety men-tweet.

“Ini berarti akun @realDonaldTrump akan dikunci selama 12 jam setelah penghapusan Tweet ini. Jika Tweet tidak dihapus, akun tersebut akan tetap terkunci. Pelanggaran Peraturan Twitter di masa mendatang, termasuk kebijakan Integritas Warga atau Ancaman Kekerasan, akan mengakibatkan penangguhan permanen akun @realDonaldTrump.”

Trump telah berulang kali menguji kebijakan jaringan media sosial, tetapi pesannya terkadang mendapat perlakuan khusus karena statusnya. Twitter membatasi, tetapi tidak menghapus.

Sekarang, bagaimanapun, Twitter mengatakan bahwa kebijakan tersebut tidak lagi menjadi prioritas utamanya. “Kebijakan kepentingan publik kami – yang telah memandu tindakan penegakan kami di bidang ini selama bertahun-tahun – berakhir di mana kami yakin risiko bahaya lebih tinggi dan atau lebih parah,” kata Twitter.

Sejak Trump kalah dalam pemilihan umum, kemungkinan larangan telah membayangi secara online. Twitter mengonfirmasi bahwa itu tidak akan lagi memberikan status khusus akunnya setelah 20 Januari 2020. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close