Dum Sumus

Iklim Cepat Berubah, Antartika Jadi Menghijau

Jakarta – Lockdown mungkin mengurangi emisi karbon dioksida, tetapi masih akan terjadi perubahan besar pada planet ini. Penelitian baru telah menemukan bahwa pantai Antartika berubah menjadi hijau karena algae atau ganggang berkembang begitu luas sehingga dapat dilihat dari luar angkasa.

Para ilmuwan dari University of Cambridge menciptakan peta ganggang mikroskopis berskala besar pertama saat mereka mekar melintasi permukaan salju di sepanjang garis pantai Antartika. Temuan mereka menunjukkan bahwa ‘salju hijau’ cenderung menyebar lebih jauh dan lebih cepat dengan meningkatnya suhu global. Demikian dikutip dari Metro.co.uk, Kamis (22/5/2020).

Para peneliti dari Cambridge dan British Antartic Survey menggabungkan data satelit dengan pengamatan di lapangan dari dua musim panas di Kutub Selatan untuk mendeteksi dan mengukur ganggang salju hijau.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications menunjukkan bahwa – meskipun setiap individu alga berukuran mikroskopis – mereka mengubah salju menjadi hijau cerah dan dapat dilihat dari ruang angkasa ketika tumbuh secara massal. Pemimpin studi Dr Matt Davey, dari Departemen Ilmu Tumbuhan Universitas Cambridge, mengatakan: ‘Ini adalah kemajuan yang signifikan dalam pemahaman kita tentang kehidupan berbasis lahan di Antartika, dan bagaimana hal itu mungkin berubah di tahun-tahun mendatang saat iklim menghangat.

Ganggang salju adalah komponen utama dari kemampuan benua untuk menangkap karbon dioksida dari atmosfer melalui fotosintesis. Ganggang salju hijau yang mekar ditemukan di sekitar garis pantai Antartika, terutama di pulau-pulau di sepanjang pantai barat Semenanjung Antartika.

Mereka tumbuh di daerah ‘hangat’, di mana suhu rata-rata hanya di atas nol derajat Celcius selama musim panas Australia – bulan-bulan musim panas belahan bumi selatan dari November hingga Februari.

Semenanjung adalah bagian dari Antartika yang mengalami pemanasan paling cepat di bagian akhir abad terakhir. Para ilmuwan menemukan bahwa distribusi ganggang salju hijau sangat dipengaruhi oleh burung dan mamalia, yang kotorannya bertindak sebagai pupuk alami sangat bergizi. Lebih dari 60 persen ganggang mekar ditemukan dalam jarak lima kilometer dari koloni penguin. Ganggang juga diamati tumbuh di dekat lokasi bersarang burung lain – termasuk skuas – dan daerah tempat anjing laut datang ke pantai.

Dr Davey berkata: ‘Kami mengidentifikasi 1.679 ganggang hijau yang terpisah di permukaan salju, yang bersama-sama meliputi area seluas 1,9 kilometer persegi, setara dengan penyerap karbon sekitar 479 ton per tahun. Ini adalah jumlah setara karbon yang dipancarkan oleh sekitar 875.000 perjalanan mobil di Inggris. Hampir dua pertiga dari ganggang hijau tumbuh di pulau-pulau kecil dan dataran rendah. Saat Semenanjung Antartika menghangat karena naiknya suhu global, pulau-pulau ini mungkin kehilangan lapisan salju musim panas mereka – dan bersamanya alga salju mereka.

Namun sebagian besar ganggang salju ditemukan dalam jumlah yang kecil mekar di utara Semenanjung dan Kepulauan Shetland Selatan, di daerah di mana mereka dapat menyebar ke tempat yang lebih tinggi ketika salju dataran rendah mencair.

Penulis utama Dr Andrew Gray, dari University of Cambridge, mengatakan: “Ketika Antartika menghangat, kami memperkirakan massa keseluruhan algae salju akan meningkat, karena penyebaran ke tempat yang lebih tinggi akan secara signifikan lebih besar daripada hilangnya petak ganggang pulau kecil.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close