Dum Sumus

Twitter ‘Kubur’ Akun @realDonaldTrump Secara Permanen

Dalam wawancara dengan program Squawk Box CNBC, kemarin, CFO Twitter Ned Segal mengatakan bahwa mencalonkan diri untuk jabatan publik lagi tidak akan membalikkan larangan yang diberikan perusahaan kepada Trump setelah kerusuhan Capitol AS pada 6 Januari.

JERNIH – Mantan Presiden Donald Trump tidak akan mendapatkan kembali akun Twitternya kapan pun di masa mendatang. Akun @realDonaldTrump akan tetap ditangguhkan untuk selamanya.

Dalam wawancara dengan program Squawk Box CNBC, kemarin, CFO Twitter Ned Segal mengatakan bahwa mencalonkan diri untuk jabatan publik lagi tidak akan membalikkan larangan yang diberikan perusahaan kepada Trump setelah kerusuhan Capitol AS pada 6 Januari.

Pertanyaan tersebut relevan mengingat persidangan pemakzulan Trump yang sedang berlangsung. Pertanyaan sentral dalam persidangan adalah apakah Demokrat dapat melarang Trump mencalonkan diri sebagai presiden lagi pada tahun 2024 atau mencari jabatan publik lainnya. Terlepas dari hasilnya, @realDonaldTrump akan tetap ditangguhkan untuk selamanya, kata Segal.

“Cara kerja kebijakan kami, ketika Anda dihapus dari platform, Anda dihapus dari platform,” kata Segal CNBC. “Apakah Anda seorang komentator, Anda CFO, atau Anda mantan atau saat ini pejabat publik. Ingat, kebijakan kami dirancang untuk memastikan bahwa orang-orang tidak menghasut kekerasan, dan jika ada yang melakukannya, kami harus menghapus mereka dari layanan dan kebijakan kami tidak mengizinkan orang untuk kembali.”

Twitter bukanlah satu-satunya platform untuk mengambil tindakan terhadap Trump setelah peristiwa 6 Januari dan penolakan terus menerus Trump untuk menerima hasil pemilu AS 2020. Trump juga dilarang dari Facebook dan Instagram, dan sejumlah platform lain juga mengambil berbagai tindakan moderasi.

Tetapi Twitter adalah mode komunikasi utama Trump, dan ketidakhadirannya di platform telah memberikan pukulan serius pada upayanya untuk menyebarkan informasi palsu tentang hasil pemilu dan tetap menjadi peserta aktif dalam diskusi seputar beberapa minggu pertama kepresidenan Biden.

Kemarin, Twitter melaporkan hasil pendapatan kuartal keempat yang mengindikasikan terus mendapatkan pengguna baru bahkan setelah melarang Trump. “Kami adalah platform yang jelas jauh lebih besar dari satu topik atau akun mana pun,” kata CEO Twitter Jack Dorsey dalam panggilan telepon dengan investor pada hari Selasa. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close