Dum Sumus

Twitter Tolak Perintah Pemerintah India Blokir Akun Pemrotes

JERNIH – Twitter telah menolak keinginan dari pemerintah India untuk memblokir akun tertentu, termasuk dari politisi, aktivis, dan jurnalis yang mengkritik respons pemerintah terhadap protes yang dilakukan di ibu kota negara itu pada Januari lalu.

Dalam sebuah posting blog kemarin, Twitter menjelaskan bahwa, meskipun telah mulai memblokir beberapa akun, mereka “tidak mengambil tindakan apa pun terhadap akun yang terdiri dari entitas media berita, jurnalis, aktivis, dan politisi” karena diyakini melakukan hal itu akan “melanggar hak fundamental mereka atas kebebasan berekspresi di bawah hukum India. “

Mulai awal Februari, Kementerian Elektronik dan Teknologi Informasi India telah mengirimkan perintah ke Twitter untuk memblokir sejumlah akun dan tagar yang terkait dengan protes massal yang melanda negara itu. Banyak akun yang mengkritik pemerintah India dan tanggapannya terhadap protes, termasuk akun Twitter resmi majalah terkemuka The Caravan. Menurut BuzzFeed News, pemerintah meminta akun tersebut ditangguhkan karena mereka “menyebarkan informasi yang salah tentang protes.”

Twitter awalnya mematuhi perintah tersebut, keputusan yang menuai kritik signifikan dari kelompok hak-hak sipil. Beberapa aktivis menyebut tindakan itu sensor, sementara yang lain menuduh Twitter tunduk pada kekuasaan pemerintah.

Protes telah berkembang sejak November, dan mengakibatkan kekerasan, kematian, dan pemadaman internet di beberapa bagian wilayah ibu kota negara. Puluhan ribu petani melakukan pemogokan selama protes, menurut BBC.

Para petani khawatir tentang perubahan undang-undang pertanian di India yang dapat memangkas pendapatan mereka. Kebijakan pertanian adalah masalah yang sangat penting di India. Menurut CNN, 58 persen orang di negara itu menghasilkan uang terutama melalui pertanian.

Twitter berasalan jika melakukan pemblokiran akun yang bertentangan dengan perintah pemerintah, diyakini membuat akun tersebut tidak dapat diakses “akan melanggar hak dasar untuk kebebasan berekspresi di bawah hukum India.”

Dalam posting blognya, Twitter mengatakan “tidak percaya bahwa tindakan yang [telah] diarahkan untuk dilakukan sejalan dengan hukum India,” dan bahwa membuka blokir akun konsisten “dengan prinsip [mereka] dalam mempertahankan ucapan yang dilindungi dan kebebasan berekspresi.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close