Dum Sumus

YouTube Hapus Video Trump Soal Serangan ke Gedung Capitol

JERNIH – YouTube telah menghapus video dari Presiden Donald Trump yang membahas serangan massa di Gedung Capitol, Kamis (7/1/2021) ini karena presiden mengulangi informasi palsu tentang hasil pemilu 2020.

Perusahaan akan mengizinkan pesan Trump muncul di video pembuat lain jika ada konteks pendidikan atau berita yang tepat. Jika orang berbicara tentang pesan Trump sebagai bagian dari poin yang lebih besar, YouTube akan membiarkannya tetap ada.

Seperti dikutip The Verge, penghapusan tersebut dilakukan setelah YouTube melembagakan pembaruan kebijakan baru pada Desember 2020 yang melarang semua jenis konten yang menuduh kecurangan pemilih yang meluas berdampak pada hasil pemilihan presiden 2020. Dalam video baru Trump, yang juga diposting ke Twitter dan Facebook, dia terus menyebarkan informasi yang salah tentang pemilu 2020, menyebut hasil pemilu itu curang.

“Kami memiliki pemilu yang dicuri dari kami,” kata Trump. “Itu adalah pemilihan yang sangat besar dan semua orang tahu itu, terutama dari pihak lain.”

Langkah YouTube dilakukan setelah perusahaan menghadapi kritik atas cara menangani kesalahan informasi yang muncul di platformnya pada hari pemilihan. Saat itu, YouTube membela dengan meninggalkan sejumlah video dari outlet seperti OANN dan pembuat individu yang berbondong-bondong ke situs untuk menyebarkan informasi yang salah tentang hasil penipuan. Video dengan judul seperti “Trump Won. MSM berharap Anda tidak percaya “mata Anda” dibiarkan tetap ada.

“Seperti perusahaan lain, kami mengizinkan video ini karena diskusi tentang hasil pemilu & proses penghitungan suara diizinkan di YouTube. Video-video ini tidak dimunculkan atau direkomendasikan dengan cara apa pun,” tulis YouTube di Twitter pada saat itu.

Sejak itu, YouTube telah mengevaluasi kembali kebijakannya. Saat ini, saat orang-orang menyiarkan langsung serangan di Capitol dan mengeposkan video, tim moderasi “bekerja untuk segera menghapus streaming langsung dan konten lain yang melanggar kebijakan kami, termasuk yang menentang hasutan untuk melakukan kekerasan atau tentang rekaman kekerasan grafis,” kata seorang juru bicara The Verge.

Itu tidak menghentikan beberapa saluran untuk menggunakan serangan tersebut untuk memonetisasi streaming langsung mereka sendiri. YouTube belum mengatakan apakah akan mencabut pembayaran tersebut jika aliran tersebut terbukti melanggar pedoman perusahaan.[*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close