Oikos

Apa Beda Pilek dan Flu?

Jakarta – Pilek dan flu seperti dua kata yang menyatu. Sumbernya sama-sama dari virus. Namun sulit membedakan gejala yang dialami keduanya. Penanganan dari sisi kesehatannya juga berbeda.

Saat ini dunia fokus pada pada wabah virus Corona yang berasal dari Wuhan, Cina. Apalagi virus yang dikenal dengan Covid-19 ini sudah menimbulkan ribuan korban nyawa. Namun kita tidak boleh lupa tentang jenis virus umum yang menyebabkan masyarakat jatuh sakit lebih teratur.

Dr Nor Ashikin Mokhtar, konsultan dokter kandungan dan ginekolog, dan praktisi kedokteran fungsional mengungkapkan, ada banyak virus yang menyebabkan infeksi pernapasan yang biasa disebut pilek atau flu. “Kita perlu memahami bagaimana pilek dan flu mempengaruhi tubuh, perbedaannya, dan bagaimana mencegah dan mengobatinya,” katanya seperti dikutip dari thestar.com.my, kemarin.

Untuk memulai, mengamati gejala Anda adalah cara termudah untuk membedakan kedua infeksi pernapasan itu. Pilek datang dengan gejala-gejala seperti bersin, batuk, sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung beringus, pegal-pegal, hingga kelelahan ringan

Sementara itu, flu dapat mencakup gejala-gejala seperti sakit kepala, sakit tenggorokan, batuk kering, demam, menggigil, pegal-pegal, hidung beringus, mual, diare, hingga kelelahan parah.

“Ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin tanpa menutup mulut, Anda bisa masuk angin atau flu. Saat Anda menyentuh permukaan yang sebelumnya pernah ditangani oleh orang yang terinfeksi, Anda juga bisa terserang pilek atau flu. Inilah mengapa masker dan cuci tangan rutin sangat dianjurkan setiap saat, terlebih lagi saat musim dingin/flu,” jelas Dr Nor.

Walaupun keduanya disebabkan oleh virus, gejala pilek biasanya tidak separah flu. Ada sekitar 200 jenis virus yang bisa menyebabkan pilek. Manusia paling rentan terhadap rhinovirus A, B dan C, tetapi secara keseluruhan, ada 150 jenis rhinovirus yang menyumbang hampir setengah dari kasus flu setiap tahun. Coronavirus adalah kelompok virus paling umum kedua yang membuat manusia jatuh sakit.

Gejala-gejala infeksi coronavirus lebih agresif daripada gejala-gejala infeksi rhinovirus, dan mereka diketahui menyebabkan pneumonia – radang paru-paru yang disebabkan oleh infeksi. Coronavirus bertanggung jawab atas berjangkitnya penyakit seperti SARS (sindrom pernafasan akut yang parah), dan juga epidemi Covid-19 terbaru, yang diduga telah ditularkan dari hewan eksotis seperti trenggiling atau kelelawar, ke manusia. Saat ini, ada tujuh jenis virus korona yang diketahui memengaruhi manusia, termasuk Covid-19, SARS, dan MERS (Middleeast respiratory syndrome).

Jika Anda pernah pilek sebelumnya, lanjutnya, Anda akan tahu bahwa antibiotik tidak dapat mengobati infeksi virus. Sebagai gantinya, dokter biasanya menggunakan obat bebas (OTC), seperti dekongestan hidung, asetaminofen, antihistamin dan NSAID (obat antiinflamasi non-steroid). Ini dikombinasikan dengan minum banyak cairan dan banyak istirahat.

Untuk beberapa orang, menambahkan suplemen seperti vitamin C, echinacea atau seng dapat memberikan bantuan tambahan dan mengurangi gejala pilek. Efektivitas suplemen ini mungkin merupakan efek tidak langsung dari memperkuat gejala kekebalan tubuh untuk memerangi virus.

“Banyak orang sembuh dari pilek tanpa menemui dokter, tetapi jika itu berlangsung lebih dari seminggu atau Anda mengalami demam tinggi yang tidak surut, lakukan pemeriksaan gejalanya oleh dokter,” anjurnya.

Ada dua cara yang cukup mudah untuk mencegah flu yakni penghindaran dan kebersihan. Cara terbaik untuk mencegah masuk angin adalah menghindari kontak atau berbagi peralatan dengan mereka yang mungkin sakit. Jika Anda sendiri terserang flu, sebaiknya tetap di rumah.

Karena tidak selalu mungkin untuk menghindari berada di dekat orang lain ketika Anda sakit, pilihan lain yang terbaik adalah menjadi higienis mungkin saat keluar di tempat umum. Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setelah menggunakan kamar mandi atau menangani barang-barang di tempat-tempat seperti supermarket atau pusat perbelanjaan. Bawalah pembersih tangan berbasis alkohol untuk membersihkan tangan Anda jika ada situasi di mana wastafel tidak tersedia.

Ketika orang terinfeksi oleh virus flu dan pilek biasa yang menular melalui udara, gejala-gejala yang muncul sering menyusahkan dan berlangsung hingga dua minggu. Jika tidak dikelola dan diobati dengan benar, gejalanya menjadi lebih buruk dan dapat menyebabkan kematian.

“Banyak orang memilih untuk divaksinasi flu, tetapi karena strain flu yang beredar berubah setiap tahun, mendapatkan suntikan flu tidak menjamin bahwa Anda tidak akan jatuh sakit,” jelas dokter Malaysia ini.

Kelompok berisiko seperti anak-anak, wanita hamil, orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kronis atau gangguan sistem kekebalan tubuh, harus memperbarui suntikan flu mereka setiap tahun.

Setiap hari, pertahankan pola makan yang baik yang kaya akan nutrisi: makan banyak sayuran, buah-buahan rendah gula dan protein tanpa lemak yang akan memberi Anda banyak nutrisi yang dibutuhkan untuk menjaga tubuh Anda kuat dan melawan virus umum dengan sendirinya.

Mengambil dosis vitamin dan suplemen gizi yang ideal akan sangat membantu dalam meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Kesehatan fisik Anda juga dapat dipengaruhi oleh kesehatan mental, jadi untuk menghilangkan stres sehari-hari, lakukan hobi aktif seperti yoga, berjalan, hiking, atau tai chi.

Tanggung jawab untuk menghentikan wabah flu massal jatuh pada semua orang. Apakah Anda sedang sakit atau sehat, praktikkan kebersihan yang baik dan tindakan pencegahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close