Oikos

AS Percepat Pelaksanaan Larangan Produk Kapas Xinjiang Terkait Kerja Paksa

CBP juga mengirimkan kuesioner panjang ke beberapa perusahaan pakaian dan ritel besar AS dalam upaya untuk mengidentifikasi mereka yang tidak memiliki visibilitas penuh rantai pasokan mereka di Xinjiang, di mana menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa, satu juta orang Uygur telah ditahan di kamp-kamp oleh pemerintah Cina.

JERNIH— Hanya sehari setelah mengeluarkan pengumuman resmi pelarangan  terhadap produk kapas dari Xinjiang, Bea Cukai AS pada Kamis (3/12) lalu menahan pengiriman untuk penyelidikan lebih lanjut. Bea Cukai AS menyatakan hal itu mereka lakukan untuk ” membuat upaya penegakan ini sangat terlihat oleh para pengkritiknya”.

“Saya telah melihat penahanan barang dan meminta informasi rantai pasokan sehubungan dengan perintah pelepasan pajak (WRO) ini,” kata Elise Shibles, mantan petugas Perlindungan Perbatasan dan Bea Cukai AS (CBP), sekarang menjadi penasihat di konsultan perdagangan Sandler, Travis & Rosenberg.

WRO pekan ini memblokir impor semua produk kapas buatan XPCC, menghubungkan entitas semu-militer tersebut dengan dugaan penggunaan kerja paksa secara luas di Xinjiang, Cina. Larangan itu juga berlaku untuk produk yang dibuat di mana pun di dunia yang mengandung kapas mentah yang dipanen oleh XPCC, yang bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari produksi kapas Cina dan yang menyumbang 17 persen dari ekonomi Xinjiang.

Para ahli mengatakan tidak mungkin melakukan bisnis dengan industri kapas dan tekstil Cina tanpa juga terlibat dengan XPCC.

Jika ditegakkan sepenuhnya, hal itu secara efektif bisa menjadi pelarangan banyak pakaian dari Cina dan di sekitar wilayah tersebut. Dominasi XPCC dalam rantai pasokan Xinjiang yang buram berarti sulit untuk membuktikan bahwa mereka tidak terlibat dalam beberapa tahap produksi.

Tetapi pendekatan agresif telah membuat CBP memperbarui larangan tersebut hingga akhir November, menurut pengajuan di situs webnya– tidak biasa untuk WRO, yang biasanya diberlakukan sejak hari penerbitan. Hal ini sejalan dengan berakhirnya lisensi umum untuk perusahaan AS yang berdagang dengan XPCC, yang dikenai sanksi berdasarkan Magnitsky Act.

Pada hari-hari menjelang pelarangan, CBP juga mengirimkan kuesioner panjang ke beberapa perusahaan pakaian dan ritel besar AS dalam upaya untuk mengidentifikasi mereka yang tidak memiliki visibilitas penuh rantai pasokan mereka di Xinjiang, di mana menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa, satu juta orang Uygur telah ditahan di kamp-kamp oleh pemerintah Cina.

Kuesioner besar, dilihat oleh South China Morning Post dan dikonfirmasi oleh berbagai sumber, menjawab 36 pertanyaan mendalam tentang hubungan mereka dengan kerja paksa di Xinjiang, menuntut mereka memetakan rantai pasokan mereka “dari budidaya / ekstraksi bahan mentah hingga ekspor pengiriman”.

Perusahaan harus memberikan bukti dokumenter bahwa pekerja di “fasilitas di seluruh rantai pasokan” dipekerjakan secara sah. “Kami dapat berasumsi bahwa ini adalah salah satu alat yang digunakan CBP untuk menegakkan perintah. Jenis kuesioner ini dapat mengarahkan CBP untuk mengidentifikasi perusahaan yang memiliki kemampuan penelusuran yang kuat untuk kembali ke serat kapas, dan oleh karena itu dapat dianggap berisiko rendah. Hal ini juga dapat mengarahkan CBP untuk mengidentifikasi perusahaan yang tidak memiliki visibilitas yang baik dan oleh karena itu dapat dianggap berisiko lebih tinggi, “kata Shibles.

Perusahaan harus menjelaskan bagaimana mereka menilai rantai pasokan kapas mereka “untuk mengidentifikasi impor yang lebih mungkin diproduksi / dipanen / diekstraksi dengan kerja paksa”.

Mereka harus menyediakan dokumen, termasuk kebijakan perekrutan pemasok, laporan audit pabrik, pesanan pembelian, catatan pengangkutan darat dan ekspor, serta bill of lading, untuk membuktikan bahwa mereka sepenuhnya menyadari kondisi perekrutan dan pekerjaan di seluruh rantai pasokan mereka.

Seorang juru bicara CBP mengatakan kepada Post bahwa kuesioner itu adalah bagian dari penilaian risiko “rutin” dari importir untuk “memastikan bahwa barang yang mereka impor ke Amerika Serikat mematuhi undang-undang dan peraturan federal, termasuk yang berkaitan dengan kerja paksa”.

“Sebagai bagian dari penjangkauan itu, CBP dapat meminta informasi rantai pasokan untuk mengidentifikasi risiko, menargetkan pengiriman yang melanggar, dan memastikan penegakan hukum dan peraturan perdagangan AS yang efektif,” tambah juru bicara itu.

Tetapi pengacara perdagangan mengatakan bahwa itu tidak biasa dalam detail dan ruang lingkupnya, menambahkan bahwa akan sulit untuk dipatuhi, mengingat ketidakjelasan industri, dan untuk memproses, mengingat volume dokumen yang diminta.

“Saya tidak tahu bagaimana mereka akan mengelola dan menangani tanggapannya,” kata William Marshall, pengacara perdagangan di firma hukum Tiang & Partners Hong Kong. “Perusahaan garmen yang canggih akan merespons dengan kiriman telepon lama berukuran buku, bea cukai yang membebani dengan lautan dokumen.”

WRO adalah yang terbaru dari serangkaian hukum garis keras AS di Xinjiang, tetapi sejauh ini merupakan yang terluas, kata analis industri.

Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uygur, yang secara efektif akan melarang impor dari Xinjiang, juga dapat disahkan dalam beberapa minggu mendatang, kemungkinan besar sebagai bagian dari paket tagihan yang dilampirkan pada undang-undang pendanaan pemerintah AS.

“Hingga saat ini pesanan hanya berdampak terbatas, pesanan ini memiliki cakupan yang jauh lebih luas,” kata Eddie Jernigan, CEO di penasihat rantai pasokan kapas JG Global, menambahkan bahwa pesanan tersebut juga mencakup barang yang dibuat di luar China. “Ini seharusnya menimbulkan ketakutan baru pada merek dan pengecer tidak hanya mencari di China, tetapi di lokasi mana pun yang menggunakan kain China.”

Perusahaan tekstil di Hong Kong sedang mencerna ruang lingkup larangan, tetapi telah menghabiskan beberapa bulan terakhir memeriksa rantai pasokan mereka untuk jejak kapas yang terkait dengan kerja paksa.

Pemilik satu perusahaan besar, yang berbicara secara anonim karena sensitivitas masalah tersebut, mengatakan bahwa mereka telah menyewa firma audit internasional untuk memeriksa ketertelusuran benang mereka, sementara perusahaan tersebut mengirimkan hingga tiga persen dari setiap pengiriman benang mereka ke sebuah laboratorium untuk analisis ketertelusuran.

“Kami berharap yang terbaik– kami melakukan semua yang kami bisa. Kami menjaga dokumen kami sangat kuat,”kata mereka, menambahkan bahwa pemasok yang mengambil kapas Xinjiang akan menghadapi sanksi finansial, atau dibatalkan sama sekali.

Eksekutif senior lainnya di sebuah perusahaan tekstil multinasional mengatakan bahwa WRO bukanlah suatu kejutan, tetapi mereka tidak akan panik sampai mereka melihat bagaimana penerapannya. “Apakah tidak bersalah sampai terbukti bersalah atau bersalah sampai terbukti tidak bersalah?” kata mereka.

Felix Chung, anggota Dewan Legislatif Hong Kong untuk Konstituensi Tekstil dan Garmen, mengatakan perusahaan Hong Kong secara aktif berpisah dari pemasok Cina, mengetahui bahwa 80 persen kapas Cina berasal dari Xinjiang.

“Kami dapat mengubah tempat kami membeli kapas mentah dari Cina ke India atau Pakistan,” kata Chung, yang mengakui bahwa situasinya “tidak baik”.

Perusahaan internasional bergulat dengan kompleksitas situasi juga, dengan XPCC memiliki 862.600 kepemilikan langsung dan tidak langsung di 147 negara, menurut analisis catatan publik Cina oleh perusahaan data Sayari.

“Anak perusahaan dan afiliasi XPCC dikabarkan berjumlah ribuan, dan tidak ada database atau kompilasi yang dapat diakses dari entitas ini. Jadi, mengidentifikasi apakah XPCC mungkin terlibat dalam rantai pasokan perusahaan AS tidak selalu mudah, ”kata Richard Mojica, pengacara perdagangan di firma hukum Miller & Chevalier dan mantan pejabat CBP. [South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close