Oikos

Cina Alami Krisis Listrik, Pabrikan Ditutup, Prospek Pertumbuhan Redup

Dampak dari kekurangan listrik telah mendorong beberapa analis untuk menurunkan prospek pertumbuhan 2021 mereka. Nomura memangkas perkiraan pertumbuhan PDB Cina kuartal ketiga dan keempat masing-masing menjadi 4,7 persen dan 3,0 persen, dari sebelumnya 5,1 persen dan 4,4 persen, dan perkiraan tahunan menjadi 7,7 persen dari 8,2 persen.

JERNIH—Semakin besarnya kekurangan pasokan listrik di Cina telah menghentikan produksi di banyak pabrik, termasuk pabrikan-pabrikan yang memasok Apple dan Tesla. Hal itu juga menyebabkan beberapa pusat perbelanjaan di wilayah timur laut Cina, terpaksa beroperasi dengan penerangan lilin, selain terjadi penutupan mal-mal lebih awal.

Cina berada dalam cengkeraman krisis listrik karena kekurangan pasokan batu bara, akibat standard emisi yang ketat, dan permintaan yang kuat dari produsen dan industri telah mendorong harga batu bara ke rekor tertinggi dan memicu meluasnya pembatasan penggunaan.

Penjatahan telah diterapkan selama jam sibuk di banyak bagian timur laut Cina sejak pekan lalu, dan penduduk kota, termasuk Changchun, mengatakan pemotongan terjadi lebih cepat dan berlangsung lebih lama.

Pada Senin (27/9) lalu, State Grid Corp berjanji untuk memastikan pasokan listrik dasar dan menghindari pemadaman listrik.

Krisis listrik telah merugikan produksi di industri di beberapa wilayah Cina dan menyeret prospek pertumbuhan ekonomi negara itu, kata para analis.

Dampak pada rumah dan pengguna non-industri datang ketika suhu malam hari turun ke hampir titik beku di kota-kota paling utara Cina. Badan Energi Nasional (NEA) telah memberi tahu perusahaan batu bara dan gas alam untuk memastikan pasokan energi yang cukup guna menjaga rumah tetap hangat selama musim dingin.

Pemerintah Provinsi Liaoning mengatakan pembangkit listrik telah menurun secara signifikan sejak Juli, dan kesenjangan pasokan melebar ke “tingkat parah” minggu lalu. Ini memperluas pemadaman listrik dari perusahaan industri ke daerah perumahan minggu lalu.

Otoritas Kota Huludao mengatakan kepada penduduk untuk tidak menggunakan barang elektronik yang mengkonsumsi energi tinggi, seperti pemanas air dan oven microwave, selama periode puncak. Seorang penduduk kota Harbin di Provinsi Heilongjiang mengatakan kepada Reuters bahwa banyak pusat perbelanjaan tutup lebih awal dari biasanya, pada pukul 4 sore. (0800 GMT).

Mengingat situasi listrik saat ini “penggunaan listrik yang teratur di Heilongjiang akan berlanjut untuk jangka waktu tertentu,” kata media pemerintah, CCTV, mengutip perencana ekonomi provinsi itu.

Tekanan kekuatan itu membuat pasar saham Cina gelisah pada saat ekonomi terbesar kedua di dunia itu sudah menunjukkan tanda-tanda perlambatan. Ekonomi Cina bergulat dengan pembatasan pada sektor properti dan teknologi, serta kekhawatiran seputar masa depan raksasa real estat Cina Evergrande yang dilanda bangkrut.

Kehilangan produksi

Pasokan batu bara yang ketat, sebagian karena peningkatan aktivitas industri seiring pulihnya ekonomi dari pandemi, dan standard emisi yang semakin ketat telah mendorong kekurangan listrik di seluruh Cina.

Cina telah berjanji untuk mengurangi intensitas energy–jumlah energi yang dikonsumsi per unit pertumbuhan ekonomi–sekitar tiga persen pada tahun 2021 untuk memenuhi target perubahan iklimnya. Otoritas provinsi juga telah meningkatkan penegakan pembatasan emisi dalam beberapa bulan terakhir setelah hanya 10 dari 30 wilayah daratan berhasil mencapai target energi mereka pada paruh pertama tahun ini.

Fokus Cina pada intensitas energi dan dekarbonisasi sepertinya tidak akan mereda, kata para analis, menjelang pembicaraan iklim COP26—sebagaimana diketahui Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2021— yang akan diadakan pada bulan November di Glasgow, di mana para pemimpin dunia akan menyusun agenda iklim mereka.

Pemadaman listrik telah mempengaruhi produsen di pusat industri utama di pantai timur dan selatan selama berminggu-minggu. Beberapa pemasok utama Apple (AAPL.O) dan Tesla (TSLA.O) menghentikan produksi di beberapa pabrik.

Setidaknya 15 perusahaan Cina telah mengatakan dalam pengajuan pertukaran bahwa produksi telah terganggu oleh pembatasan listrik, sementara lebih dari 30 perusahaan yang terdaftar di Taiwan dengan operasi Cina telah berhenti bekerja untuk mematuhi batas daya.

Industri baja, aluminium dan semen juga terpukul keras oleh pembatasan produksi, dengan sekitar tujuh persen dari kapasitas produksi aluminium ditangguhkan dan 29 persen dari produksi semen nasional terpengaruh, tulis analis Morgan Stanley dalam catatan Senin. Kertas dan kaca bisa menjadi industri berikutnya yang menghadapi gangguan pasokan. Produsen bahan kimia, pewarna, furnitur dan kedelai juga terkena dampaknya.

Pemotongan PDB

Dampak dari kekurangan listrik telah mendorong beberapa analis untuk menurunkan prospek pertumbuhan 2021 mereka. Nomura memangkas perkiraan pertumbuhan PDB Cina kuartal ketiga dan keempat masing-masing menjadi 4,7 persen dan 3,0 persen, dari sebelumnya 5,1 persen dan 4,4 persen, dan perkiraan tahunan menjadi 7,7 persen dari 8,2 persen.

“Kejutan pasokan listrik di ekonomi terbesar kedua di dunia dan produsen terbesar akan beriak dan berdampak pada pasar global,” kata analis di Nomura dalam catatan 24 September, memperingatkan bahwa pasokan global tekstil, mainan, dan suku cadang mesin dapat terpengaruh. .

Analis Morgan Stanley mengatakan pengurangan produksi, jika berkepanjangan, dapat menjatuhkan satu poin persentase dari pertumbuhan PDB Cina pada kuartal keempat.

Pekan lalu, produsen batubara utama di Cina bertemu untuk mencoba dan mengatasi kekurangan dan mengekang kenaikan harga.

Cina, konsumen energi terbesar di dunia dan sumber gas rumah kaca pemanasan iklim, mengatakan pihaknya bertujuan untuk membawa emisi karbon ke puncaknya pada tahun 2030 dan menjadi nol pada tahun 2060. [Reuters]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close