Oikos

Makanan dan Minuman Berlabel ‘Gula Rendah’ ​​Menyesatkan?

Jakarta – Produsen makanan dan minuman ramai-ramai mengeluarkan produk less sugar alias gula rendah. Hal ini seiring meningkatkan kesadaran kurang baiknya mengkonsumsi kadar gula tinggi bagi kesehatan tubuh. Namun apakah klaim less sugar itu benar?

Otoritas kesehatan dalam beberapa tahun terakhir telah mengaitkan konsumsi gula tambahan dengan penyakit jantung, diabetes tipe 2 dan obesitas. Seperti dikutip dari nytimes.com, warga Amerika sudah diperingkatan untuk mengurangi asupan gula.

Namun menurut beberapa ahli, perusahaan secara rutin memasarkan minuman, sereal sarapan, snack bar dan makanan lainnya sebagai pemanis ringan, jantung sehat atau bergizi meskipun mengandung banyak gula.

Di Amerika Serikat, sempat ramai soal label pada teh es organik Honest Tea rasa persik. Labelnya “Just a Tad Sweet,”. Tapi satu porsi minuman, jumlah dalam satu botol 16,9 ons, memiliki 25 gram gula tambahan, setara dengan enam sendok teh gula meja. Itu adalah setengah dari batas harian untuk tambahan asupan gula yang direkomendasikan oleh pemerintah federal.

Para kritikus mengatakan bahwa Teh Honest, yang dimiliki oleh Coca-Cola, adalah salah satu dari banyak perusahaan makanan yang menyesatkan konsumen tentang jumlah gula yang ditambahkan ke produk mereka.

Sebuah studi baru-baru ini yang meneliti jutaan pembelian toko bahan makanan di Amerika Serikat menemukan bahwa klaim yang meragukan tentang gula, garam dan lemak adalah hal biasa. Banyak jus buah yang diklaim rendah gula, misalnya, cenderung menambahkan gula dan gula lebih banyak daripada jus yang sebanding tanpa klaim.

“Beberapa sereal sarapan berlabel rendah kalori memiliki lebih banyak kalori daripada sereal yang tidak mengklaim kalori. Dan minuman olahraga, energi, teh dan kopi dengan klaim rendah natrium memiliki hampir 17 persen lebih banyak natrium daripada produk serupa tanpa klaim natrium,” ungkap nytimes.com.

Dengan gula yang semakin menjadi sorotan kesehatan masyarakat, beberapa advokat konsumen telah mendesak Food and Drug Administration (FDA) untuk meningkatkan penegakannya atas pelabelan pembatasan produk gula. Mereka mengatakan bahwa agensi perlu mendefinisikan apa artinya produk rendah gula tambahan – atau “sehat” dalam hal ini – untuk mencegah perusahaan menipu konsumen agar membeli makanan yang lebih tinggi gula daripada yang mereka perkirakan.

Perselisihan tentang apa arti istilah-istilah ini pada label makanan dan apakah perusahaan berusaha menyesatkan konsumen telah menyebabkan banyak tuntutan hukum.

Pada Oktober, Kellogg setuju untuk membayar US$20 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang menuduh perusahaan tersebut secara salah mengiklankan beberapa sereal sarapan yang paling populer sebagai jantung sehat dan sedikit dipermanis, seperti Raisin Bran dan Smart Start. Sejumlah perusahaan lain, termasuk Clif Bar, Mondelez, General Mills, Whole Foods, Jamba Juice, dan Post Foods, telah menghadapi tuntutan hukum serupa atas tingkat gula dalam produk mereka.

Para kritikus mengecam gugatan itu sebagai sembrono. Institut Reformasi Hukum AS, sebuah kelompok yang mewakili bisnis, menggambarkan peningkatan litigasi gula dalam laporan baru-baru ini sebagai “serangan luas terhadap produk-produk dengan tambahan gula” dan menyebut kasus-kasus terhadap Kellogg dan perusahaan lain “tidak masuk akal.”

Pada bulan Januari, Pusat Sains untuk Kepentingan Umum, sebuah kelompok advokasi konsumen di Washington, mengirim surat ke FDA mengidentifikasi klaim pemasaran atas 19 minuman manis yang dijual secara luas dari lima merek yang katanya menyesatkan.

Kelompok ini menyoroti beberapa rasa teh yang mengklaim less sugar serta merek-merek seperti yang memasarkan beberapa rasa teh es organik sebagai “sedikit dipermanis” meskipun mengandung 20 gram gula per porsi, atau kira-kira lima sendok teh.

“Jika Anda melihat jumlah gula dalam hal-hal ini yang mengatakan mereka sedikit dimaniskan – maksud saya, benarkah?” kata Marsha Cohen, seorang profesor hukum dan pakar hukum pangan di University of California, Fakultas Hukum Hastings. “Apa yang sangat manis bagi mereka? Agak gila.”

Sarah Sorscher, wakil direktur urusan regulasi di The Center for Science in the Public Interest (CSPI), sebuah lembaga advokasi konsumen, mengatakan bahwa klaim tersebut memberikan kesan yang salah kepada konsumen tentang apa artinya memiliki tingkat rasa manis yang sehat dalam minuman mereka.

“Orang-orang meminum ini dengan berpikir bahwa itu adalah pilihan yang kurang manis,” katanya. “Tapi mereka masih sangat tinggi dalam menambahkan gula, dan jadi mereka salah memberi tahu konsumen tentang apa artinya memiliki diet sehat.”

Inti dari masalah ini adalah apa yang disebut klaim kandungan nutrisi. Pada awal 1990-an, FDA memutuskan bahwa perusahaan dapat mengiklankan produk mereka rendah lemak, kolesterol, kalori dan natrium jika jumlah nutrisi dalam produk mereka memenuhi ambang batas tertentu. Tetapi pada saat itu, otoritas kesehatan kurang peduli tentang gula. FDA pun memilih untuk tidak menetapkan ambang batas untuk klaim gula rendah karena tidak ada konsensus ilmiah pada tingkat asupan gula harian yang sehat. Agensi menyatakan dalam panduan pelabelan makanan untuk industri bahwa klaim rendah gula belum didefinisikan dan “mungkin tidak digunakan” dalam pemasaran.

CSPI berpendapat bahwa perusahaan melanggar aturan dengan menggunakan sinonim untuk gula rendah yang dikenal dalam peraturan FDA sebagai klaim “kandungan gizi”, seperti sedikit. Dikatakan bahwa agensi tersebut harus mengambil “tindakan penegakan segera” terhadap perusahaan dan mendefinisikan produk rendah gula sebagai yang mengandung kurang dari tiga gram gula tambahan per porsi. Itu mirip dengan persyaratan untuk klaim gizi rendah lainnya, dan itu setara dengan sekitar 5 persen dari nilai harian FAA, atau batas yang disarankan, untuk penambahan asupan gula.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ahli kesehatan juga mendesak FDA untuk memperbarui definisi istilah “sehat,” yang terakhir didefinisikan pada tahun 1993. Mereka mengatakan agensi mengandalkan makna yang sudah ketinggalan zaman yang memungkinkan perusahaan menampar klaim “sehat” pada makanan yang rendah lemak total, kolesterol dan natrium tetapi tinggi dalam gula. Badan tersebut mengatakan sedang berupaya memperbarui definisi untuk mengatasi fakta bahwa rekomendasi kesehatan masyarakat tentang lemak, gula, dan nutrisi lain “telah berevolusi” sejak awal 1990-an.

Seorang pengacara di California, Jack Fitzgerald, memimpin serangkaian tuntutan hukum terhadap General Mills, Kellogg dan Post, yang bersama-sama menyumbang 80 persen dari penjualan sereal di Amerika. Mereka menuduh perusahaan-perusahaan secara salah mengiklankan camilan dan sereal manis mereka sebagai sehat.

Kasus-kasus tersebut memiliki hasil yang beragam. Kellogg membantah melakukan kesalahan. Tetapi sebagai bagian dari penyelesaian US$20 juta pada bulan Oktober, perusahaan mengatakan akan membatasi atau menghilangkan klaim “kesehatan jantung” dari sereal Raisin Bran dan Smart Start dan membatasi penggunaan klaim seperti pemanis ringan, sehat dan bergizi pada berbagai produk.

Pada bulan Juli, seorang hakim federal menolak kasus Mr. Fitzgerald terhadap General Mills, mengatakan perusahaan dengan tepat mengungkapkan jumlah gula dalam produk-produknya dan terserah kepada konsumen untuk memutuskan apakah mereka sehat atau tidak. Sementara itu, Pengacara Post telah meminta seorang hakim untuk membatalkan kasus terhadapnya, mengatakan perusahaan memiliki hak Amandemen Pertama untuk mempromosikan manfaat kesehatan dari produk-produknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close