Oikos

Memakai Masker Mengurangi Suplai Oksigen?

Jakarta – Sama seperti memakai sepatu sebelum meninggalkan rumah, memakai masker juga menjadi sama pentingnya pada saat pandemi virus corona. Namun banyak orang mengatakan mengenakan masker dapat mengurangi asupan oksigen atau memaksa seseorang untuk menghirup karbon dioksida dari pernapasan sendiri. Ini bisa membuat mereka merasa pusing bahkan tersedak.

Seorang pengemudi menabrakkan SUV-nya ke sebuah tiang di New Jersey pada 23 April lalu dan menyalahkan penyebabnya pada maskernya. Saat diinterogasi, supir itu memberi tahu polisi bahwa dia pingsan karena terlalu lama memakai topeng N95. Para petugas mempercayainya dan juga memposting di Facebook bahwa dia pingsan karena kekurangan oksigen/asupan karbon dioksida yang berlebihan dan memperingatkan orang lain.

Departemen kepolisian kemudian menyatakan bahwa mereka tidak tahu “dengan kepastian 100 persen” bahwa “pemakaian berlebihan” topeng N95 adalah faktor penyebab kecelakaan itu. Mereka menyatakan bahwa “sangat mungkin bahwa beberapa alasan medis lainnya dapat menyebabkan pengemudi pingsan.

Dapatkah masker menyebabkan penumpukan karbon dioksida? Karbon dioksida adalah produk sampingan alami dari proses respirasi, yang merupakan sesuatu yang kita hirup keluar-masuk setiap hari. Muncul pertanyaan, mungkinkah memakai masker wajah dapat menyebabkan seseorang menumpuk begitu banyak karbon dioksida dan mendapatkan sedikit oksigen sehingga pingsan atau menyebabkan hal lain yang lebih buruk?

Menurut National Institutes of Health, dalam kasus yang jarang terjadi, itu bisa sangat berbahaya. Menghirup karbon dioksida tingkat tinggi bisa mengancam jiwa. Hiperkapnia, toksisitas karbon dioksida dapat menyebabkan sakit kepala, penglihatan ganda, vertigo, kesulitan berkonsentrasi, kejang, dan mati lemas akibat perpindahan udara.

Hanya saja tingkat konsentrasi karbon dioksida harus sangat tinggi untuk benar-benar menyebabkan kerusakan. Sekitar 0,4 persen karbon dioksida ada di atmosfer. Menjadi berbahaya konsentrasinya sekitar 10 persen. Terlalu sedikit karbon dioksida juga bisa menyusahkan.

Masalah intinya adalah bahwa karbon dioksida mengatur pH darah dan terlalu banyak karbon dioksida membuat darah terlalu asam, sementara terlalu sedikit dapat membuat darah terlalu basa. Dalam kedua kasus tersebut, tubuh Anda dapat mendeteksi perubahan tingkat keasaman darah.

Masker wajah berbahaya? Semua masker wajah tidak dibuat sama. Sejauh mana masker dapat mempengaruhi karbon dioksida tergantung terbuat dari apa dan seberapa ketat Anda memakainya.

Sangat tidak mungkin Anda pingsan karena kekurangan oksigen saat mengenakan masker kain, yang dalam kebanyakan kasus tidak pas untuk wajah Anda. Saat bernafas, udara di sekitar masker bergerak melalui pori-pori bahan. Ini membantu melindungi orang-orang di sekitar Anda dari aerosol dari napas Anda.

Para ahli meragukan bahwa masker wajah kain apa pun bisa muat di wajah begitu ketat sehingga seseorang bisa pingsan karena kekurangan oksigen. Bahkan, kebanyakan dari kita melepasnya sebelum menjadi terlalu tidak nyaman.

Seorang ahli mengatakan, memakai topeng N95 untuk waktu yang lama mungkin memiliki perubahan dalam kimia darah mereka yang dapat mengubah tingkat kesadaran, jika parah. Ini kemungkinan besar terjadi pada mereka yang sudah mengalami kesulitan bernapas karena merokok, obesitas, COPD atau asma.

Masker apa pun termasuk N95 tidak terbukti menyebabkan keracunan karbon dioksida pada orang sehat. Pernapasan menjadi lebih sulit dengan masker, sehingga orang dengan masalah pernapasan harus lebih berhati-hati saat mengenakan masker.

Masker N95 mungkin tidak nyaman dan dapat mempengaruhi kadar oksigen dan karbon dioksida jika dipakai dalam waktu yang sangat lama, tetapi ingat masker ini memang diperuntukkan untuk pekerja garis depan. Berbicara tentang masker kain, ada sedikit kemungkinan masalah pernapasan. Pastikan untuk menutupi mulut Anda dengan benar dan masker harus dipasang dengan benar, sambil memastikan bahwa itu tidak mencekik Anda.

Masker tidak seperti kantong plastik, yang benar-benar menjadi perangkap udara di dalamnya. Karbon dioksida kecil yang kita hirup masuk dan keluar tidak terperangkap dalam kain atau masker bedah. Topeng N95 terkadang bisa membuat sulit bernafas untuk orang yang menderita kondisi kesehatan tertentu. Ini karena kita harus bernafas lebih keras untuk mendapatkan udara yang cukup dan bukan karena penumpukan karbon dioksida.

Kapan Anda harus menanggalkan masker? Ada saatnya Anda tidak memerlukan masker yakni saat mengemudi sendirian di mobil dengan AC menyala, saat berada di rumah dan ketika mengisolasi diri. [Zin]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close