Oikos

Terungkap, Obat Kumur Pembunuh Covid-19 yang Cepat

Dalam sebuah studi baru menunjukkan bahwa obat kumur dapat membasmi virus dalam 30 detik. Laporan Universitas Cardiff mengatakan bahwa obat kumur yang mengandung setidaknya 0,07 persen cetypyridinium chloride (CPC) menunjukkan “tanda-tanda yang menjanjikan” untuk dapat memerangi virus.

JERNIH – Penyakit Covid-19 masih merajalela di seluruh dunia termasuk di Indonesia. Namun banyak harapan muncul untuk menghentikan laju virus ganas ini. Sebuah penelitian terbaru memperkuat keyakinan untuk bebas dari Covid-19.

Dalam sebuah studi baru menunjukkan bahwa obat kumur dapat membasmi virus dalam 30 detik. Laporan Universitas Cardiff mengatakan bahwa obat kumur yang mengandung setidaknya 0,07 persen cetypyridinium chloride (CPC) menunjukkan “tanda-tanda yang menjanjikan” untuk dapat memerangi virus.

Khasiat virucidal dari komponen pembilas mulut terhadap SARS-CoV-2 In Vitro itu mendukung penelitian lain yang diterbitkan minggu lalu yang menemukan obat kumur berbasis BPK efektif dalam mengurangi viral load Covid. Tes terbaru dilakukan oleh para ilmuwan di laboratorium universitas dan meniru kondisi saluran hidung/orofaring seseorang menggunakan merek obat kumur termasuk Dentyl.

Uji klinis selanjutnya akan memeriksa seberapa efektif obat kumur dalam mengurangi viral load dalam air liur pasien Covid-19 di University Hospital of Wales di Cardiff, yang hasilnya akan dipublikasikan pada paruh pertama 2021.

Dentyl adalah satu-satunya merek obat kumur Inggris yang ikut serta dalam uji klinis 12 minggu, yang dipimpin oleh Profesor David Thomas dari Universitas Cardiff dan berjudul: “Pengukuran aktivitas anti-virus obat kumur terhadap COVID-19”.

Dr Thomas mengatakan kepada kantor berita PA, meskipun obat kumur sangat efektif membasmi virus di laboratorium, tapi perlu dilihat apakah obat tersebut bekerja pada pasien. “Penting untuk menunjukkan bahwa penelitian ini tidak akan memberi kita bukti langsung tentang penularan virus di antara pasien, yang akan membutuhkan jenis penelitian yang berbeda dalam skala yang jauh lebih besar. Namun, studi klinis yang sedang berlangsung akan menunjukkan kepada kita berapa lama efeknya bertahan, setelah pemberian obat kumur tunggal pada pasien dengan Covid-19.”

Dia menambahkan meskipun studi in-vitro ini sangat menggembirakan dan merupakan langkah positif, namun masih membutuhkkan lebih banyak penelitian klinis. “Kami perlu memahami apakah efek obat kumur yang dijual bebas pada virus Covid-19 yang dicapai di laboratorium dapat direproduksi pada pasien, dan kami berharap dapat menyelesaikan uji klinis kami pada awal 2021.”

Dr Nick Claydon, spesialis periodontologi yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dia yakin penelitian itu ‘sangat berharga’. “Jika hasil positif ini tercermin dalam uji klinis Universitas Cardiff, obat kumur berbasis BPK seperti Dentyl yang digunakan dalam penelitian in-vitro dapat menjadi tambahan penting untuk rutinitas orang, bersama dengan mencuci tangan, menjaga jarak secara fisik dan memakai masker, baik sekarang maupun di masa depan.” [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close