Oikos

Tips Agar Anak Betah Menggunakan Masker

Jakarta – Membangun kesadaran pentingnya menggunakan masker bagi orang dewasa terbukti tidak mudah. Bahkan dalam berbagai operasi masker, masih banyak yang dikenakan sanksi denda maupun kerja sosial. Apalagi mendidik anak menggunakan masker.

Anak-anaknya umumnya sudah tahu cara menggunakan masker. Namun seringkali anak-anak ini berulah dengan melepaskannya atau membiarkan masker merosot ke bawah hidung. Atau seringkali memegang dan menggaruk-garuk masker yang tentu saja sangat tidak dianjurkan.

Di Amerika Serikat, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS merekomendasikan agar semua anak di atas usia 2 memakai masker atau face shield untuk membantu mengurangi penyebaran Covid-19. Bagaimana sebenarnya kiat-kiat agar anak-anak tak menolak memakai masker dengan benar dan tidak membukanya? CNN Heatlh, Kamis (30/7/2020) membeberkan saran dari para dokter, psikolog dan orang tua agar anak-anak betah bermasker.

1. Jangan samakan semua anak

Setiap anak berbeda, yang berarti orangtua perlu meluangkan waktu untuk memikirkan bagaimana masing-masing anak mereka berhubungan dengan penutup wajah. “Ini bukan hal yang cocok untuk semua jenis,” kata Jennifer Sciolla, direktur senior layanan anak dan keluarga di Nemours Alfred I. duPont Hospital for Children di Wilmington, Delaware. “Kamu selalu ingin membuat waktu dan ruang itu pada awalnya agar orang tua mempertimbangkan anak mereka.”

2. Beri pemahaman

Orang tua dan wali tidak bisa hanya berharap anak kecil mengerti mengapa mereka harus memakai masker – ibu dan ayah harus menjelaskannya dengan kata-kata dan konsep yang bisa dipahami anak-anak.

Bagi yang lain, terutama anak-anak yang lebih tua, itu mungkin berarti perincian kesehatan masyarakat yang lebih rinci dan canggih dan tanggung jawab pribadi kita untuk kebaikan yang lebih besar.

3. Libatkan anak-anak

Cara lain untuk membuat anak-anak senang dengan penutup wajah adalah menjadikan mereka bagian dari proses. Ini bisa sesederhana membiarkan anak-anak memilih masker mereka sendiri atau serumit mengundang anak-anak untuk duduk di mesin jahit.

4. Berlatih, berlatih, berlatih

Setelah orang tua menjual anak-anak tentang gagasan mengenakan penutup wajah, penting bagi orang tua untuk membuat mereka memeluknya. Paling tidak, ini berarti membuat anak-anak mengenakan masker – dan membuat mereka memakai topeng dengan cara yang benar.

Orang tua dapat mencoba membuat anak-anak memakai masker mereka di rumah untuk penambahan singkat agar merasa lebih nyaman.

Cousino menambahkan bahwa kegiatan lain yang menyenangkan adalah membuat anak-anak mengenakan masker dan melihat diri mereka sendiri di cermin untuk membiasakan diri dengan permutasi yang berbeda dari “smizing,” atau tersenyum dengan mata Anda. (Dia menyebut ini “permainan medis.”)

5. Intens berkomunikasi

Terutama dengan anak-anak yang lebih muda, pengulangan adalah kunci untuk memastikan kepatuhan dengan aturan baru. Ini berarti bahwa sebanyak yang Anda tidak ingin cerewet, Anda mungkin harus terdengar seperti rekaman rusak agar anak-anak Anda mengambil penutup wajah dengan serius dan memahami gawatnya situasi di tengah-tengah pandemi global. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close