Politeia

Begini Awal Mula Oknum Polisi Jual Senpi ke KKB

Menurut Rusdi motif penjualan senjata tersebut hanya ekonomi semata karena penjualan senjata menguntungkan mereka.

JERNIH-Berawal dari pertemanan antara oknum polisi dengan anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) akhirnya dua oknum tersebut ditangkap karena diduga menjual senjata api ke KKB Papua.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     

“Ya anggota itu bertugas di fungsi Sabhara. Awalnya hanya pertemanan. Kemudian terjadi komunikasi lebih jauh dan akhirnya terlibat dalam kelompok-kelompok jual senjata,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono kepada wartawan di Mabes Polri, pada Rabu (3/3/2021).

Adapun motif penjualan senjata kepada KK, menurut Rusdi hanya ekonomi semata karena penjualan senjata menguntungkan mereka. Namun, Rusdi tidak menyebut berapa uamg yang diperoleh oknum polisi tersebutharga senjata yang dijual kepada KKB tersebut.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             

“Kita sedang dalami. Yang jelas itu dapat keuntungan. Satu butir peluru itu pasti ada harganya. Apalagi sampai 1 pucuk senjata, itu pun ada harganya. Tentunya menguntungkan secara ekonomi. Untuk secara besarnya masih didalami lagi. Pasti menguntungkan,”.

Hingga saat ini, lanjut Rusdi, Polda Papua dan Polda Maluku masih terus mendalami dan melacak kasus tersebut. Rusdi juga menyebut jika hanya dua polisi yang terlibat dalam penjualan senjata-amunisi ke KKB Papua.

“Polda Papua dan Polda Maluku hingga saat ini masih  terus memeriksadua anggota itu,” kata Rusdi.

Sebelumnya, dua oknum polisi di Maluku ditangkap atas dugaan menjual senjata api (senpi) dan amunisi ke KKB Papua. Polda Papua menyatakan ikut mengusut jaringan penjualan senpi ke pihak KKB.

Kasus terungkap berawal dari penangkapan seorang warga Bintuni, Papua Barat yang kedapatan membawa satu revolver dan satu senjata laras panjang rakitan.

Dari hasil pemeriksaan Polres Bintuni dan Polda Papua Barat, terungkap senjata tersebut dibawa dari Ambon, Maluku.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memastikan dua oknum polisi yang diduga menjual senjata api dan amunisi ke KKB Papu tidak akan dipertahankan karena  mencoreng institusi Polri.

“Yang begitu-begitu saya kira kita tidak akan pertahankan,” kata jenderal Sigit, beberapa hari lalu.

Menurut Jenderal Sigit keduanya akan mendapat sanksi internal maupun ancaman jika terbukti menjual senpi dan amunisi ke KKB Papua.

“Sikap kita tegas. Yang seperti itu ya harus kita proses tegas secara internal, juga kita proses pidana,”. (tvl)

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close