POTPOURRI

Benteng Keangkuhan Batavia yang Terlupakan (2)

Sementara itu, tembok-tembok yang melintasi bagian barat, selatan, dan timur Batavia Lama sudah tidak ada lagi, digantikan oleh jalan-jalan yang selalu sibuk, rumah, gedung, dan blok apartemen.

Jernih — Batavia, dengan arsitektur dan perencanaan kota bergaya Belanda, terbukti tidak cocok untuk iklim dan cuaca tropis Indonesia. Kota ini sering banjir karena kanal-kanal dan sistem drainase tidak dirancang untuk menangani hujan lebat selama musim hujan di kepulauan itu.

Artkel Terkait : Benteng Kuno Batavia Menanti Status Konservasi (1)

Pada tahun 1790, Batavia lama praktis ditinggalkan oleh penduduk Eropa yang pindah ke pinggiran kota untuk membangun vila-vila dengan halaman depan dan beranda yang luas.

Sementara itu, pemerintah Belanda mengambil alih kendali setelah Perusahaan India Timur Belanda terjerat dalam kesulitan keuangan. Perusahaan akhirnya berhenti beroperasi pada akhir 1799.

Penguasa baru tidak tertarik mempertahankan Batavia sebagai kota kecil yang terpisah dan menginginkan ibukota kolonial yang berkembang.

Antara tahun 1808-1811, semua bangunan administrasi penting Batavia dipindahkan jauh ke selatan di tempat yang sekarang menjadi pusat kota Jakarta. Untuk menghemat biaya, banyak tembok yang dibentengi dibongkar untuk dijadikan bahan  bangunan baru.

“Untuk pertama kalinya, Batavia lama menjadi tidak terdegregasi,” kata Candrian.

Arkeolog tersebut menjelaskan bahwa Belanda hanya membiarkan dinding pertahanan asli berdiri. Dinding tersebut merupakan bagian dari gudang yang terletak di bagian pantai utara Batavia lama.

“Sisanya dibongkar,” kata Candrian, menambahkan bahwa selama 34 tahun terakhir, ia telah berusaha menemukan sisa-sisa tembok yang dihancurkan.

Tapi hari ini, gudang berusia 400 tahun itu sebagian besar ditinggalkan dan dinding perimeter yang melindungi tembok itu runtuh.

Satu-satunya bagian tembok yang masih asli dan terpelihara dengan baik adalah bentangan sepanjang 155 m yang melindungi bagian utara dari apa yang sekarang menjadi Museum Maritim Indonesia dan dinding 70 meter yang mengelilingi menara pengawal abad ke-19 yang dibangun di atas benteng abad ke-17.

Dinding di sana bertahan karena museum dan menara pengawal telah dinyatakan sebagai situs warisan budaya.

Namun,  dinding yang terpelihara dengan baik berada di bawah ancaman penurunan muka tanah.

Di Museum Maritim, hanya setengah bagian atas tembok dengan tinggi 8 meter yang terlihat dari permukaan jalan dan parit di sekeliling museum telah lama diaspal.

Penurunan rata-rata tanah yang memengaruhi Jakarta adalah 1,15cm per tahun, dengan beberapa bagian kota itu tenggelam hingga 25 cm per tahun.

Menurut model yang dibuat oleh Institut Teknologi Bandung (ITB), 95 persen wilayah pesisir di Jakarta dapat seluruhnya tenggelam di bawah permukaan laut pada tahun 2050, termasuk bagian dari Batavia Lama.

Penurunan tanah yang mempengaruhi keberadaan dinding di sebelah barat museum lebih buruk.

Dinding 184 meter di sana hampir sepenuhnya terkubur di bawah sedimen, tanah dan sampah yang direklamasi, dengan hanya 1 meter hingga 2 meter dari tembok besar yang mencuat dari tanah.

Tetapi meskipun dibanjiri oleh air asin dan hujan dan ditumbuhi semak-semak berduri serta pohon-pohon yang tinggi, dinding itu masih bertahan tetap berdiri. Sedangkan gudang-gudang yang ditinggalkan di sebelahnya lapuk dan hancur.

Sementara itu, tembok-tembok yang melintasi bagian barat, selatan, dan timur Batavia Lama sudah tidak ada lagi, digantikan oleh jalan-jalan yang selalu sibuk, rumah, gedung, dan blok apartemen.

Tetapi bentangan tembok sepanjang 50 m bertahan di sudut timur laut kota kuno itu, terjepit di antara area perumahan yang padat penduduk dan tempat parkir truk yang tertutup lumpur.

Bagian itu tidak terpengaruh oleh penurunan tanah dan sekarang sekarang menjadi satu-satunya tempat di mana pengunjung dapat menghargai betapa besar dan tingginya tembok pertahanan itu.

Meskipun wilayah tersebut tidak menghadapi penurunan tanah, bagian timur laut berada di bawah ancaman dari rencana normalisasi Sungai Ciliwung.

Bukti Sejarah  yang Harus Dilestarikan

Candrian mengatakan pemerintah telah setuju untuk menunda rencana untuk memperluas cabang tertentu dari sungai yang mengangkang di dekat tembok timur laut. “Tetapi mereka perlu melakukan studi lebih lanjut sebelum secara resmi mengubah rencana normalisasi,” katanya.

Balai Kota Belanda dan kehidupan kolonial sehari-hari di Batavia lama (sumber : Indoneo)

Tetapi arkeolog tidak puas dengan penundaan, dan menyapaikan bahwa satu-satunya hal yang akan melindungi masa depan tembok adalah agar mereka diberikan status situs warisan.

“Status situs warisan akan memastikan bahwa dinding akan dipertahankan seperti sekarang terlepas dari perubahan rezim dan kebijakan,” katanya.

Sebagian tembok hancur baru-baru ini pada tahun 1992 untuk dijadikan jalan tol, termasuk penduduk setempat yang merusak dinding dengan memasang tenda darurat ke permukaan dinding atau mencuri batu bata yang terbuka dan menggunakannya sebagai bahan bangunan.

“Tapi mendapatkan dinding yang dinyatakan sebagai situs warisan itu tidak mudah,” kata Candrian. “Gudang telah ditinggalkan begitu lama, tidak ada yang yakin siapa pemiliknya.”

Arkeolog mengatakan banyak gudang yang dimiliki oleh perusahaan telah hilang wujudnya. Pejabat juga perlu menggali dokumen yang sudah lama terlupakan untuk melihat apakah tembok itu bagian dari properti mereka atau tidak.

“Ini adalah proses yang lambat tetapi kita harus melakukannya. Kita harus melestarikan tembok ini ” katanya. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close