POTPOURRI

Limbah Elektronik Tahun Ini Lebih Dari 57,4 Juta Ton. Tebak Berapa Banyak Gadget yang Didaur Ulang?

“Gunung” sampah global peralatan elektronik dan listrik itu tahun ini bisa mencapai 57,4 juta ton, lebih besar dari Tembok Besar Cina, benda terberat yang pernah dibangun  di dunia.

JERNIH– Para ahli memperingatkan tentang sampah teknologi buatan setiap tahun kini jumlahnya jutaan ton, berupa logam, polimer, dan sumber daya mineral berharga. Sampah elektronik jarang didaur ulang. Sebaliknya, semua itu dibakar atau dibuang di tempat pembuangan sampah.

“Gunung” sampah global peralatan elektronik dan listrik itu tahun ini bisa mencapai 57,4 juta ton, lebih banyak dari Tembok Besar Cina, benda terberat yang pernah dibangun  di dunia.

Bertepatan dengan Hari Limbah Elektronik Internasional 2021, para peneliti mempresentasikan temuan mereka soal limbah peralatan listrik dan elektronik di Forum WEEE. Para ahli mendesak agar rumah tangga, perusahaan, dan pemerintah untuk membantu memperbaiki, mendaur ulang, dan menggunakan kembali barang elektronik bekas.

Menurut para ahli, besarnya volume sampah elektronik itu harus dilihat sebagai sumber daya dalam dan dari dirinya sendiri, yang berpotensi memulihkan bahan berharga sambil mengurangi permintaan akan sumber daya baru.

Para ahli mengklaim via Recycling Product News bahwa setiap ton sampah elektronik yang tidak didaur ulang memiliki dampak karbon sebesar dua ton.

Meningkat 21 persen

Forum Limbah Elektronik dan Peralatan Listrik (WEEE) mengklaim adanya peningkatan 21 persen dalam jumlah limbah elektronik yang dibuat antara 2014 dan 2019. Dunia berada di jalur yang tepat untuk melihat 74 juta ton limbah elektronik per tahun pada 2030.

Mereka menyalahkan masalah pada peningkatan konsumsi elektronik– meningkat sebesar 3 persen setiap tahun– dan siklus hidup produk yang lebih pendek dan alternatif perbaikan yang lebih sedikit.

Direktur Jenderal WEEE Forum, Pascal Leroy, mengatakan, banyak variabel membuat industri listrik dan elektronik menjadi sumber daya yang efisien dan melingkar. “Pada tahun 2020, para produsen yang tergabung dalam organisasi kami bertanggung jawab dengan mengumpulkan dan mendaur ulang 2,8 juta ton limbah elektronik,” kata Leroy.

Menurut Leroy, produsen perlu terus menambang mineral baru selama individu tidak mengembalikan peralatan bekas, rusak, menjualnya, atau memberikannya. Dia memperingatkan bahwa ini mungkin memiliki konsekuensi yang parah bagi lingkungan.

Daur ulang baru 17,4 persen

Meskipun limbah elektronik saat ini mengandung apa pun, mulai dari emas, perak,  hingga kaca berharga dan elemen mineral lainnya, menurut ABC hanya sekitar 17,4 persen yang akan didaur ulang dengan tepat. Ini berdasarkan data tahun 2019.

Ini berbeda dengan kepercayaan populer selama ini bahwa 40 persen hingga 50 persen sampah didaur ulang. Menurut Forum WEEE, inilah masalahnya. Karena itulah perlunya Hari Sampah Elektronik Internasional, acara tahunan yang diselenggarakan oleh Forum WEEE untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah sampah elektronik yang semakin meningkat. “IBM telah meluncurkan solusi AI untuk membantu bisnis dengan analisis perubahan iklim,” kata VentureBeat.

Membuat alternatif daur ulang dapat diakses oleh masyarakat umum, menurut Leroy, mungkin menjadi kunci untuk meningkatkan jumlah limbah elektronik daur ulang. Dikatakan bahwa kenyamanan sangat penting, yang berarti warga harus segera mengembalikan listrik mereka ke toko atau lokasi fasilitas umum. Ketika situasi lingkungan memburuk, AI semakin banyak digunakan untuk menyelidiki perubahan iklim.

Namun, tahun ini fokus Forum WEEE adalah pada daur ulang, yang merupakan elemen penting untuk mengalihkan sampah dari tempat pembuangan sampah. [Science Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close