Solilokui

Ancaman Perang Hibrida di Asia Selatan

Perang hibrida adalah cara untuk mencapai tujuan atau kepentingan tanpa menggunakan kekerasan biasa. Ini adalah kombinasi dari pasukan reguler, pasukan ireguler, perang proxy, jaringan kriminal, kegiatan terorisme, organisasi politik, tekanan dunia maya, dan kelompok pemberontak untuk melakukan campuran tindakan perang tradisional dan non-tradisional.

Oleh   : Daniyal Talat*

JERNIH– Sejak zaman kuno, keamanan telah menjadi salah satu perhatian terpenting manusia. Manusia selalu merasa tidak aman, baik karena hewan liar atau suku yang datang pada malam hari dan menyerang mereka untuk menjarah hewan, wanita, dan anak-anak mereka.

Saat ini, setelah berabad-abad, manusia masih saja belum aman. Tentara yang kuat dan senjata nuklir memang memberikan rasa aman dalam hal mengkonsolidasikan batas-batas fisik.

Daniyal Talat

Tetapi teknologi juga telah mengubah seluruh bentuk peperangan. Perang proxy dan ancaman hibrida adalah istilah zaman modern. Satu hal yang dapat dikatakan bahwa kemakmuran dan perkembangan suatu bangsa di dunia saat ini bergantung pada kemampuannya untuk melawan ancaman hibrida.

Perang hibrida adalah salah satu jenis peperangan yang paling banyak dibicarakan saat ini. Ini juga dikenal sebagai “konflik Zona Abu-abu” atau “konflik intensitas rendah”. Perang hibrida adalah cara untuk mencapai tujuan atau kepentingan tanpa menggunakan kekerasan biasa. Ini adalah kombinasi dari pasukan reguler, pasukan ireguler, perang proxy, jaringan kriminal, kegiatan terorisme, organisasi politik, tekanan dunia maya dan kelompok pemberontak untuk melakukan campuran tindakan perang tradisional dan non-tradisional. Semua didukung oleh tekanan politik, tekanan ekonomi, pengaruh informasi dan operasi dunia maya.

Perang hibrida dikelilingi oleh opini publik. Ini pada dasarnya bukan untuk mengalahkan musuh atau musuh, tetapi dimaksudkan untuk menurunkan moral musuh. Faktanya, ini adalah cara untuk mencapai tujuan tanpa bertengkar. Itu muncul pada periode awal abad ke-21. Ini telah digunakan dalam konteks aktor non-negara sejak bertahun-tahun.

Memberi label perang sebagai perang hibrida tidak mengubah tujuan inti perang. Tujuannya adalah untuk mengeksploitasi ancaman atau menggunakan bentuk kekerasan yang terorganisir untuk keuntungan Anda untuk mendapatkan kemenangan atas lawan.

Instrumen yang digunakan dalam peperangan tidak akan digunakan dalam perang hibrida yang memperumit masalah. Terlepas dari bagaimana ancaman diberi label, ahli strategi harus memutuskan cara terbaik untuk menangani metode yang digunakan oleh musuh mereka, apakah aktor negara atau non-negara. Biasanya, strategi terbaik melibatkan koordinasi dan arahan dari semua instrumen kekuasaan negara yang efektif, tidak peduli bagaimana dunia akan mendefinisikan ancaman tersebut.

Asia Selatan dihadapkan pada tantangan hibrida jauh sebelum ahli teori Barat menciptakan istilah tersebut. The Liberation Tigers of Tamil Eelam (LTTE), dalam banyak hal, merupakan contoh awal dari ancaman hibrida. Ia memiliki kemampuan militer seperti negara dengan memiliki angkatan darat, laut, dan udara; ia mencoba menggunakan organisasi ilegal untuk membantu mendukung gerakan gerilya; dia juga memiliki jaringan media yang kompleks di seluruh dunia.

Butuh beberapa dekade bagi pemerintah Sri Lanka untuk mengubah strategi bertarungnya sendiri menjadi strategi hibrida juga, sebelum LTTE dapat dikalahkan.

Dr. Ashfaque Hasan khan (Dekan Fakultas Ilmu Sosial di National University of Sciences and Technology (NUST), Islamabad) mengatakan bahwa laju perang hibrida menjadi pesat sejak empat hingga lima tahun terakhir. Terlebih lagi rakyat Pakistan belum menyadari tentang peperangan ini karena peperangan ini memiliki keindahan tipu daya dan misinformasi. Pakistan sedang menghadapi tekanan ekonomi dan ketidakstabilan politik; keduanya adalah instrumen perang hibrida yang berpengaruh besar.

Jenis dampak yang disiratkan perang ini bergantung pada kekuatan penyerang. Pakistan dalam beberapa kesempatan telah memberikan informasi yang cukup kepada otoritas India tentang pendanaan klandestin India untuk berbagai kegiatan teroris.

Mantan Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Chuck Hagel, juga telah menyarankan agar India menggunakan tanah Afghanistan untuk mendanai masalah Pakistan. Infiltrasi India di Pakistan ini adalah fitur yang menonjol dari perang hibrida sebagaimana Webster G. Tarpley, seorang analis terkemuka yang berbasis di AS mengungkapkan bahwa, “Strategi yang dipilih adalah mengekspor perang saudara Afghanistan secara besar-besaran ke Pakistan dan sekitarnya, memecah belah Pakistan menurut garis etnis.”

Pada tahap eksternal, pemboman tahun 2001 di Parlemen India, kekacauan Mumbai pada tahun 2008, serangan tahun 2016 di Pathankot dan insiden Pulwama tahun 2019 semuanya dipersalahkan kepada Pakistan dengan cara yang sangat jelas dan langsung, meskipun tuduhan ini terutama didasarkan pada fakta tidak langsung.

Narasi ini semakin diperkuat oleh kekuatan politik India di seluruh dunia untuk menandai Pakistan sebagai negara yang mendukung terorisme dan menampilkan dirinya sebagai sasarannya, sebagai bagian dari kebijakan perang hibridanya sendiri.

Akibatnya, Pakistan dipaksa untuk melawan perang hibrida ini dengan kesiapan yang lebih baik dan kebijakan yang terkoordinasi, karena ‘normal baru’ ini terus menantang keamanan nasional Pakistan. Pakistan dipaksa berperang karena ini jelas seperti bagaimana Kulbhushan Jadhav, seorang perwira militer India, dituduh melakukan pengkhianatan di Pakistan dan tertangkap mendukung terorisme di Baluchistan.

Selain itu, Baluchistan Liberation Army (BLA), organisasi militan yang dikenal selama puluhan tahun didukung India, juga diduga terlibat dalam serangan terhadap Konsulat Cina di Karachi pada November 2018 lalu.

Mayor Jenderal Babar Iftikhar, kepala sayap media militer menyatakan bahwa India terlibat dalam ‘perang generasi kelima’ dan mencoba memblokir jalan Pakistan menuju pembangunan, terutama dengan menargetkan Koridor Ekonomi Cina-Pakistan (CPEC) dan mencoba merusak Citra Pakistan di kancah Internasional.

Dia juga menyatakan, “Sayangnya, ini serangan besar yang menjadi bagian utama dari peperangan generasi kelima. Pakistan menjadi sasaran […] aplikasi hybrid secara masif dan kami menyadari hal itu.”

Menanggapi perang Hibrida India, Pakistan mengirimkan berkas dan mencoba menarik perhatian seluruh dunia pada terorisme yang disponsori India di Pakistan.

Mengingat luasnya ancaman hibrida, tidak ada pasukan sendiri yang memiliki sarana untuk melawannya. Dalam kebanyakan kasus, negara menemukan diri mereka kekurangan kapasitas untuk melawan ancaman semacam itu.

Karena apa pun dan segala sesuatu berada di bawah cakupan ancaman campuran baik secara langsung maupun tidak langsung, melawannya hanya mungkin melalui tekad dan komitmen nasional. Tekad dan komitmen ini harus tercermin dalam setiap aspek kehidupan warganya.

Carl von Clausewitz, seorang jenderal Prusia dan ahli teori militer menyatakan, “Setiap zaman memiliki jenis perangnya sendiri, kondisi pembatasnya sendiri, dan prakonsepsi khasnya sendiri”, dan era ini adalah zaman perang Hibrida. [moderndiplomacy.eu]

Daniyal Talat telah menyelesaikan Magister Kajian Pertahanan dan Strategis dari Universitas Quaid-i-Azam, Islamabad, Pakistan. Pegiat Center for Strategic and Contemporary Research

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close