SolilokuiVeritas

Bagaimana Amerika Kalah dalam Perang Melawan Covid-19

Tidak ada ‘negara maju’ lain di dunia, yang rakyatnya melawan protokol kesehatan untuk Covid-19, sambil mengangkat senjata dan siap menyerbu ibu kota

Oleh   : Paul Krugman*

JERNIH– Kapan Amerika mulai kalah perang melawan virus corona? Bagaimana kita tiba-tiba menemukan diri sebagai paria internasional, yang bahkan tidak diizinkan bepergian ke Eropa?

Paul Krugman

Saya menyarankan bahwa titik baliknya adalah kembali pada 17 April, hari di mana Donald Trump melakukan tweet “LIBERATE MINNESOTA,” diikuti oleh “LIBERATE MICHIGAN” dan “LIBERATE VIRGINIA.” Dengan melakukan hal itu, ia secara efektif menyatakan dukungan Gedung Putih bagi para pemrotes yang menuntut diakhirinya penguncian (lockdown) yang dilakukan para gubernur untuk mengendalikan Covid-19.

Kebetulan, gubernur-gubernur dari Partai Demokrat, yang menjadi target Trump dari cuitan tersebut, berdiri kokoh. Tetapi gubernur Republik di Arizona, Florida, Texas dan tempat lain, segera mencabut perintah tinggal di rumah dan mengakhiri banyak pembatasan pada operasi bisnis. Mereka juga, mengikuti jejak Trump, menolak untuk mengharuskan orang mengenakan masker. Texas dan Arizona bahkan menolak hak pemerintah daerah untuk mengenakan persyaratan tersebut. Mereka mengabaikan peringatan dari para ahli kesehatan bahwa pembukaan kembali yang prematur dan ceroboh dapat menyebabkan gelombang infeksi baru.

Dan virus pun kemudian datang.

Wabah awal Covid-19, berpusat di New York, seharusnya mengajari kita untuk waspada. Meningkatnya tingkat infeksi bisa tampak seperti masalah kecil pada awalnya, terutama jika Anda tidak memiliki tes yang memadai, sampai mereka meledak dengan kecepatan yang mengerikan.

Tetapi politisi Republik maupun pemerintahan Trump tidak mau mengindahkan pelajaran itu. Pada minggu kedua Juni, kasus Covid-19 baru melonjak di Arizona dan jelas meningkat pesat di Texas. Namun gubernur kedua negara menolak seruan untuk jeda dalam pembukaan kembali, bersikeras bahwa segala sesuatu berada di bawah kendali.

Dan pada 16 Juni, tentu saja, The Wall Street Journal menerbitkan artikel opini oleh Wakil Presiden Mike Pence yang menyatakan bahwa tidak ada dan tidak akan terjadi apa yang disebut ‘gelombang kedua coronavirus’. Dengan catatan rekam jejak pemerintahan Trump, ini hampir menjamin bahwa gelombang itu akan menerpa. Begitulah.

Selama tiga pekan terakhir keadaan menjadi sangat suram. Rumah sakit di Arizona dan Texas sedang dalam krisis. Dan, ya, pembukaan kembali (un-lockdown) prematurlah yang memungkinkan itu terjadi, baik secara langsung maupun dengan mengirimkan sinyal kepada individu bahwa risikonya sudah lewat.

Tetapi mengapa Amerika sangat cerewet dengan Covid-19? Ada sedikit komentar yang menyatakan bahwa respons pandemi kita yang gagal berakar kuat dalam budaya Amerika. Menurut kami, argumen itu, terlalu libertarian, terlalu tidak percaya pada pemerintah, terlalu tidak mau menerima bahkan sedikit ketidaknyamanan untuk melindungi orang lain.

Dan pasti ada sesuatu untuk ini. Saya tidak berpikir ada negara maju lain (tapi apakah kita ini masih “negara maju”?) Kita memiliki jumlah orang yang sebanding dengan kemarahan yang meleup ketika diminta untuk mengenakan masker di supermarket. Jelas, tidak ada negara maju lain di mana para demonstran yang menentang langkah-langkah kesehatan masyarakat akan mengangkat senjata dan menyerang ibu kota negara bagian. Dan Partai Republik kurang lebih menjadi partai yang unik di antara partai-partai politik besar peradaban Barat dalam permusuhannya terhadap sains.

Tetapi yang mengejutkan saya, ketika melihat kegagalan pandemi Amerika yang luar biasa, adalah bagaimana semuanya itu berangkat dari atas ke bawah.

Demonstrasi anti-kuncian itu bukan urusan spontan, bukan aspirasi akar rumput. Banyak yang diorganisasi, dikoordinasikan oleh aktivis politik konservatif. Beberapa memiliki hubungan dekat dengan tim kampanye Trump, dan sebagian dibiayai oleh miliarder sayap kanan. Dan kesibukan untuk pembukaan kembali di negara-negara bagian Sunbelt, lebih sedikit sebagai respons terhadap permintaan rakyat, daripada kasus gubernur Republik dalam kepemimpinan Trump.

Kekuatan pendorong utama di balik pembukaan kembali, sejauh yang saya tahu, adalah keinginan pemerintah untuk memiliki catatan kenaikan besaran jumlah pekerjaan menuju November, sehingga bisa melakukan apa yang harus dilakukan, yakni membual tentang keberhasilan ekonomi. Sebenarnya berurusan dengan pandemi bukanlah hal yang baik bagi Trump.

Namun, dalam hal itu, mengapa Trump menolak untuk memakai masker wajah dan mendorong orang lain untuk melakukannya? Lagi pula, penggunaan masker yang lebih luas akan menjadi salah satu cara untuk membatasi infeksi tanpa mematikan ekonomi.

Ya, kesombongan Trump—keyakinannya bahwa mengenakan masker akan membuatnya terlihat konyol, atau mengacaukan makeup-nya, atau sesuatu yang lain—pasti memainkan peran. Tetapi juga benar bahwa masker mengingatkan orang bahwa kita belum mengendalikan virus corona– dan Trump ingin orang melupakan fakta negative itu.

Ironinya adalah, kesediaan Trump untuk berdagang kematian demi pekerjaan dan keuntungan politik telah menjadi bumerang. Pembukaan kembali memang menyebabkan peningkatan pekerjaan yang besar pada bulan Mei dan Juni, karena sekitar sepertiga pekerja yang diberhentikan karena pandemic, dipekerjakan kembali. Tetapi job’s approval dan prospek pemilihan Trump terus merosot.

Bahkan murni dalam terma ekonomi, terburu-buru untuk membuka kembali mungkin akan menyebabkan kegagalan. Data terakhir tentang ketenagakerjaan yang dilansir pemerintah tergambar pada minggu kedua Juni; berbagai indikator jangka pendek menunjukkan bahwa pertumbuhan melambat, atau bahkan berubah segera setelahnya, terutama di negara-negara di mana kasus Covid-19 melonjak.

Bagaimanapun, intinya adalah, kekalahan Amerika melawan coronavirus tidak terjadi karena mustahilnya kemenangan. Juga bukan karena kita–sebagai bangsa, tidak mampu merespons. Tidak, kita kalah karena Trump dan orang-orang di sekitarnya memutuskan bahwa merupakan kepentingan politik mereka untuk membiarkan virusnya menjadi liar. [The New York Times]

*Paul Krugman, kolumnis untuk New York Times sejak tahun 2000; merupakan seorang Distinguished Professor di the City University of New York Graduate Center. Krugman memenangkan Hadiah Nobel Ekonomi pada 2008, untuk karyanya tentang perdagangan internasional. @PaulKrugman

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close