SolilokuiVeritas

Bagi AS, Sejatinya Donald Trump Ancaman yang Lebih Besar Dibanding Covid Atau Cina

Akan mudah untuk mengaitkan posisi Trump yang aneh dan kontradiktif dengan strategi yang mengakui kebenaran yang sebenarnya: harapan terpilihnya kembali yang kian memudar.

Oleh   : Robert Delaney

JERNIH– “Inilah Presiden yang memimpin pengembangan remdesivir,”kata  Sekretaris Pers Gedung Putih, Kayleigh McEnany, dalam sebuah konferensi pers di Gedung Putih pada 31 Juli lalu. Sama sekali tidak disebutkan soal hydroxychloroquine—obat yang di awal-awal selalu  dijagokan Trump untuk melawan Covid-19.

Robert Delaney

Selama bulan-bulan yang penuh gangguan dengan sekian informasi busuk dari Gedung Putih tentang semua aspek pandemic, sejak Donald Trump mencampakkan otoritas kesehatan yang dihormati seperti Dr Anthony Fauci, yang satu ini sangat mengejutkan.

Bagi Trump dan para pendukungnya, hydroxychloroquine adalah jalan keluar kita semua dari pandemi yang kini telah menewaskan lebih dari 150.000 orang Amerika, dengan mengesampingkan segala hal lain yang telah diminta oleh otoritas kesehatan, termasuk masker dan jarak social (physical distancing).

Trump, putranya Donald Junior, dan banyak lainnya yang berada dalam lingkaran hardcore presiden, tampaknya lebih suka solusi yang ditawarkan oleh Stella Immanuel, seorang dokter di Texas yang bersikeras, di antara klaim meragukan lainnya, bahwa hydroxychloroquine adalah obat Covid-19.

Awal pekan ini, Trump me-retweet sebuah video Immanuel–yang dengan tegas menyatakan anti-LGBTQ dan kadang-kadang memuntahkan ide-ide aneh seperti implikasi kesehatan negatif berhubungan seks dengan setan—, berbicara kepada media sebagai bagian dari kelompok yang disebut America’s Frontline Doctors, dengan mengenakan mantel lab, di tangga Gedung Mahkamah Agung AS.

Serangan balik terhadap Trump tampaknya terlalu banyak untuk tetap mendukung seorang aneh seperti Immanuel dan para pengikutnya. Itulah sebabnya McEnany dipersiapkan pada Jumat itu untuk membelok kembali (wacana) ke jalur kenyataan, serta melanjutkan upaya untuk mengalihkan perhatian dari semua yang dilakukan Trump dan pernyataan-pernyataannya seputar pandemic dan perintahnya untuk memblokir pelancong Cina ke AS; hingga akhirnya keluar pernyataan beberapa minggu bahwa orang Amerika harus memakai masker.

Periode itu termasuk apa yang terdengar publik sebagai seruan untuk melakukan ‘pemberontakan’ terhadap para pemimpin negara bagian dan lokal yang berusaha mengikuti saran terbaik menghadapi Covid, salah satu dari banyak langkah yang (terbukti) membuat AS gagal mengendalikan penyebaran Covid.

Bagi mereka yang tidak mencermati, dukungan Trump untuk Immanuel dan para ‘orang aneh’ lainnya mungkin tampak sebagai salah perhitungan. Tapi ternyata tidak. Juga bukan pilihan salah manakala Gedung Mahkamah Agung menjadi latar belakang untuk “America’s Frontline Doctors“. Trump dan beberapa orang yang berbisik di telinganya bertekad untuk merusak institusi tempat pemerintah AS berdiri.

Akan mudah untuk mengaitkan posisi Trump yang aneh dan kontradiktif dengan strategi yang mengakui kebenaran yang sebenarnya: harapan terpilihnya kembali yang kian memudar. Trump jauh tertinggal dalam jajak pendapat, ketika opini publik bergerak lebih jauh ke arah menerima langkah-langkah yang diadopsi negara lain untuk menurunkan tingkat infeksi.

Jika ada sedikit harapan untuk menang di bulan November, logikanya, mungkin juga dengan menyebabkan kekacauan sebanyak mungkin. Ketika ruangan yang penuh sesak penuh dengan asap, permainan kotor jauh lebih mudah dilakukan.

Tetapi Trump memiliki kecenderungan untuk menjungkirbalikkan tradisi tata pemerintahan Amerika bahkan ketika ekonomi sedang melonjak dan pemilihannya kembali tampak terjamin. Itu dimulai dengan penembakan mantan kepala FBI James Comey pada tahun 2017 dan penembakan Geoffrey Berman, seorang jaksa untuk wilayah Manhattan, yang sedang menyelidiki lingkaran dalam Trump.

Mengapa pula dia mempercayai Presiden Vladimir Putin lebih dari komunitas intelijen Washington, ketika mereka memperingatkan tentang campur tangan pemilihan Rusia? Mengapa juga dia membela pertanggungjawaban Presiden Xi Jinping bahwa Cina mengendalikan virus korona?

Ancaman terbesar yang dihadapi Amerika bukanlah coronavirus atau Cina. Ilmu pengetahuan dan akal sehat akan mengendalikan pandemi di tahun berikutnya.

Cina adalah tantangan yang jauh lebih besar karena Beijing mencoba untuk mengekspor model totalitarianisme yang memungkinkan pengawasan, tetapi penindasannya terhadap Taiwan, menggiring etnis minoritas Muslim di Xinjiang ke kamp-kamp interniran, dan upaya untuk menghancurkan demokrasi di Hong Kong,  akhirnya telah memaksa lebih banyak negara untuk berdiri tegak menolak sikap Beijing.

Untuk menjaga momentum ini tetap utuh, Gedung Putih perlu berhenti memusuhi para sekutu dan mendukung kaum otokrat. Kita semua tahu, itu tidak akan terjadi kecuali Trump diusir dari kantornya. Trump akan terus menyerang siapa pun yang tidak mendukung upayanya terpilih kembali, dan mencoba merusak kepercayaan pada hasil jajak pendapat 3 November.

Putin dan Xi akan mendukungnya sepanjang jalan. [South China Morning Post]

*Robert Delaney adalah Kepala Biro SCMP untuk wilayah Amerika Utara

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close