SolilokuiVeritas

Penjarahan Neoliberal Amerika

Di tengah pecahnya protes jalanan pada bulan Juni, tajuk utama bernada satir di “The Onion” mengatakan yang terbaik: “Para pengunjuk rasa dikritik karena menjarah bisnis tanpa membentuk firma ekuitas swasta terlebih dahulu.”

Oleh   : Mehrsa Baradaran

“Sulit untuk memisahkan apa yang baik untuk Amerika Serikat, dan apa yang baik untuk Bank of America,”kata mantan kepala eksekutifnya, Ken Lewis, pada 2009 lalu.

Hal itu hampir tidak benar pada saat itu, tetapi krisis saat ini telah mengungkapkan bahwa kesehatan industri keuangan dan pasar saham benar-benar terputus dari kesehatan keuangan rakyat Amerika yang sebenarnya. Ketika ketimpangan, pengang-guran dan penggusuran meningkat, Dow Jones melonjak tepat di samping mereka– satu baris menambah penderitaan, lainnya menambah pengembalian bagi investor.

Salah satu alasannya adalah bahwa kudeta ideologis diam-diam mengubah masyarakat kita selama 50 tahun terakhir, meningkatkan kekayaan ekonomi keuangan— dan agen-agennya seperti perusahaan ekuitas swasta–, dengan mengorbankan ekonomi riil yang dialami kebanyakan warga Amerika.

Akar dari pengambilalihan intelektual ini dapat ditelusuri kepada reaksi balik terhadap sosialisme di Eropa saat Perang Dingin. Ekonom Mazhab Austria, Friedrich A. Hayek, mungkin adalah pemimpin paling berpengaruh dari gerakan itu, mengutuk pemerintah yang mengejar “fatamorgana keadilan sosial.” Hanya pasar bebas yang dapat mengalokasikan sumber daya secara adil dan memberikan penghargaan kepada individu berdasarkan apa yang pantas mereka terima, kata Hayek. Ideologi yang– dikenal sebagai neoliberalisme– sangat kuat karena ia menyamarkan dirinya dengan pernyataan diri sebagai ekonomi yang netral disbanding banyak teori lain. Hanya pasar yang tidak terkekang, menurut teori itu, yang dapat memastikan keadilan dan kebebasan. Karena hanya motif keuntungan yang dapat dengan bebas memilih pemenang dan pecundang, berdasarkan kontribusinya terhadap ekonomi.

Neoliberalisme melompat dari departemen ekonomi ke politik Amerika pada 1960-an, di mana ia menyatu dengan ide-ide anti-komunis konservatif dan kemudian dengan cepat menyebar ke seluruh universitas, sekolah hukum, legislatif dan pengadilan. Pada 1980-an, neoliberalisme menang dalam kebijakan, yang mengarah pada pemotongan pajak, deregulasi dan privatisasi fungsi publik, termasuk sekolah, pensiun dan infrastruktur. Logika pemerintahan menyatakan bahwa korporasi dapat melakukan segalanya dengan lebih baik daripada yang dapat dilakukan pemerintah. Hasilnya, seperti yang dikatakan Presiden Ronald Reagan, adalah melepaskan “keajaiban pasar.”

Keajaiban pasar ternyata mengubah segalanya menjadi emas–untuk investor kaya. Neoliberalisme menyebabkan deregulasi di setiap sektor, di mana pemenang mengambil semua tanpa sisa, yang digerakkan oleh utang, dan tumbuhnya penerimaan budaya terhadap para manajer perusahaan yang semata-mata berorientasi pada laba. Kondisi ini adalah tempat berkembang biak yang sempurna untuk industri ekuitas swasta, yang kemudian dikenal sebagai perusahaan “leveraged buyout”. Perusahaan-perusahaan seperti itu mengambil keuntungan dari pasar yang baru untuk hasil utang yang tinggi (lebih dikenal sebagai obligasi sampah) untuk membeli dan memecah konglomerat Amerika, menangkap kekayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di tangan yang lebih sedikit. Industri ekuitas swasta mewujudkan nilai-nilai gerakan neoliberal, sambil mengekspos logika yang melekat.

Perusahaan ekuitas swasta menggunakan uang yang disediakan oleh investor institusi, seperti dana pensiun dan dana abadi universitas, untuk mengambil alih dan me-restrukturisasi perusahaan atau industri. Ekuitas swasta secara praktis menyentuh setiap sektor, dari perumahan, hingga perawatan kesehatan, hingga ritel. Dalam mengejar pengembalian maksimum, perusahaan-perusahaan tersebut telah memeras bisnis untuk setiap tetes laba terakhir, memotong pekerjaan, pensiun dan gaji jika memungkinkan.

Pembelian yang sarat utang memprivatisasi keuntungan ketika mereka bekerja, dan menyosialisasikan kerugian ketika mereka tidak melakukannya, mendorong perusahaan yang sebelumnya sehat menjadi bangkrut dan membuat banyak orang lain terpincang secara permanen. Daftar korban ekuitas swasta telah tumbuh lebih lama pada tahun lalu, menambahkan J.Crew, Toys ‘R’ Us, Hertz dan banyak lagi.

Dalam dekade terakhir, manajemen ekuitas swasta telah menyebabkan sekitar 1,3 juta orang kehilangan pekerjaan karena kebangkrutan ritel dan likuidasi. Di luar perusahaan yang secara langsung dikendalikan oleh ekuitas swasta, ancaman menjadi target pengambilalihan berikutnya kemungkinan besar menyebabkan perusahaan lain secara pre-emptive memotong upah dan pekerjaan untuk menghindari menjadi mangsa terlemah.

Di tengah pecahnya protes jalanan pada bulan Juni, tajuk utama bernada satir di The Onion mengatakan yang terbaik: “Para pengunjuk rasa dikritik karena menjarah bisnis tanpa membentuk firma ekuitas swasta terlebih dahulu.” Namun pengambilalihan ekuitas swasta tidak secara teknis menjarah karena telah dibuat sangat legal, dan bahkan didorong, oleh para pembuat kebijakan.

Menurut para pakar industri, 2019 adalah salah satu tahun paling sukses untuk ekuitas swasta hingga saat ini, dengan dana terkumpul sekitar 919 miliar dolar AS. Eksekutif ekuitas swasta sendiri juga dapat mengumpulkan kekayaan luar biasa. Struktur biaya standard mereka mencakup pengumpulan sekitar dua persen dari uang investor yang mereka kelola setiap tahun, dan kemudian 20 persen dari keuntungan apa pun di atas tingkat yang disepakati. Pengaturan yang menguntungkan ini juga memungkinkan mereka memanfaatkan celah pajak “bunga yang ditanggung” yang sangat menguntungkan, memungkinkan mereka membayar tarif pajak capital gain yang jauh lebih rendah dari pendapatan mereka, daripada pajak pendapatan normal seperti kebanyakan orang.

Pemeriksaan terhadap sejarah ekuitas swasta baru-baru ini menyangkal mitos neoliberal bahwa insentif laba menghasilkan hasil terbaik bagi masyarakat. Berlalunya waktu telah menghilangkan prasangka lain seperti mitos bahwa deregulasi industri akan menghasilkan persaingan yang lebih bersemangat dan menguntungkan konsumen. Persaingan pasar yang tidak diatur justru mengarah pada konsolidasi pasar.

Calon-calon monopoli menekan pesaing, menambah kekuatan politik, melobi untuk deregulasi yang lebih besar dan pada akhirnya mengusir saingannya, yang mengarah pada kekuatan politik yang tak terelakkan. Alih-alih pasar yang berkembang pesat dari persaingan perusahaan kecil, ideologi pasar bebas menyebabkan beberapa pemenang besar mendominasi sisanya.

Ambil sektor perbankan. Pada sejarah Amerika, bank dianggap sebagai hak istimewa publik dengan tugas untuk mempromosikan “kepentingan terbaik masyarakat.” Jika bank ingin menggabungkan atau menumbuhkan atau menawarkan layanan baru, regulator sering menolak permintaan itu karena komunitas dapat kehilangan cabang bank atau karena produk baru itu terlalu berisiko. Selama revolusi neoliberal tahun 1980-an dan 1990-an, Kongres dan regulator bank melonggarkan aturan, memungkinkan segelintir megabank menelan ribuan bank kecil.

Saat ini, lima bank mengendalikan hampir setengah dari semua aset bank. Biaya yang dibayarkan oleh orang Amerika berpenghasilan rendah telah meningkat, layanan dikurangi dan banyak masyarakat berpenghasilan rendah kehilangan satu-satunya bank mereka. Ketika bank-bank yang disubsidi secara federal meninggalkan masyarakat berpenghasilan rendah, pemberi pinjaman seperti burung pemakan bangkai–gajian, pemberi pinjaman pengembalian pajak–mengisi kekosongan. Ternyata, perusahaan ekuitas swasta berinvestasi di beberapa pemberi pinjaman bayaran terbesar di negara ini.

Kepercayaan pada sihir pasar begitu mengakar sehingga bahkan krisis keuangan 2008 tidak sepenuhnya mengungkap mitos: Kami menyaksikan pemerintah federal mengambil semua risiko yang tidak bisa dikelola pasar dan Kongres dan Federal Reserve menyelamatkan sektor perbankan seolah-olah atas nama rakyat. Deregulasi neoliberal didasarkan pada teori bahwa “tangan yang tidak kasat mata” akan mendisiplinkan bank-bank yang berisiko tanpa perlu pengawasan pemerintah. Bahkan seorang mantan ketua The Fed, Alan Greenspan, fundamentalis pasar bebas yang paling berkomitmen pada zaman itu, mengakui dalam pernyataan yang meremehkan di abad ini, bahwa “Saya membuat kesalahan.”

Kita dapat mulai memperbaiki kelemahan besar yang disebarluaskan selama setengah abad terakhir dengan mengenakan pajak kekayaan yang besar, memecah bank-bank besar dan menerapkan aturan pasar yang melarang perilaku predator perusahaan-perusahaan ekuitas swasta.

Pasar publik dapat mengambil alih tempat-tempat yang gagal dilayani oleh pasar swasta. Lembaga federal atau negara dapat menyediakan layanan penting seperti perbankan, perawatan kesehatan, akses internet, transportasi dan perumahan dengan biaya melalui opsi publik. Secara historis, pemeliharaan jalan, pengiriman surat, polisi, dan layanan lainnya tidak diserahkan ke pasar, tetapi disediakan langsung oleh pemerintah. Pasar swasta masih dapat bersaing, tetapi layanan dasar dijamin untuk semua orang.

Dan kita bisa bergerak melampaui mitos neoliberalisme yang telah membawa kita ke sini. Kita dapat memiliki pasar yang kompetitif dan makmur, tetapi fokus kita harus memastikan martabat manusia, keluarga yang berkembang dan komunitas yang sehat. Ketika msemua itu berada dalam konflik, kita harus memilih komunitas yang berkembang daripada keuntungan. [ The New York Times]

Mehrsa Baradaran (@MehrsaBaradaran) adalah seorang profesor hukum di Universitas California, Irvine, dan penulis “The Color of Money: Black Banks and the Racial Wealth Gap.”

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close