79 Views
Veritas

Apa yang Membuat New York Begitu ‘Ramah’ Terhadap Virus Corona?

“Semua penuh teka-teki,” kata Dr Monto. “Dan itu yang membuat orang jadi takut.”

NEW YORK CITY– Mungkin tidak dapat dihindari bahwa Kota New York dan pinggirannya akan menjadi pusat epidemi virus corona di Amerika Serikat. Kepadatan populasi, ketergantungan pada transportasi umum dan masuknya wisatawan secara konstan, semua tampaknya membuat kota metropolitan layak menjadi target.

Tetapi untuk menghentikan virus, para ilmuwan harus mencari tahu faktor mana yang memainkan peran lebih besar daripada yang lain. Ternyata, itu tidak begitu sederhana.

“Kita memiliki lebih banyak spekulasi daripada fakta,”kata Dr. Arnold Monto, profesor epidemiologi dan kesehatan global di University of Michigan.

Suasana Kota New York di saat serangan virus corona.

Sejaih ini lebih dari 20 ribu  warga New York City telah dites positif untuk virus — hampir sepertiga dari semua kasus yang dikonfirmasi di negara ini. Prevalensi di New York dan daerah-daerah yang dekat dengannya jauh lebih besar daripada tempat lain di AS.

Masalahnya begitu sedikit yang diketahui tentang penyebaran virus baru ini sehingga sulit untuk menarik kesimpulan apakah New York unik atau ada tanda-tanda untuk hal-hal lain?  Tidak terdeteksi kapan virus mulai masuk ke kota itu. “Mungkin pada pertengahan hingga akhir Januari,”kata Benjamin Cowling, profesor epidemiologi dan penyakit menular di Universitas Hong Kong. “Banyak kasus yang terdeteksi dalam sepekan terakhir adalah hasil dari proses lambat yang telah menumpuk selama dua bulan,” katanya.

Dengan banyaknya penularan, para ilmuwan dapat merasakan waktu yang tepat dengan membandingkan mutasi pada virus dari sampel yang diambil pada berbagai waktu. Tetapi coronavirus manusia secara mengejutkan stabil, kata Dr. Paul Offit, seorang ahli penyakit menular di University of Pennsylvania dan Children’s Hospital of Philadelphia.

Setelah masuk, kepadatan kota New York memainkan beberapa peran dalam penyebarannya yang cepat, tetapi mungkin bukan keseluruhan cerita, kata ahli epidemiologi. Banyak warga New York hidup di gedung-gedung tinggi. Trotoar penuh sesak. Kereta bawah tanah bisa macet. Kota ini memiliki 27.000 penduduk per mil persegi, jauh melebihi kota terpadat kedua, San Francisco, dengan 18.000 per mil.

Tetapi, kata Jon Zelner, seorang ahli epidemiologi di Universitas Michigan, tempat-tempat lain seperti Tokyo, Seoul, dan Taiwan juga sangat padat dan belum terlihat pertumbuhan ledakan virus Corona yang sama.

Jumlah kasus yang luar biasa mungkin mencerminkan tingginya pengujian coronavirus. “Kota New York tampaknya menguji lebih agresif daripada banyak tempat lain,” kata Dr. Zelner.

Mungkin, yang lain mengatakan, struktur usia di kota–banyak orang tua yang tinggal berdekatan, juga berperan. Pada awalnya, hanya mereka yang memiliki gejala virus corona yang diuji. Orang yang lebih tua tampaknya lebih mudah terserang virus dan menunjukkan gejala. New York mungkin memiliki lebih banyak kasus yang dikonfirmasi sebagian karena kelompok usia yang diuji.

Mungkinkah efeknya setidaknya sebagian dijelaskan sebagai kebetulan statistik, seperti kelompok kanker yang dapat terlihat tidak menyenangkan tetapi ternyata menjadi acak?

Peluang mungkin memainkan beberapa peran dalam situasi seperti ini, kata Donald Berry, ahli statistik di MD Anderson Cancer Center. Yang penting, katanya, bukan jumlah kasus tetapi kelompok.

Misalkan seorang eksekutif di Wall Street terinfeksi awal epidemi dan mengekspos sekelompok orang lain saat berjabatan tangan. Itu adalah awal dari sebuah cluster corona yang menggelembung ketika setiap orang menginfeksi orang lain. Misalkan pada saat yang sama seorang aktor di Broadway terinfeksi dan memulai cluster lain. Dan seorang pasien di panti jompo memulai kelompok lain. Jumlah kasus pun dapat mulai meledak.

Menganalisis penyebaran bukanlah dengan melihat situasi kasus per kasus, kata Dr. Berry. Ini adalah masalah cluster demi cluster. “Ketika Anda melihat sebuah kasus, Anda melihat banyak kasus,” kata Dr. Berry. Jumlah kasus menjadi ukuran cluster dikalikan jumlah cluster. Di New York, ia menambahkan, “semuanya datang bersamaan untuk bersama-sama membangun gambaran yang sangat buruk.”

Cluster juga dapat berkontribusi pada apa yang tampak seperti penyebaran cepat virus secara acak.

Misalkan 100 orang New York yang terinfeksi, terbang ke kota-kota lain. Cluster dapat dimulai di kota-kota tempat mereka mendarat.

Monto menunjuk ke aspek tak terduga dari penyebaran virus. Itu lepas landas di wilayah Italia dengan kota-kota kecil, bukan di daerah yang lebih ramai. Dan ketika daerah-daerah itu ditutup, banyak orang melarikan diri ke selatan. Namun meskipun coronavirus tidak diragukan lagi sudah diperkenalkan ke Italia selatan, sejauh ini hanya ada sedikit kematian. “Tidak seperti yang Anda lihat di utara,” kata Dr. Monto.

Menurut dia, apa yang terjadi di Pantai barat Amerika Serikat juga membingungkan. Los Angeles dan San Francisco “pasti memiliki beberapa perkenalan” dari virus. Tetapi kasus-kasus California telah terkonsentrasi di daerah Lembah Silikon dan jauh dari jumlah kasus di Seattle.

“Tidak ada jawaban,” kata Dr. Monto. “Itulah yang membuat orang takut.”

[Gina Kolata / The New York Times]

Gina Kolata telah dua kali menjadi finalis Hadiah Pulitzer dan merupakan penulis dari enam buku, termasuk “Mercies in Disguise: A Story of Hope, A Family Destiny Genetic, dan The Science That Saved Them.”

Tags

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close