Veritas

Dewan Perwakilan Rakyat AS Loloskan RUU Amandemen ke-25 untuk Singkirkan Trump

Tindakan tersebut merupakan teguran keras bagi presiden, tetapi hanya simbolis karena penolakan dari Wakil Presiden Mike Pence

JERNIH—Sebuah resolusi yang mendesak Wakil Presiden AS Mike Pence untuk meminta Amandemen ke-25 dan mencopot Presiden Donald Trump dari jabatannya telah disahkan di Dewan Perwakilan Rakyat.

Pemungutan suara sebagian besar bersifat simbolis, karena Pence telah menolak tekanan untuk menyingkirkan Trump. Pada hari Selasa, Pence mengirim surat kepada Ketua DPR Nancy Pelosi, yang menyatakan bahwa dia tidak mendukung penerapan amandemen tersebut.

“Saya tidak percaya bahwa tindakan seperti itu adalah untuk kepentingan terbaik bangsa kita atau sesuai dengan konstitusi kita,” katanya kepada Pelosi.

Surat itu dikirim ke Pelosi saat para anggota DPR berkumpul pada Selasa malam untuk membahas RUU tersebut. Resolusi tersebut memberikan alasan bagi Pence untuk meminta Amandemen ke-25, sebuah tindakan konstitusional yang akan memulai proses pemecatan presiden dari jabatannya.

Hal itu dirumuskan setelah Trump berbicara pada rapat umum Rabu pekan lalu, di mana ia mengulangi klaim bahwa terjadi penipuan pemilu yang tidak berdasar, sementara anggota Kongres berkumpul untuk mengesahkan hasil Pemilihan Presiden 2020.

“Kita harus berjuang lebih keras,” kata Trump pada rapat umum, tepat sebelum ratusan pendukungnya berbaris ke Capitol dan terlibat dalam kerusuhan. Lima orang tewas, termasuk seorang petugas polisi.

Resolusi itu berbunyi, “Dewan Perwakilan Rakyat menyerukan kepada Wakil Presiden Michael R Pence untuk segera menggunakan kekuasaannya di bawah Bagian 4 dari Amandemen ke-25 untuk berkumpul dan memobilisasi pejabat utama departemen eksekutif di Kabinet untuk menyatakan apa yang jelas bagi bangsa: bahwa Presiden tidak dapat berhasil melaksanakan tugas dan kekuasaan jabatannya. “

Resolusi tersebut mengharuskan Pence untuk menanggapi para pemimpin kongres tentang keputusannya untuk memberlakukan Amandemen ke-25.

“Setiap orang Amerika terkejut dan sedih dengan serangan terhadap Gedung Capitol minggu lalu, dan saya berterima kasih atas kepemimpinan yang Anda dan pemimpin kongres lainnya berikan dalam mengumpulkan kembali Kongres untuk menyelesaikan bisnis rakyat pada hari yang sama,” tulisnya kepada Pelosi pada Selasa malam lalu.

“Itu adalah momen yang menunjukkan kepada rakyat Amerika, tentang persatuan yang masih mungkin dilakukan di Kongres pada saat itu sangat dibutuhkan.”

Dalam suratnya, Pence menulis bahwa upaya akan lebih baik dihabiskan untuk melakukan transfer kekuasaan ke pemerintahan baru di bawah presiden terpilih Joe Biden. “Minggu lalu, saya tidak menyerah pada tekanan untuk mengerahkan kekuasaan di luar kewenangan konstitusional saya untuk menentukan hasil pemilu, dan sekarang saya tidak akan menyerah pada upaya DPR untuk memainkan permainan politik di saat yang begitu serius dalam kehidupan bangsa kita,”katanya.

Trump menanggapi perkembangan resolusi pada hari Selasa, dalam perjalanan ke tembok AS-Meksiko di Texas. “Amandemen ke-25 tidak ada risiko bagi saya, tetapi akan kembali menghantui Joe Biden dan pemerintahan Biden. Seperti kata pepatah, berhati-hatilah dengan apa yang Anda inginkan,”kata Trump.

DPR juga akan menjatuhkan pasal pemakzulan pada hari Rabu waktu setempat. Pelosi mendukung tindakan ganda untuk memberikan tekanan sebanyak mungkin guna meminta pertanggungjawaban Trump atas kekerasan di Capitol.

Artikel pemakzulan tersebut menuduh Trump dengan “hasutan untuk memberontak”. Jika disahkan, Trump akan menjadi presiden pertama yang dimakzulkan dua kali.

Pernyataannya pada rapat umum Rabu pekan lalu dipandang sebagai hasutan dan dorongan kekerasan yang kemudian terjadi di Capitol.

Berbicara di luar Gedung Putih, Trump mengatakan pada rapat umum: “Kita akan berjalan ke Capitol dan kita akan mendukung senator pemberani kami, anggota kongres dan wanita, dan kami mungkin tidak akan bersorak begitu banyak untuk beberapa dari mereka, karena Anda tidak akan pernah mengambil kembali negara kami dengan kelemahan. Kalian harus menunjukkan kekuatan, dan kalian harus kuat!”

Para politisi merujuk pada sebuah artikel dalam Amandemen ke-14 yang menyatakan siapa pun, termasuk presiden, yang “terlibat dalam pemberontakan atau pemberontakan melawan AS”… “tidak akan diizinkan untuk memegang jabatan apa pun”.

Surat Pence kepada Pelosi pun tidak menyebutkan pendiriannya tentang impeachment.

Harapannya, pasal pemakzulan akan diperdebatkan DPR pada Rabu ini. Tidak jelas kapan Pelosi akan mengirim RUU itu ke Senat jika disahkan. [The National]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close