Veritas

“Orang Cina Dilarang Masuk!” Wabah Rasis dan Anti-Cina Melonjak

Beberapa restoran di berbagai negara memasang tanda,”Dilarang masuk untuk orang Cina!”

JAKARTA—Sebagaimana mewabahnya virus corona, seiring itu demam anti-Cina dan sikap rasis pun merebak di seluruh dunia. Restoran-restoran di Korea Selatan, Jepang, Hong Kong, dan Vietnam, antara lain, menolak untuk menerima pelanggan Cina. Sementara di Indonesia orang berdemonstrasi di depan sebuah hotel, mengusir tamu-tamu Cina di sana untuk pergi.

Tak hanya di Asia, di Eropa, Amerika Serikat, Asia, dan Kawasan Pasifik, orang-orang asal Cina mengeluhkan menguatnya sikap rasisme. Sekitar 24 negara di luar Cina telah melaporkan adanya kasus virus corona baru, yang telah menewaskan lebih dari 300 orang dan membuat ribuan lainnya jatuh sakit di Cina. Banyak negara telah mengirim pesawat ke Wuhan, Cina, mengevakuasi warga negara mereka.

Sentimen anti-Cina saat ini tak lepas dari menguatnya pengaruh Beijing di tahun-tahun akhir dekade ini. Peningkatan pengaruh Cina itu sejauh ini pun telah menyebabkan perselisihan perdagangan, politik dan diplomatik dengan banyak negara. Namun, dengan meningkatnya rasa takut akan penyakit misterius itu, sentimen anti-Cina yang lebih akut dan keras pun muncul.

Situs Haaretz.com dan NewYorkpost.com mengumpulkan menguatnya sikap anti-Cina itu dari berbagai negara:

Korea Selatan

Rakyat Korea Selatan menggelar demo anti kedatangan orang-orang Cina

Situs web Korea Selatan dibanjiri dengan komentar yang menyerukan pemerintah untuk memblokir kedatangan orang-orang Cina. Mereka juga mengeluarkan komentar rasis tentang kebiasaan makan dan kebersihan orang-orang Cina. Sebuah restoran makanan laut Seoul yang populer sering dikunjungi oleh wisatawan Tiongkok mengunggah tanda yang mengatakan, “Dilarang Masuk Bagi Orang Cina!”, sebelum menurunkannya, Rabu (29/1) lalu setelah merebaknya reaksi di dunia maya.

Lebih dari 650 ribu warga Korea Selatan telah menandatangani petisi online yang mereka ajukan ke Gedung Biru. Mereka menyerukan larangan sementara terhadap pengunjung Cina. Beberapa anggota parlemen oposisi konservatif secara terbuka mendukung langkah-langkah ini, dan sekitar 30 orang berunjuk rasa di dekat Gedung Biru pada Rabu (29/1) lalu, menuntut pemerintah segera melarang turis Cina.

“Xenofobia tanpa syarat terhadap orang Cina semakin meningkat di Korea Selatan,” tulis surat kabar JoongAng Ilbo dalam tajuk rencana mereka. “Penyakit menular adalah masalah ilmu pengetahuan, bukan masalah yang bisa diselesaikan melalui pencurahan emosi,” surat kabar itu menambahkan.

Amerika Serikat

warga keturunan Cina di AS pun menghadapi sikap rasis yang menguat seiring wabah

Tersiar luas berita bahwa seseorang yang menghadiri acara di Universitas Negeri Arizona diduga mengidap virus corona. Orang yang diduga itu adalah Ari Deng, yang merupakan orang Amerika keturunan Cina. Deng mengatakan, saat itu ia duduk di meja belajar di Tempe, Arizona, dekat lima mahasiswa lainnya.

Deng, yang merupakan satu-satunya orang Asia, mengatakan para mahasiswa  lain mulai berbisik-bisik di antara mereka. “Mereka menjadi sangat tegang dan mereka dengan cepat mengumpulkan barang-barang mereka dan pergi pada saat yang sama,” kata Deng.

“Menyakitkan, tetapi saya tidak membiarkannya menghabiskan ruang di pikiran saya atau membebani hati nurani saya,” katanya.

Sementara itu, University of California, pusat layanan kesehatan Berkeley menghapus unggahan Instagram yang muncul pada Kamis (30/1), yang mengatakan sikap ketakutan berinteraksi dengan mereka yang mungkin dari Asia. Ia yang menulis menyatakan merasa bersalah tentang perasaan ini. Akan tetapi sebagian orang menganggap apabila reaksi itu normal saja terhadap wabah virus corona.

“Tidak peduli berapa banyak waktu yang kami habiskan di negara ini, kadang-kadang kami hampir langsung dipandang sebagai orang asing,” kata Gregg Orton, direktur nasional Dewan Nasional Asia Pasifik Amerika.  Ia mengatakan, “Ini adalah kenyataan yang cukup membuat frustrasi bagi banyak dari kita.”

Hong Kong

No China, di Hong Kong

Virus ini telah memperdalam sentimen anti-Cina di Hong Kong, di mana protes jalanan berbulan-bulan terhadap pengaruh Beijing telah mengguncang Hongkong yang merupakan sebuah kota Cina yang semi-otonom.

Pekan lalu, Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam menangguhkan feri dan layanan kereta kecepatan tinggi ke daratan dan mengurangi penerbangan antara Hong Kong dan kota-kota Cina. Tenno Ramen, sebuah restoran mi Jepang di Hong Kong, menolak untuk melayani pelanggan Cina daratan.  “Kami ingin hidup lebih lama. Kami ingin melindungi pelanggan lokal. Maafkan kami,” kata restoran itu di Facebook.

Eropa

Halaman depan sebuah koran di Prancis

Seorang guru Prancis memulai percakapan Twitter baru-baru ini di bawah #JeNeSuisPasUnVirus (saya bukan virus) yang telah menarik banyak akun penerima  diskriminasi, dari anak-anak yang diejek di halaman sekolah hingga penumpang kereta bawah tanah yang pindah dari orang-orang yang tampak sebagai ‘Asia’.

Prancis memiliki komunitas Asia yang signifikan dan terus berkembang, dan turis Cina termasuk pilar industri pariwisata Prancis. Meski demikian, stereotype tentang Cina telah sangat dalam. Sebuah surat kabar regional di Prancis utara memuat tajuk utama halaman depan peringatan “Siaga Kuning.” Surat kabar itu belakangan meminta maaf setelah dikritik secara nasional.

“Itu adalah virus yang berasal dari suatu daerah di Cina. Itu bisa berasal dari Afrika Utara, Eropa atau di mana saja,” ucap Soc Lam, penasihat hukum untuk kelompok masyarakat Cina di Paris. “Orang tidak boleh menganggap itu hanya karena kita orang Asia, kita lebih mungkin untuk menyebarkan virus,” Lam menambahkan.

Surat kabar Denmark, Jyllands-Posten, menerbitkan kartun yang menggantikan bintang kuning bendera Cina dengan representasi virus. Kedutaan Besar Tiongkok di Kopenhagen menyebut kartun itu penghinaan terhadap Cina dan menuntut agar koran itu meminta maaf.

Majalah Der Spiegel Jerman memuat tajuk utama yang bertuliskan “buatan China” bersama dengan foto seorang individu yang mengenakan alat pelindung.  Pada Jumat (31/1), menurut kantor berita Italia ANSA, sebuah kafe dekat Trevi Fountain Roma, sebuah situs wisata populer, mengunggah pemberitahuan di jendelanya yang mengatakan, semua orang yang datang dari Cina tidak diizinkan mengakses tempat itu. Ketika wartawan AP pergi ke sana untuk memeriksanya, unggahan itu sudah dicabut.

Australia-Selandia Baru

Protes anti-kebijakan pemerintah Cina di Australia

Lebih dari 51 ribu tanda tangan telah muncul dalam petisi online yang meminta permintaan maaf dari dua surat kabar sirkulasi terbesar Australia atas berita utama mereka. Petisi tersebut mengecam headline Melbourne Herald Sun yang bertuliskan, “pandamonium virus China,” salah mengeja yang diputar di panda asli Cina, dan headline The Daily Telegraph Sydney pada hari yang sama berbunyi, “Anak-anak Cina tinggal di rumah.”

Seorang warga negara Singapura, Kiwi Dollice Chua mengatakan kepada New Zealand Herald, ketika dia pergi ke mal di Auckland minggu lalu untuk membeli kartu pernikahan, seorang wanita menatapnya dengan pandangan kotor dan mengatakan kepadanya, “Kalian orang Asia yang membawa virus ini.”

Chua yang sudah tinggal Selandia Baru selama 21 tahun menjadi merasa tak nyaman. “Ini rasis dan tidak sopan,” katanya.

Jepang

“Keluar dari planet kami!”

Banyak orang Jepang telah terpengaruh media sosial untuk menyerukan larangan kedatangan pengunjung Cina di tengah kekhawatiran bahwa mereka akan datang ke Jepang untuk perawatan terkait virus. Satu twit berkata, “Tolong larangan turis Cina, segera.”  Sementara yang lain berkata, “Saya sangat khawatir bahwa anak saya mungkin terkena virus.”

Sebuah toko permen di Hakone, sebuah kota sumber mata air panas di barat Tokyo, baru-baru ini menjadi berita utama setelah mengunggah catatan yang mengatakan, “Orang Cina Dilarang Masuk!”

Pada Rabu (29/1) lalu, Menya Hareruya, rantai resto ramen yang populer di Sapporo, Pulau Hokkaido, Jepang utara, mengunggah tanda bertuliskan “No Entry for Chinesse Tourist! “

Zhang Jiaqi, seorang mahasiswa Cina di Tokyo mengatakan, dia tidak menemui respons yang tidak menyenangkan dari teman-teman dan teman-teman Jepangnya. Tetapi dia menambahkan, “Saya perhatikan bahwa beberapa orang telah berbalik atau memperhatikan saya dengan wajah marah ketika mereka melihat saya berbicara dengan teman-teman saya dalam bahasa Cina. ”

Asia  Tenggara

Para demonstran di Filipina, membakar bendera Cina

Akhir pekan lalu, beberapa ratus penduduk di kota wisata Bukit Tinggi, Sumatera Barat, berdemonstrasi ke Hotel Novotel. Di sana terdapat sekitar 170 wisatawan Cina yang menginap. Selain meminta pihak hotel segera mengusir para turis itu, para demonstran juga meminta agar pemerintah menutup pintu masuk bagi warga Cina.

Mereka memblokir jalan di dekat hotel untuk mencegah orang Cina, yang tiba sehari sebelumnya. Lantas, para demonstran meminta warga Cina untuk keluar dari hotel. Otoritas setempat memutuskan untuk mengirim pengunjung kembali ke Cina, hari berikutnya.

Lebih dari 400 ribu warga Malaysia telah menandatangani petisi daring yang menyerukan larangan bagi pelancong Cina dan mendesak pemerintah untuk,” ..menyelamatkan keluarga dan anak-anak kami.”

Sebuah hotel di Danang, Vietnam, situs tujuan wisata yang populer, telah menolak untuk menerima turis Cina.

Seorang mantan perwira polisi dan walikota, Abner Afuang, mengatakan ia membakar bendera Cina pada hari Jumat (31/1) lalu di depan National Press Club di Manila, Filipina,  untuk memprotes masalah yang dibawa Cina ke Filipina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Kantor Presiden Filipina mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Mari kita tidak terlibat dalam perilaku diskriminatif, atau bertindak dengan bias terhadap sesama kita. Kenyataannya adalah semua orang rentan terhadap virus. ” [Haaretz/newyorkpost]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close