Veritas

Penggunaan Sabu dalam Perang Korea dan Perang Vietnam

Setelah Perang Dunia II, setidaknya ada dua perang yang melibatkan penggunaan amfetamin dan metamfetamin skala besar. Yaitu, Perang Korea dan Perang Vietnam. Narkoba menjadi sama pentingnya dengan peluru.

Perang Korea

Smith, Kline & French menjadi pemasok dextroamphetamine, yang dua kali lebih manjur dalam dasar miligram dibanding Benzedrine, selama Perang Korea. Sialnya, fabrikan berkeras obat tidak memiliki efek samping.

Prajurit AS yang pulang dari Perang Korea 1950-1953 memperkenalkan metode konsumsi baru. Dr Roger Smith, yang menjalankan Proyek Penelitian Amphetamine di Haight-Ashbury Free Clinic, mencatat bahwa orang AS yang terlibat penyalahgunaan amtefamine adalah prajurit yang pulang dari Perang Korea.

Artikel Terkait:
— Sabu: Sebuah Riwayat Narkoba Militer
— Sabu: Narkoba Terbaik di Medan Tempur, Perusak Mengerikan dalam Sejarah

Bahkan prajurit yang kembali dari Perang Korea yang dicurigai membangun laboratorium sabu pertama di AS. Ini diketahui setelah penangkapan sejumlah dokter di California, yang secara ilegal meresepkan metamfetamine kepada pasien dan penarikan obat sedara besar-besaran.

Kecurigaan itu terbukti. Beberapa veteran Perang Korea dikabarkan berkumpul di San Francisco Bay Area, untuk membangun laboratorium sabu pertama untuk memanfaatkan kelangkaan obat usai penarikan besar-besaran Methedrine dan Desoxyn.

Perang Vietnam

Perang demi perang yang dikobarkan AS sepanjang paruh kedua abad ke-20 membuat militer Paman Sam kerap menjadi konsumen terbesar narkoba.

Pada Perang Vietnam, dokter militer merekomendasikan dosis 20 miligram Dexedrine untuk kesiapan tempur 48 jam. Kenyataannya, obat itu — seperti dituturkan seorang tentara — diberikan kepada prajurit seperti permen.

Elton Manzione, anggota peleton pengintai jarak jauh, mengatakan; “Kami memiliki amfetamin terbaik yang dipasok oleh pemerintah AS.”

Seorang anggota SEAL di Vietnam bercerita obat-obatan itu dikonsumsi secara rutin. Obat-obatan itu memberi Anda rasa keberanian, dan tetap terjaga. Ketika peluru menerpa tubuh, Anda akan merasa sangat kebal.

Jumlah dosis amfetamine di Perang Vietnam mungkin sama banyak dengan peluru, yaitu 225 juta. Pemasoknya bukan hanya perusahaan AS, tapi juga Prancis.

Tentara AS juga dapat membeli di banyak kota di Vietnam, jika kebetulan pasokan di pos militer langka. Grinspoon dan Hedblom menulis semua perhatian kepada konsumsi obat terlarang oleh tentara selama Perang Vietnam menutupi masalah lebih parah dari kecanduan amfetamin.

AS menyadari bahaya penggunaan amfetamin. Ini terlihat dari Penyelidikan Dugaan Narkoba di Angkatan Bersenjata tahun 1971, yang memberikan laporan ke parlemen.

Terjadi penurunan penggunaan amfetamin pada lima tahun sebelum Perang Vietnam berakhir. Namun, penggunaan amfetamin tetap saja tinggi.

Penyebabnya, selama empat tahun terakhir Perang Vietnam, Angkatan Laut AS membutuhkan lebih banyak stimulan. Kendati dosis terus diturunkan, dari 21,2 gram selama 1966-1969 menjadi 13,8 miligram per orang per tahun, kebutuhan akan amfetamin tetap tinggi.

Menurut Grinspoon dan Hedblom, antara 1966-1969 — atau pada tahun-tahun awal Perang Vietnam — Angkatan Darat (AD) AS adalah pengguna amfetamin terbanyak. Bahkan, menurut keduanya, jumlah amfetamin yang digunakan Angkatan Darat AS saat itu jauh lebih banyak dibanding yang digunakan tentara AS dan Inggris selama Perang Dunia II.

Ketika melancarkan perang melawan heroin, AS secara rutin memasok amfetamin ke pasukan yang berbasis di Asia Tenggara sampai akhir 1973.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close