56 Views
Veritas

‘Sewing Army’, Menjahit Masker untuk Amerika

Masker-masker rumahan dari tirai, baju bekas dan tali bra menyerbu rumah-rumah sakit yang kekurangan masker di AS. Solidaritas tinggi sebuah negara yang dianggap terkungkung individualitas

WASHINGTON– Mereka mencari-cari kain, memotongnya, lalu menjahitnya bersama. Bahannya bisa tirai, gaun, tali bra, tirai mandi, bahkan penyaring kopi. Mereka membangun rantai pasokan, mengorganisasi pekerja, mengelola jaringan distribusi.  Yang terpenting, mereka menjahit.

Di seluruh negeri, orang Amerika yang tinggal di rumah sedang membuat ribuan masker demi membantu melindungi para dokter, perawat, dan banyak lainnya dari serangan virus corona.

Mereka bersatu untuk memenuhi kebutuhan mendesak: rumah sakit, kewalahan oleh pandemi yang menyebar cepat, menghabiskan pasokan peralatan pelindung mereka, khususnya masker, pada tingkat yang mengkhawatirkan. Keselamatan dokter dan perawat berada di tubir jurang.

Atas desakan Gedung Putih, perusahaan-perusahaan manufaktur mulai meningkatkan produksi masker mereka. Tapi itu bisa berarti beberapa minggu sebelum pasokan baru mulai mengalir dari jalur perakitan.

Corina Bakken, seorang direktur Opera Minnesota, menjahit masker dari rumahnya.

Sementara itu, beberapa kekosongan sedang diisi oleh ‘Legiun Penjahit’, dipanggil untuk bertugas dalam beberapa hari melalui media sosial dan dari mulut ke mulut. Kini keterampilan mereka tidak lagi dianggap biasa atau berhenti hanya sebagai hobi. Mereka bekerja di ruang tamu, di meja dapur dan di dalam etalase tertutup. Mereka membuat masker untuk Amerika, seperti halnya masyarakat membuat amunisi dalam ‘victory gardens’ selama Perang Dunia II.

“Pekerjaan kami terus meningkat,” kata Denise Voss, Kepala Cabang Inland Empire dari American Sewing Guild. “Kami senang tinggal di rumah dan terus menjahit. Kami semua memiliki tumpukan kain.”  Dia dan sekitar 130 anggota kelompoknya di California Selatan membuat ratusan masker wajah atas permintaan Riverside University Health System Medical Center.

Tentu saja masker rumahan itu bukanlah pengganti masker N95 bermutu tinggi yang merupakan perangkat paling efektif untuk menyaring virus corona. Mereka bahkan tidak sekuat topeng bedah yang–sampai saat ini, berlimpah di rumah sakit atau kantor dokter mana pun (di AS—Jernih.co).

Tapi potongan yang umumnya dijahit bersama dengan beberapa lapis kapas, tali elastis dan–pada desain yang ambisius, jembatan fleksibel di atas hidung, menawarkan setidaknya beberapa perlindungan. “Lebih baik daripada tidak sama sekali” telah menjadi ungkapan populer di komunitas penjahit yang terjalin erat. Beberapa dokter mengenakan masker kain buatan sendiri di atas masker bedah atau N95, mencoba untuk memperpanjang masa hidup masker dambaan yang kian sulit diperoleh itu. Masker lainnya dibagikan gratis di klinik kesehatan dan panti jompo.

“Ini membebaskan masker bedah bagi orang-orang yang berisiko paling tinggi,” kata Dr. Nicole Seminara, seorang dokter di NYU Langone Health yang menjadi sukarelawan di bangsal virus corona. Dr. Seminara memulai kampanye media sosial, Masks4Medicine, untuk mengumpulkan masker buatan sendiri dari masyarakat.

“Apakah itu efektif seperti N95? Tidak, ”katanya. “Kami tidak mengklaim itu. Jika kita memiliki semua N95 di dunia, itu akan luar biasa. Tapi sekarang memang kekurangan.”

Beberapa penjahit mengatakan mereka terdorong untuk terlibat ketika Centers for Disease Control and Prevention menyarankan bahwa pekerja rumah sakit dapat mengikat bandana di sekitar wajah mereka sebagai pengganti terakhir untuk masker yang tidak tersedia. Para penjahit merancang masker buatan sendiri itu berdasarkan pola dan skema yang dibagikan secara online oleh petugas kesehatan dan lainnya. Mereka dirancang untuk menahan suhu tinggi (perlu untuk sterilisasi) dan kekerasan mesin cuci industri.

“Kami ingin membagikan masker pada semua orang,”kata Bettina D’Ascoli. Dia menjalankan kursus menjahit di Hastings-on-Hudson, New York, yang menawarkan kelas menjahit untuk anak-anak dan orang dewasa. Gerai itu tutup sekarang, dan Nyonya D’Ascoli telah memarkir dirinya sendiri di atas bangku logam di meja kayu yang kokoh di kiosnya. Dengan menggunakan pasokan kapas rajutan prewashed, sejauh ini ia telah membuat sekitar 50 masker. Mereka memiliki warna-warna cerah dan pola yang jelas: biru dengan bintik-bintik merah, ikan kecil, kacang jeli. “Ini masker-masker bahagia untuk mencerahkan hari orang-orang,”katanya.

Seorang ibu rumah tangga ikut menjadi sukarelawan pembuatan masker rumahan

Pekan lalu D’Ascoli mengirim email massal, mendesak para penjahit setempat untuk bergabung dengan misinya membuat masker. Segera setelah itu, teleponnya tak henti berdering dengan tawaran banyak orang untuk bergabung menjadi sukarelawan, dan sebanyak itu pula telepon dari para dokter dan perawat yang menginginkan maskernya. “Semua sedikit di luar kendali,”katanya.

Seoang arsitek, Margie Lavender, mengajukan tawaran untuk membentuk organisasi. Dia mengelompokkan sukarelawan berdasarkan tingkat keahlian mereka dan apakah mereka memiliki mesin jahit. Dia kemudian membantu mereka mendapatkan persediaan yang mereka butuhkan untuk proses produksi. Saat ini Lavender memiliki 39 orang penjahit dan 10 atau lebih lainnya membantunya dalam distribusi dan tugas lainnya.

Masker-masker itu akan digunakan para dokter di sekitar Westchester County, pusat episentrum awal virus corona. Tetapi masker itu pun akan digunakan para petugas pengantaran FedEx dan UPS, pekerja toko kelontong, petugas polisi setempat, pekerja ambulans dan petugas pemadam kebakaran. “Mereka membutuhkan apa pun yang bisa mereka dapatkan, dan itu terjadi di seluruh negara,” kata Lavender.

Beberapa hari sebelumnya, teman Nyonya Hoaglund, Judy Walker, memberi tahu dia bahwa sistem perawatan kesehatan setempat telah menyetujui desain untuk masker yang dijahit di rumah. Itu mendorong Ny Hoaglund untuk mengumpulkan sekitar 50 perlengkapan pembuatan masker untuk dibagikan. Masing-masing berisi bahan yang cukup untuk membuat setidaknya 24 masker.

Treadle Yard Goods mengumumkan upaya tersebut di media sosial. Ny Hoaglund menduga beberapa penghobi akan mampir. Dalam beberapa menit setelah pembukaan tokonya pada hari Minggu sore, kit-kit itu hilang. Teleponnya berdering, dengan penelepon bahkan sampai sejauh Texas–yang meminta lebih banyak. Menggunakan bahan sumbangan, ia bekerja lembur untuk mengumpulkan sebanyak mungkin lagi kit.

“Seharusnya tidak pernah sampai pada taraf ini,” kata Ny Hoaglund. “Kami melakukan apa yang seharusnya dilakukan pemerintah federal.”

Banyak masker jadi sudah masuk ke jaringan rumah sakit dan klinik Allina Health di Minnesota, kata Helen Strike, yang bertanggung jawab atas penanganan virus  corona di Allina. Dia mengatakan kekuatiran persediaan masker di rumah sakit bisa habis ketika virus menyebar di Minnesota. Kini, dengan pasokan masker dari para sukarelawan itu, dia bersama krunya di Rumah Sakit Allina bisa berjalan ke lebih dari 100 titik, membagikan masker buatan rumah itu kepada orang-orang tanpa harus meninggalkan mobil mereka.

Seorang pria dari rumah duka baru-baru ini pergi ke Treadle Yard Goods dan mengeluarkan kartu namanya. “Tolong, beri tahu orang-orang bahwa kami dilupakan, karena kami juga perlu masker,” kata Ny Hoaglund, menirukan.

Tidak ada yang tahu berapa banyak orang telah mulai membuat masker selama seminggu terakhir, ketika kesadaran tumbuh tentang krisis yang kian menjulang yang dihadapi pekerja medis. Wade Miquelon, kepala eksekutif Jo-Ann Stores, pengecer kerajinan di Ohio yang membagikan peralatan pembuatan masker, memperkirakan bahwa jajarannya bisa membengkak ke angka ratusan ribu di seluruh negeri. “Seperti di masa perang—orang-orang bilang, bagaimana, apa yang bisa saya bantu?” kata dia.

Di Philadelphia, Nan Ides punya banyak kain. Ia baru saja pensiunan, jadi tentu pula punya banyak waktu. Dia mengeluarkan mesin jahitnya dan mulai membuat masker, menggunakan bahan-bahan yang tersisa dari kain sisa-sisa membuat pakaian bayi, dengan pola bunga-ungu, hijau, hitam dan putih, atau dari gaun musim panas yang tidak pernah diselesaikannya.

Dari dunia online dia tahu beberapa orang memasukkan filter kopi untuk menambah perlindungan ekstra. Yang lain membengkokkan pembersih pipa atau klip kertas untuk membuat bengkokan di atas hidung pemakai. Untuk memastikan orang-orang dapat bernafas melalui kain itu, Ny Ides menguji satu orang dari sekitar lingkungannya. “Masker itu laiknya dua atau bahkan tiga bandana menutup wajahmu,”katanya.

Dia mengirimkan sebagian besar masker yang terbuat dari bahan yang sama dengan bajunya itu ke Children’s Hospital of Philadelphia. Sekelompok pekerja medis mencobanya dan tersenyum.

Di Washington Crossing, Philadelphiaa, Dawn Gehrsitz melihat seseorang di Twitter meminta orang untuk membuat masker.  Gehrsitz, seorang insinyur teknik industri, tidak bisa menjahit. Jadi dia mencari-cari kain tua di rumahnya dan diperolehnya  tirai dengan motif kotak-kotak, tirai mandi yang tidak digunakan. Dia juga meminta putranya dan pacar putranya untuk membantu. Duduk di meja ruang makan dengan Jimi Hendrix mengalun di stereo, mereka menggunakan pemotong kertas besar untuk mengiris lembaran kain menjadi ukuran 6- 9 inci.

Putri tetangga Ny. Gehrsitz-lah yang kemudian mencarikan siapa yang akan  menjahit masker itu. Kini masker itu telah beralih tempat ke rumah-rumah sakit di sekitar.

Bahan-bahan yang akan dipakai membuat masker oleh Ny Bettina D’Ascoli

Di Distrik Ventura, California, kekurangan alat pelindung menjadi sangat parah sehingga petugas rumah sakit aktif mencari masker rumahan yang dibuat masyarakat. “Banyak penduduk lansia di kota ini yang ingin membantu,”kata Amy Towner, yang mengelola Health Care Foundation for Ventura County, yang bekerja dengan sekelompok sekitar 150 penjahit sukarela. “Dalam Perang Dunia II, wanita membuat peluru untuk melindungi negara kita. Sekarang, mereka ada di depan mesin jahit mereka.”

Bukan hanya para amatiran dan orang tua. Kru penjahit profesional juga membantu. Sekelompok desainer kostum dan set untuk Opera Minnesota di Minneapolis, yang telah membatalkan semua pertunjukan, bergegas menjahit masker dari gaun yang dikirim oleh rumah sakit setempat, kata Corinna Bakken, direktur kostum opera tersebut. Bakken mengatakan, saat ini dia bisa menjahit lima masker per jam, tetapi dia berharap bisa sampai enam atau delapan masker. Dia pikir timnya mampu membuat sekitar 1.500 masker seminggu.

Di luar Nashville, Krystal Douglas mengelola Music City Sewing. Perusahaan berusia empat tahun itu bekerja untuk industri hiburan; Ny Douglas pernah membuat jaket untuk Bon Jovi. Tiba-tiba, band-band berhenti melakukan tur. “Perusahaan saya kehilangan semua pekerjaan,” kata Ny Douglas.

Dia kini telah beralih dari membuat kostum menjadi membuat masker. Dia bisa menghasilkan hingga 100 masker sehari, dengan tali elastis dari bra. masker-maskernya telah pindah tempat menjadi penghuni dua rumah sakit setempat dan pusat perawatan otak di daerah Nashville.

[David Enrich/Jo Becker/Michael Schwirtz/The New York Times]

David Enrich adalah editor investigasi dan bisnis. Dia adalah penulis “Dark Tower”, tentang relasi misterius Deutsche Bank dan Donald Trump.

Tags

Berita Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close