Veritas

Tingkat Kemungkinan Hidup Akibat Covid Turun Saat Otak Terkena Imbas

“Temuan yang sangat tidak biasa ini sesuai dengan penelitian lain terhadap orang dengan COVID-19 yang menunjukkan bahwa infeksi novel coronavirus itu sendiri merupakan faktor risiko stroke,” kata Altschul.

JERNIH–Pasien positif virus Corona yang dirawat di rumah sakit karena komplikasi otak memiliki peningkatan risiko kematian, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal “Neurology”.

“Studi ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa adanya gejala neurologis, terutama stroke dan kebingungan atau pemikiran yang berubah, dapat mengindikasikan perjalanan penyakit yang lebih serius, bahkan ketika masalah paru-paru tidak parah,” kata anggota tim penulis studi tersebut, Dr. David Altschul, kepala bedah neurovaskular di Montefiore Health System dan Albert Einstein College of Medicine di New York City, mengatakan dalam rilis persnya.

 “Rumah sakit dapat menggunakan pengetahuan ini untuk memprioritaskan pengobatan dan, semoga, menyelamatkan lebih banyak nyawa selama pandemi ini.”

Dalam menyimpulkan temuan mereka, Altschul dan timnya menganalisis data lebih dari 4.700 pasien positif virus corona yang dirawat di sistem Montefiore antara 1 Maret dan 16 April.

Dari mereka yang dirawat, 581 pasien, atau 12 persen, menderita masalah neurologis yang cukup serius sehingga dokter meminta pencitraan otak. Orang-orang ini kemudian dibandingkan dengan kelompok kontrol yang terdiri dari lebih dari 1.700 pasien virus corona dengan usia dan tingkat keparahan penyakit yang sama yang tidak menunjukkan gejala neurologis apa pun.

Di antara pasien yang menjalani pencitraan otak, lima puluh lima di antaranya didiagnosis dengan stroke dan 258 mengalami kebingungan atau gangguan kemampuan berpikir.

Ketika kemudian dibandingkan dengan kelompok kontrol, pasien dengan stroke dua kali lebih mungkin meninggal (49 persen versus 24 persen) dan pasien dengan kebingungan juga memiliki risiko kematian yang lebih tinggi secara signifikan (40 persen versus 33 persen).

Para peneliti menambahkan bahwa mayoritas pasien yang mengalami stroke tidak menderita hipertensi atau faktor risiko lain yang mendasari stroke.

“Temuan yang sangat tidak biasa ini sesuai dengan penelitian lain terhadap orang dengan COVID-19 yang menunjukkan bahwa infeksi novel coronavirus itu sendiri merupakan faktor risiko stroke,” kata Altschul.

Penelitian baru ini tampaknya mendukung studi terbaru lainnya yang menunjukkan bahwa virus corona memiliki kemampuan untuk memengaruhi otak manusia.

Awal bulan ini, menurut sebuah penelitian yang terbit dalam jurnal “Nature Neuroscience”, tim peneliti menemukan bahwa lonjakan protein sebenarnya dapat melewati saringan darah-otak pada tikus. Penemuan ini dengan kuat menunjukkan bahwa virus corona juga bisa masuk ke otak manusia.

Protein lonjakan, juga dikenal sebagai protein S1, membantu menentukan sel mana yang dapat dimasuki virus. Para peneliti mencatat bahwa protein seperti S1 dapat menyebabkan peradangan dan kerusakan saat terlepas dari virus.

“Protein S1 kemungkinan menyebabkan otak melepaskan sitokin dan produk inflamasi,” kata penulis utama studi tersebut, William Banks, seorang profesor kedokteran di University of Washington School of Medicine, dalam rilis berita.

Studi terbaru lainnya di Jerman mengungkapkan, coronavirus memiliki kemampuan untuk mencapai otak manusia setelah terhirup melalui hidung seseorang.

Para peneliti dari Charité — Universitätsmedizin Berlin, mampu menganalisis sampel jaringan postmortem dari lusinan pasien positif virus corona, dan yang akhirnya mereka temukan adalah bahwa virus corona dapat masuk ke otak melalui sel saraf di mukosa penciuman yang terletak di bagian atas rongga hidung rongga. [National Interest]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close