Veritas

Yahudi Inggris Pimpin Perang Melawan Penindasan Muslim Uighur di Cina

Salah satu orang Yahudi Inggris pertama yang secara terbuka menyatakan solisaritas untuk Uighur adalah seorang Yahudi Ortodoks bernama Andrew, yang sejak 2019 telah melakukan protes, sebagian besar sendirian, di luar Kedutaan Besar Cina di London. Setidaknya dua kali seminggu, dalam semua jenis kondisi cuaca, dia mengambil posisinya dengan memegang tanda bertuliskan “3 juta Muslim di kamp konsentrasi Cina.”

JERNIH–Sebagai Yahudi Inggris pemimpin kelompok hak asasi manusia, Mia Hasenson-Gross secara teratur mendengar cerita pribadi tentang kehilangan, kesedihan, dan ketidakberdayaan.

Tetapi beberapa pertemuan telah mempengaruhi Hasenson-Gross sedalam yang dia alami pada tahun 2019 dengan Rahima Mahmut, seorang aktivis hak-hak Uighur yang berbasis di Inggris, minoritas Muslim yang menjadi target dari apa yang Departemen Luar Negeri AS dan banyak pendukung katakana, yakni percobaan genosida oleh pemerintah Cina.

Mahmut berbagi bahwa dia tidak berbicara selama lebih dari empat tahun dengan keluarga yang dia tinggalkan pada tahun 1997, menyusul tindakan keras pemerintah sebelumnya terhadap orang Uighur yang disebut pembantaian Ghulja yang menewaskan puluhan orang. Mahmut tidak tahu apakah saudara-saudaranya masih hidup atau mati, katanya pada Hasenson-Gross.

“Saya menemukan diri saya memikirkan kembali tentang kakek saya sendiri, Saul Gun, yang meninggalkan keluarganya di Rumania pada 1920-an dan segera setelah itu tidak pernah benar-benar tahu apa yang sebenarnya terjadi pada mereka selama Holocaust,” kata Hasenson-Gross kepada Jewish Telegraphic Agency.

Direktur amal Rene Cassin yang berbasis di London, memutuskan dia harus menyebarkan berita tentang apa yang terjadi pada orang Uighur.

Upaya Hasenson-Gross menambah mobilisasi yang tidak biasa yang telah mengubah orang Yahudi Inggris –termasuk kepala rabi mereka, yang biasanya tetap menjauhkan diri dari masalah politik yang tidak secara langsung melibatkan orang Yahudi atau Israel– menjadi beberapa pendukung paling vokal untuk minoritas Muslim Cina.

“Merenungkan rasa sakit yang dalam dari penganiayaan orang Yahudi selama berabad-abad, saya merasa terdorong untuk berbicara,” tulis Kepala Rabbi Ephraim Mirvis, dalam op-ed 15 Desember di The Guardian berjudul, “Sebagai kepala rabi, saya tidak bisa lagi diam tentang penderitaan orang Uighur.”

Bagi kaum Yahudi Inggris, upaya tersebut mirip dengan perjuangan oleh orang-orang Yahudi Amerika 15 tahun lalu melawan genosida di Darfur: situasi yang begitu bergema dari trauma historis kaum Yahudi sehingga seluruh komunitas bergabung. Tidak seperti biasanya, dorongan untuk menarik perhatian ke Uighur. Itu menarik tidak hanya orang Yahudi liberal yang sering terlibat dalam masalah keadilan sosial tetapi juga orang Yahudi Ortodoks.

“Orang-orang di jajaran komunitas sedang membicarakan masalah ini,” kata Herschel Gluck, seorang rabi Ortodoks terkemuka yang telah membina hubungan dengan Muslim Inggris. “Ini yang dirasakan sangat dalam oleh masyarakat. Mereka merasa jika ‘Never again’ adalah istilah yang perlu digunakan, ini pasti salah satu situasi di mana itu berlaku.”

Salah satu orang Yahudi Inggris pertama yang secara terbuka bergabung dengan Uighur adalah seorang Yahudi Ortodoks bernama Andrew, yang sejak 2019 telah melakukan protes, sebagian besar sendirian, di luar Kedutaan Besar Cina di London. Setidaknya dua kali seminggu, dalam semua jenis kondisi cuaca, dia mengambil posisinya dengan memegang tanda bertuliskan “3 juta Muslim di kamp konsentrasi Cina.”

“Sebagai seorang Yahudi, mengetahui apa yang terjadi pada orang Yahudi 80 tahun yang lalu, dunia tidak melakukan apa-apa untuk kami. Saya tidak mengerti bagaimana saya bisa duduk diam dan tidak melakukan apa-apa, “kata Andrew kepada The Jewish News of London pada 2019. (Dia menolak permintaan JTA untuk menampilkannya tahun lalu, mengatakan dia lebih suka tidak mengalihkan perhatian dari tujuannya dengan melaporkan tentang karyanya. identitas.)

Eliyahu Goldsobel, seorang rabi Ortodoks berusia 33 tahun dari London yang bekerja dengan kelompok hak asasi manusia Rene Cassin, telah mengorganisasi beberapa demonstrasi “Yahudi untuk Uighur” di luar ruang pamer Volkswagen di London. Perusahaan Jerman, yang terlibat dalam Holocaust, memiliki fasilitas di Xinjiang, wilayah yang sangat Uighur, di Cina.

Rene Cassin juga melibatkan kaum muda Yahudi Inggris sehubungan dengan masalah tersebut dengan menyelenggarakan konferensi video tentang masalah Persatuan Mahasiswa Yahudi.

Mobilisasi Yahudi telah meningkat ke level tertinggi dari komunitas Yahudi yang terorganisasi. Awal bulan ini, Dewan Deputi Yahudi Inggris mengadakan konferensi pers untuk mendesak Parlemen mengubah undang-undang perdagangan dan mempersulit pemerintah untuk menangani negara-negara yang melanggengkan genosida. (Upaya itu tidak berhasil.)

Di Cina, ratusan ribu orang Uighur telah dimasukkan ke dalam apa yang disebut kamp pendidikan ulang, eufemisme pemerintah Cina untuk apa yang secara luas dianggap sebagai kamp konsentrasi. Kesaksian tentang kebrutalan polisi dan tentara tersebar luas, dan laporan pemerkosaan dan sterilisasi paksa baru-baru ini juga muncul.

Saudara laki-laki Mahmut dalam percakapan terakhir mereka memintanya untuk berhenti menelepon ke rumah karena itu membahayakan nyawa kerabatnya, katanya pada konferensi pers Dewan Deputi.

“Sudah empat tahun saya kehilangan kontak dengan keluarga saya sendiri, dan dalam percakapan terakhir saya dengan saudara laki-laki saya, dia berkata kepada saya, “Tolong serahkan kami ke tangan Tuhan. Kami menyerahkanmu di tangan Tuhan, juga. “Dan itulah satu-satunya cara saya mengatasinya, apakah Tuhan tolong kami, Tuhan tolong mereka, tolong lindungi mereka,”katanya. “Dan hari ini aku butuh bantuanmu.”

Mirvis dalam op-ed Guardian-nya tidak menggunakan istilah genosida, tetapi menyebutnya sebagai “kekejaman massal” yang bobotnya “luar biasa”. Gambar satelit, dokumen yang bocor dan kesaksian orang yang selamat “semuanya melukiskan gambaran yang menghancurkan yang mempengaruhi lebih dari 1 juta orang, yang, sebagian besar, dunia terus mengabaikannya,” tulisnya.

Op-ed rabbi dibuka dengan cerita Mahmut–Mirvis bertemu dengannya atas permintaan Rene Cassin. Ini menarik beberapa perbandingan dengan sejarah Yahudi, termasuk penindasan terhadap orang Yahudi Soviet.

Mirvis, yang lahir di apartheid Afrika Selatan, merujuk ke tanah kelahirannya.

“Untuk waktu yang lama, setiap gagasan tentang perubahan positif menjadi tidak mungkin oleh kekuatan yang tak tertembus dan tekad kejam dari otoritas apartheid,” tulisnya. “Namun, perubahan akhirnya datang.”

Tidak seperti Mirvis, Uskup Agung Canterbury, pemimpin Gereja Inggris, tidak membahas masalah Uighur. Paus Francis di Vatikan juga tidak ada, meskipun berulang kali menyerukan untuk melakukannya pada kedua pemimpin agama Kristen.

Di Amerika Serikat, sementara kelompok-kelompok Yahudi telah menyatakan keprihatinan besar tentang perlakuan Cina terhadap minoritas Uighurnya, belum ada upaya serba bisa yang membuat mahasiswa menghabiskan musim panas dan remaja mereka untuk menghabiskan lobi uang bar mitzvah mereka untuk pengungsi di Darfur.

Mungkin aspek yang paling tidak biasa dari intervensi Mirvis adalah bahwa ia merekomendasikan kepada pemerintah Inggris langkah-langkah konkret untuk mengatasi krisis Uighur. Dia tidak menawarkan nasihat seperti itu bahkan pada tahun 2019, ketika dia terjun ke dunia politik untuk pertama kalinya untuk mengomentari penyebaran retorika anti-Semit di dalam Partai Buruh.

“Jelas bahwa harus ada investigasi yang mendesak, independen, dan tidak terkekang tentang apa yang terjadi. Mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban dan orang Uighur yang bisa melarikan diri harus diberi suaka,”tulis Mirvis.

Opsinya tidak menyebutkan Holocaust atau menarik kesejajaran antara genosida Perang Dunia II dan penindasan terhadap orang Uighur. Tapi Marie van der Zyl, presiden Dewan Deputi, membuat koneksi tersebut secara eksplisit pada konferensi pers.

“Sebagai komunitas Yahudi, kami ragu-ragu untuk mempertimbangkan perbandingan dengan pembunuhan 6 juta orang Yahudi dan banyak lainnya oleh Nazi,” katanya. Tapi, dia menambahkan, “tidak ada yang bisa gagal untuk melihat kesamaan antara apa yang diduga terjadi di Republik Rakyat Cina hari ini dan apa yang terjadi di Nazi Jerman 75 tahun yang lalu.”

Di antara kesamaan, van der Zyl mencatat pengangkutan paksa dengan kereta api, pemangkasan paksa jenggot, “wanita sedang disterilkan, dan spektrum kamp konsentrasi yang suram.”

Ian Blackford, seorang anggota parlemen yang menghadiri konferensi pers kelompok Yahudi itu, mengatakan amandemen tentang pembatasan perdagangan akan mengikuti contoh yang ditetapkan oleh pemerintah Inggris pada tahun 1930-an, ketika menerima 10.000 anak Yahudi dari negara-negara yang diduduki Nazi. Ayah Van der Zyl termasuk di antara pengungsi muda yang dikenal sebagai Kindertransports.

“Kindertransport adalah hal yang fantastis,” kata Blackford. “Kita perlu menunjukkan kemurahan hati dan dukungan yang sama kepada mereka yang menderita penganiayaan hari ini.”

Dia juga mengakui mobilisasi yang kuat di kalangan Yahudi Inggris untuk bertindak atas penindasan Uighur. “Saya ingin berterima kasih kepada Dewan Deputi atas menunjukkan kepemimpinannya dalam masalah ini, telah menjadi inspirasi,” kata Blackford.

Kepemimpinan itu telah mencakup lebih dari selusin pernyataan media dan acara komunitas Yahudi yang dirancang untuk meningkatkan kesadaran tentang penderitaan orang Uighur.

Seberapa dalam kekhawatiran mendaftar dengan orang Yahudi biasa, sulit untuk diukur karena pandemi lockdown yang membuat pertemuan tidak mungkin dan telah mengirim acara secara online, kata Rabbi Alexander Goldberg, seorang aktivis hak asasi manusia dan dekan perguruan tinggi pendeta di Universitas Surrey, selatan London.

Tapi, dia berkata, “Ini telah menetes ke tingkat tertentu sampai tingkat tertentu.”

Reaksi Inggris terhadap kekejaman di Darfur pada awal tahun 2000-an jauh lebih tidak bersuara, tidak melibatkan tindakan apa pun yang terkenal dan datang jauh lebih lambat daripada reaksi orang-orang Yahudi di Amerika Serikat.

Situasi di Darfur kurang menggugah Holocaust bagi banyak orang Yahudi Inggris, menurut Gluck. Ada pembunuhan massal di Darfur, tetapi dengan orang Uighur, “kesejajaran dengan Holocaust dan peristiwa yang mengarah ke Holocaust jauh lebih jelas karena unsur religiusnya,” kata rabi.

Edwin Shuker, wakil presiden Dewan Deputi, melihat alasan lain bahwa beberapa pemimpin Yahudi Inggris telah dimobilisasi untuk orang Uighur: peningkatan yang dirasakan dalam anti-Semitisme di Inggris Raya dalam beberapa tahun terakhir.

Mulai tahun 2015, Partai Buruh Inggris, yang selama beberapa dekade merupakan rumah politik bagi banyak orang Yahudi, diguncang oleh serangkaian skandal yang melibatkan anti-Semitisme yang sebagian besar disalahkan oleh para pemimpin Yahudi Inggris pada Jeremy Corbyn, politisi sayap kiri yang telah terpilih. Corbyn telah digantikan oleh Keir Starmer, seorang sentris yang telah berjanji untuk mereformasi penanganan masalah partai tersebut.

“Ini masalah prinsip,” kata Shuker, “tetapi itu juga sampai pada keputusan bahwa melawan anti-Semitisme adalah berjuang untuk satu sama lain daripada hanya mengharapkan orang lain untuk bergabung dalam perjuangan kita, sementara kita hanya duduk di sana.”

Tidak semua orang di dewan memiliki sikap ini, katanya, karena beberapa deputi keberatan dengan mobilisasi atas nama Uighur, dengan mengatakan itu berada di luar misi inti organisasi.

Suara Yahudi di Uighur –dan pengakuan oleh para pemimpin komunitas Yahudi tentang kesamaan antara perlakuan mereka dan Holocaust — telah “membuat semua perbedaan” dalam meningkatkan kesadaran akan masalah ini di Inggris, kata Shuker kepada JTA.

“Ada tabu untuk membandingkan kejadian terkini dengan Holocaust, karena keinginan yang dapat dibenarkan untuk tidak merendahkan ingatan Holocaust,” katanya. “Tapi seperti yang terjadi di Rwanda, ini sebenarnya saat yang tepat. Ketika orang Yahudi melakukan ini, itu mengangkat tabu bagi masyarakat lainnya.” [The Jerusalem Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close