Moron

Penyanyi Pacar Elon Musk Klaim Sedang Proses Membeli Planet

Klaim para musisi dengan cepat memicu diskusi di Twitter tentang apakah mungkin untuk memiliki sebuah planet. Dua ahli mengatakan klaim itu tidak mungkin.

JERNIH – Penyanyi Grimes dan rapper Lil Uzi Vert mengklaim sedang dalam proses ‘secara legal’ membeli sebuah planet. Namun kepada siapa dia membeli dan memprosesnya hak miliknya masih belumj jelas.

Grimes yang juga pacar miliarder Elon Musk dan Lil Uzi Vert menjadi trending di Twitter setelah mengklaim akan menjadi orang pertama yang “secara legal” memiliki planet. Ia menciutkan soal ini pada 22 Juli lalu. Sontak saja twit ini menjadi perdebatan di kalangan para ahli dan netizen.

“Tampaknya @LILUZIVERT memiliki planet ini – hanya perlu diketahui,” tweet Grimes dengan tautan ke gambar WASP-127b, sebuah planet ekstrasurya raksasa yang ditemukan pada 2016.

Lil Uzi Vert muncul untuk mengkonfirmasi klaim Grimes di Twitter ketika dia mengatakan dia sedang dalam proses mengakuisisi planet ini.

Klaim para musisi dengan cepat memicu diskusi di Twitter tentang apakah mungkin untuk memiliki sebuah planet. Dua ahli mengatakan klaim itu tidak mungkin.

“Jika seseorang menjualnya sebuah planet atau dia pikir dia memiliki planet ini dalam arti kata yang normal, itu tidak benar,” Frans Von der Dunk, seorang profesor Hukum Luar Angkasa di Universitas Nebraska-Lincoln mengatakan kepada Insider. “Itu penipuan.”

Von der Dunk dan direktur Institut Hukum Udara dan Antariksa McGill, Ram Jakhu, menunjuk pada Perjanjian Luar Angkasa 1967, yang disponsori oleh PBB. Perjanjian tersebut melarang semua negara dan warganya untuk mengklaim wilayah di luar angkasa.

Jakhu mengatakan yang paling dekat yang bisa dilakukan siapa pun untuk memiliki tanah di luar angkasa adalah mengumpulkan mineral. Pada 2015, pemerintah AS mulai mengizinkan perusahaan mengumpulkan bahan dari luar angkasa untuk mempelajarinya.

Terlepas dari perjanjian 1967, selama beberapa dekade terakhir banyak orang mengklaim memiliki tanah di luar angkasa. Pada tahun 1996, aktivis luar angkasa Greg Nemitz menggugat NASA karena mendarat di asteroid yang dia klaim miliknya. Pada 2012, Sylvio Langvein mengajukan gugatan di gedung pengadilan di Quebec, mengklaim bahwa dia memiliki planet-planet di tata surya. Kedua kasus itu dibatalkan.

Sejak tahun 90-an, Lunar Embassy Corporation telah menghasilkan puluhan juta dolar dari penjualan sebidang tanah di Bulan kepada ribuan orang. Perusahaan lain telah menawarkan kesempatan kepada orang-orang untuk menamai bintang dengan nama mereka sendiri – semua penawaran itu tidak ada artinya secara hukum, menurut Jakhu dan Von der Dunk.

Jika suatu hari planet menjadi komoditas yang dapat dibeli, nilainya akan melampaui ratusan triliun dolar. Pada tahun 2020, seorang ahli astrofisika menghitung bahwa Bumi akan bernilai $5 kuadriliun.

“Kamu bisa memberi mereka uangmu, tapi itu tidak berarti apa-apa,” kata Jakhu. “Akan selalu ada perusahaan yang mencoba menjual barang kepada Anda. Jika mereka dapat menghasilkan uang dari Anda, mengapa tidak? Tapi, itu tidak berarti itu diakui secara hukum.”

Lil Uzi Vert telah dikenal karena kejenakaannya di masa lalu. Awal tahun ini, rapper itu menyematkan berlian merah muda senilai $24 juta di dahinya. Rapper yang paling dikenal untuk “XO Tour Llif3,” serta muncul di “Bad and Boujee,” telah berulang kali menyatakan minatnya pada ruang dan teknologi. Banyak lagunya, termasuk sebagian besar albumnya “Eternal Atake,” berbicara tentang luar angkasa.

Dalam tweetnya pada hari Kamis, ia menulis #neuralink, referensi ke perusahaan CEO Tesla Elon Musk yang bekerja untuk membuat chip komputer yang dapat ditanamkan pada manusia.

Pada bulan Februari, Uzi dan Grimes secara terbuka setuju untuk mengumpulkan chip otak pada tahun 2022 untuk berpotensi mendapatkan “pengetahuan para Dewa,” menurut tweet tersebut. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close