CrispyVeritas

Mengapa Indonesia Menjaga Jarak dari “Kuartet” Indo-Pasifik?

Alasannya sederhana; kontradiksi dan friksi antara Indonesia dan Cina belum sampai pada titik di mana diperlukan gerakan anti-Cina yang begitu jelas. Jika tidak, ini pasti akan menimbulkan reaksi negatif terhadap Beijing, dan kerugian yang ditimbulkannya melebihi keuntungan yang dapat diperhitungkan.

Oleh   : Raihan Ronodipuro

JERNIH– Jepang dan Indonesia sepakat untuk memperluas kerja sama pertahanan dan melakukan latihan bersama di Laut China Selatan. Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi menyatakan hal itu setelah bertemu dengan mitranya dari Indonesia Prabowo Subianto.

Menteri Pertahanan dan Menteri Luar Negeri Indonesia mengunjungi Tokyo untuk pembicaraan bilateral dengan mitra Jepang mereka dan untuk menghadiri pertemuan tingkat menteri “2 + 2” kedua sejak 2015. Belum diumumkan kapan dan lokasi spesifik untuk latihan bersama tersebut.

Pada Oktober tahun lalu, kedua pihak mengadakan latihan angkatan laut di zona ekonomi eksklusif Indonesia di lepas pantai barat Pulau Natuna. Indonesia dan China berselisih mengenai garis demarkasi zona ekonomi eksklusif Indonesia, sehingga pengamat percaya bahwa menggelar latihan bersama baru di sana dapat dianggap sebagai provokasi ke China.

Selain itu, Jepang dapat dengan segala cara menekankan bahwa mereka mengembangkan hubungan militer dengan mitranya di Asia Tenggara sebagai tanggapan atas kebijakan China yang semakin keras di kawasan ini.

Jepang, bersama dengan Amerika Serikat, Australia dan India adalah bagian dari “kuartet Indo-Pasifik”, salah satu mekanisme regional utama melawan China. Indonesia sepertinya tidak akan segera berpartisipasi dalam “kuartet” ini, sulit untuk memiliki rencana seperti itu saat ini.

Alasannya sederhana; kontradiksi dan friksi antara Indonesia dan Cina belum sampai pada titik di mana diperlukan gerakan anti-Cina yang begitu jelas. Jika tidak, ini pasti akan menimbulkan reaksi negatif terhadap Beijing, dan kerugian yang ditimbulkannya melebihi keuntungan yang dapat diperhitungkan. Para pemimpin Indonesia memahami hal ini dengan sangat baik.

Dibandingkan dengan Vietnam, yang memiliki hubungan jauh lebih tegang dengan China, namun tidak ada tanda-tanda niat untuk bergabung dengan “kuartet”. Para anggota “kuartet” sendiri belum menyebutkan secara spesifik calon anggota baru koalisi.

Dalam jangka pendek, tidak ada negara yang bisa masuk kuartet, meskipun kuartet itu sendiri tidak selalu konsisten, sehingga sulit bagi Indonesia untuk memasuki kekuatan anti-China ini dalam waktu dekat. Indonesia berusaha menyeimbangkan hubungan antara China dan Jepang.

Insiden belaka ini tidak dapat dianggap memiliki makna simbolis tertentu, atau bahwa Indonesia ingin bergabung dengan Pasukan anti-China bersama Barat. Pasalnya, politik luar negeri Indonesia selalu menekankan pada keseimbangan antara kekuatan-kekuatan besar. Jika bergabung dengan Amerika Serikat dan pengepungan sekutunya terhadap China, bisa dikatakan melanggar prinsipnya, dan itu bukan hal yang baik untuk kepentingan nasional Indonesia di seluruh kawasan.

Jadi, Indonesia tetap akan menjaga netralitas. China dan Indonesia sangat intens di Laut China Selatan. Sengketa tersebut merupakan masalah hak dan kepentingan maritim di perairan utara Kepulauan Natuna. Meskipun Indonesia telah lama bersikeras untuk tidak mengakui proposisi “sembilan garis putus-putus” China dan hak penangkapan ikan tradisional nelayan China di perairan, Indonesia tetap mempertahankan apa yang disebut hak perairan teritorial.

Indonesia percaya bahwa itu bisa dipertahankan dengan kekuatannya. Karena itu, dalam persoalan Pulau Natuna, dilihat dari beberapa tanda perilaku masa lalu Indonesia, pihaknya tidak ingin campur tangan pihak luar. Semua pihak harus menghilangkan campur tangan dari kekuatan eksternal dan fokus pada negosiasi “norma” yang melibatkan kepentingan kawasan, untuk benar-benar mengubah Laut Cina Selatan menjadi lautan perdamaian, persahabatan, dan kerja sama. [Modern Diplomacy/Raihan Ronodipuro]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close