Crispy

Petani Bawang Putih Tegal, Kini Naik Haji ONH Plus

Tegal – Program kemitraan tanam dan produksi antara importir bawang putih dan petani di Tegal, Jawa Tengah mampu memberi keuntungan yang tidak sedikit bagi petani. Bahkan petani kini lebih sejahtera, dan bisa naik haji ONH plus.

Jitranto dan istri, petani Desa Tuwel Kecamatan Bojong yang sempat merantau ke Jakarta menceritakan keputusannya untuk kembali ke Tegal menjadi petani bawang putih. Anto, panggilan petani milenial ini mengisahkan pada tahun 1998 keluarganya terpaksa diboyong merantau ke Jakarta dengan baju seadanya yang melekat di badan.

“Kami tidak punya apa-apa sejak bawang putih Tegal porak poranda akibat impor. Orang tua kami mengalami kerugian besar karena bawang putih. Sejak 2015 kami sekeluarga kembali dan ikut program pemerintah. Alhamdulillah, perlahan tapi pasti mulai ada hasilnya. Tahun ini saya dan istri bahkan orang tua kami bisa daftar ONH plus,” terang Anto sumringah.

Bersama dengan 18 orang petani bawang di desa lain, Anto dan istri mendaftar haji dari hasil bawang putih. “Sungguh berkah luar biasa,” ungkap anto terharu. Begitupun dengan Abdul Muin, warga desa Rembul tak kuasa menahan haru saat mengungkapkan kesuksesan yang dirasakannya dari hasil bawang putih. “Alhamdulillah dari hasil bawang putih bisa beli tanah, daftar haji dan lainnya. Bahkan saya ajak tetangga saya untuk tanam bawang putih,” ungkap petani paruh baya ini.

Ahmad Maufur, petani muda setempat yang dinobatkan sebagai champion atau penggerak pembangunan pertanian khususnya bawang putih di Kabupaten Tegal menceritakan success story bagaimana masjid megah 2 lantai yang saat ini sedang dibangun di Desa Tuwel.

“Mesjid ini dulunya sebuah mesjid tua yang sudah tidak layak pakai, kemudian pada tahun 2014 kami berniat untuk membongkar dan membangun yang baru. Niat tersebut baru terwujud dengan mulainya pembongkaran pada tahun lalu. Sejak para petani sini kembali tanam bawang putih pada 2018 kemarin, ahamdulillah iuran pembangunan mesjidpun menjadi lancar sehingga kas mesjid mencapai Rp. 400 juta. Semua dari hasil tanam bawang putih,” terang Maufur antusias.

Sejak berproduksinya kembali bawang putih lokal di kawasan utara lereng Gunung Slamet, masyarakat setempat mulai banyak yang beralih konsumsi dari bawang impor kembali ke bawang putih lokal. Masyarakat sudah lama mengetahui bahwa dari segi cita rasa, bawang putih lokal memang jauh lebih kuat dan nikmat dibanding bawang putih impor.

Gudang-gudang benih yang tadinya kosongpun kini mulai terisi, petanipun bergairah untuk bertanam dan bermitra, investasi terus berdatangan memacu kinerja ekonomi daerah. Yang menggembirakan lagi, generasi petani muda Tegal perlahan tapi pasti banyak yang memilih pulang kampung untuk kembali terjun ke ladang berbudidaya bawang putih!

Sebagian ibu-ibu rumah tangga setempat ada pula yang mengolah bawang putih menjadi black garlic dengan teknologi fermentasi sederhana. Menurut pengakuan salah seorang ibu rumah tangga setempat, Hj Fuji, bawang putih lokal sangat dirasakan manfaatnya untuk kesehatan termasuk untuk penambah stamina laki-laki.

Masih terpatri kuat dalam benak ingatan para petani Desa Tuwel Kecamatan Bojong Kabupaten Tegal, saat produksi bawang putih lokal berjaya di negeri sendiri di era 1982 hingga puncaknya 1995. Badai resesi ekonomi yang diikuti kebijakan liberalisasi langsung menghantam kawasan produksi emas putih di lereng utara Gunung Slamet tersebut.

Tercatat sejak 1998 hingga 2017 grafik produksi menukik jatuh tajam. Petani bawang putih pun “mati suri” selama 20 tahun lamanya. Parahnya lagi, riset dan penelitian tentang bawang putih ini ikut mandeg, tidak beranjak dari referensi dan pustaka usang yang sudah tergerus jaman.

Fakta sejarah gemilang saat para petani bawang putih mampu menyekolahkan anak-anak mereka hingga jenjang perguruan tinggi, masjid yang terbangun megah melampaui masanya, hingga petani yang berduyun-duyun berangkat haji dari hasil bawang putih tinggal menyisakan histori manis yang nyaris terkubur dalam ingatan petani yang telah renta. Gempuran bawang putih impor benar-benar sanggup mengubur dalam-dalam segala harapan petani.

Tragisnya, generasi petani muda Tuwel seperti kehilangan harapan masa depan, hingga terjadilah eksodus urbanisasi ke kota untuk sekadar bertahan hidup. Menanam bawang putih berubah menjadi momok dan tabu bagi petani Tegal.

Kegelisahan petani dan masyarakat akan ketergantungan bawang putih impor menemukan momentumnya. Pada 2015, Bank Indonesia Kantor Cabang Tegal membuat lahan percobaan di Tuwel melalui pola klaster. Nyaris tak ada petani yang mau terlibat dalam proyek tersebut bahkan yang muncul adalah cibiran dari berbagai pihak. Namun, setelah melewati berbagai proses pendekatan dan pendampingan intensif, terbentuklah klaster bawang putih meski hanya 1 hingga 2 hektar.

Gayung bersambut, pada tahun 2017 Kementerian Pertanian mengeluarkan kebijakan perluasan areal tanam dan produksi bawang putih nasional. Pada awalnya Pemkab Tegal termasuk yang paling restriktif dengan kebijakan tersebut mengingat sejarah kelam yang pernah dialami petani setempat. Pemerintah pusat sampai harus terjun langsung untuk melakukan pendekatan persuasif kepada petani dan pemerintah daerah Tegal agar mau menanam kembali bawang putih.

Percobaan demi percobaan dilakukan Kementerian Pertanian bersama lembaga penelitian dan perguruan tinggi untuk meyakinkan bahwa Tegal memang potensial untuk pengembangan bawang putih. Melalui APBN, pemerintah menggelontorkan sejumlah bantuan untuk mendorong perluasan tanam dan produksi bawang putih. Tak hanya itu, Tegal juga dipilih sebagai lokasi kemitraan importir dan petani.

Kolaborasi apik antara pusat (Kemtan-red), Pemda, Bank Indonesia, petani hingga importir mampu menjadikan Tegal bangkit kembali menjadi sentra utama bawang putih nasional. Bersaing dengan Sembalun dan Bima di NTB, Temanggung, Magelang dan Karanganyar di Jawa Tengah, dan Malang di Jawa Timur. [Zin]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close