CrispyVeritas

Ratu Elizabeth II Tercatat 8 Kali Langgar Protokolnya Sendiri

JERNIH – Dari Putri Diana hingga Meghan Markle, setiap anggota keluarga kerajaan telah melanggar aturan dan melanggar tradisi dengan cara apa pun. Tetapi tidak ada yang lebih mengejutkan dan menarik daripada perilaku seorang Ratu yang bertentangan dengan kebiasaan dan protokol lama monarki Inggris.

Tentunya, Ratu harus mematuhi aturan kerajaan dan harus mengikuti mandat tertentu, terutama ketika dia mewakili negara dan keluarga kerajaan di luar negeri atau pada acara resmi. Tetapi ada kalanya yang mulia lengah dan melanggar batas tradisi ketika benar-benar diperlukan.

Setidaknya 8 kali Ratu Elizabeth II melanggar protokolnya sendiri dan mengubah tradisi kerajaan seperti dikutip TimesofIndia, kemarin.

1. Queen Elizabeth II mengubah hukum suksesi kerajaan yang sudah lama berlaku dari “primogenitor laki-laki”.

Untuk waktu yang sangat lama, anak ‘laki-laki’ tertua dari raja dikatakan sebagai penerus takhta Inggris berikutnya, terlepas dari kenyataan bahwa ia juga memiliki saudara perempuan yang lebih tua. Menelusuri kembali langkahnya kembali ke hukum suksesi kerajaan yang sudah lama berlaku dari “primogenitor laki-laki”, Ratu Elizabeth II setuju dengan Parlemen untuk mengesahkan Succession to the Crown Act 2013, yang memastikan bahwa Putri Charlotte juga memiliki tempat di garis suksesi.

2. Membantu para bangsawan untuk menikahi penganut Katolik Roma tanpa kehilangan garis suksesi

Sepanjang sejarah kerajaan Inggris, ada perdebatan tentang apakah seorang anggota kerajaan boleh menikah dengan seorang penganut Katolik Roma atau tidak dan jika dia menikah dengan seorang Katolik, apakah mereka akan memiliki pilihan untuk mempertahankan status kerajaan dan tempat mereka di garis suksesi. Undang-undang 2013, yang disetujui oleh Ratu Elizabeth, mengizinkan anggota keluarga kerajaan untuk menikahi penganut Katolik Roma tanpa menghalangi posisi mereka dalam garis suksesi Inggris.

3. Queen Elizabeth II membantu keluarga kerajaan melangkah ke bingkai publik dan membuka jalan menuju modernitas

Selama ribuan tahun, Keluarga Kerajaan Inggris telah memilih untuk tetap sangat tertutup. Tetapi mengingat jumlah buzz dan perhatian yang mereka terima saat ini, masuk akal untuk memberikan penghargaan kepada Ratu Elizabeth II. Dia adalah bangsawan pertama yang mempublikasikan kehidupan kerajaan ke mata umum dan dengan siaran acara penobatannya di seluruh dunia, dia membuka kehidupan para bangsawan ke masyarakat modern yang terus berkembang.

4. Mengizinkan anggota keluarga kerajaan menikahi janda cerai

Hingga 2002, anggota Keluarga Kerajaan Inggris tidak diizinkan menikah dengan janda, terutama saat mantan pasangan mereka masih hidup. Namun, Gereja Inggris mulai mengizinkan hal yang sama pada tahun 2002, diikuti oleh Pangeran Charles dan Camilla Parker Bowles. Meskipun Ratu Elizabeth II dilaporkan tidak menghadiri upacara tersebut, dia menegaskan maksudnya dengan menyetujui pernikahan Pangeran Harry dengan Meghan Markle.

5. Pelanggaran protokol kerajaan saat memeluk Michelle Obama

Sang Ratu juga telah terlihat melanggar protokol yang berputar ketat di sekitarnya. Salah satu aturan terpenting yang harus diikuti di sekitar Ratu adalah jangan pernah menyentuhnya. Namun, pada tahun 2009, Michelle Obama tidak hanya memeluk Ratu, tetapi Ratu sendiri terlihat membalas kehangatan dan pelukannya.

6. Mengeluarkan dekrit yang membuat semua anak Pangeran William menjadi ‘HRH’ (His/Her Royal Highnesses)

Pada 2012, Ratu Elizabeth II mengeluarkan Paten Surat baru, untuk memastikan semua cicitnya memiliki gelar yang sesuai untuk seorang raja. Sebuah ‘Paten Surat’ adalah cara bagi Sovereign untuk membuat perubahan dan proklamasi tertentu yang tidak harus disetujui di parlemen. Dan dengan mengeluarkan hal yang sama, dia telah memungkinkan semua anak Pangeran William dan Kate untuk menerima gelar HRH (Yang Mulia).

7. Ratu jarang mengungkapkan pendapat politiknya

Meskipun tidak biasa dan merupakan pelanggaran besar terhadap protokol kerajaan, Ratu jarang mengungkapkan pandangannya tentang berbagai masalah politik. Seringkali dikenal sebagai “Elizabeth the Silent”, Ratu telah menentang gelar itu dan meskipun tidak kentara, telah menyuarakan keprihatinannya tentang gejolak politik yang berkecamuk di negara itu.

Dalam masalah referendum Skotlandia, dia sangat vokal saat berkata, “Saya harap orang-orang akan memikirkan masa depan dengan sangat hati-hati.” Setelah itu Skotlandia tetap di Inggris dan David Cameron mengungkapkan kekecewaannya. Bahkan selama Brexit, Ratu tampak sangat diplomatis tetapi tidak menyenangkan banyak politisi.

8. Dia membiarkan Meghan Markle tinggal selama Natal, bahkan sebelum dia menikah dengan Pangeran Harry

Menurut tradisi kerajaan, setiap Natal keluarga kerajaan harus berkumpul di Sandringham, perkebunan pribadi Ratu di Norfolk, di mana mereka bertukar hadiah dan berjalan ke gereja bersama dan menghabiskan waktu berkualitas. Meski acara tersebut hanya dirayakan dalam keluarga dan pasangan suami istri saja, selama Natal 2017, Meghan Markle diundang ke acara tersebut bahkan sebelum dia menikah dengan Pangeran Harry. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close