Crispy

Vaksin Covid-19 Kemungkinan Butuh Dua Kali Suntikan

JERNIH – Vaksin Covid-19 Pfizer/BioNTech dan Moderna memiliki banyak kesamaan. Keduanya sangat efektif dalam uji klinis, keduanya merupakan vaksin berbasis gen, dan masing-masing juga memerlukan dua dosis. Poin terakhir itu cukup standar untuk vaksin.

“Jika Anda melihat semua vaksin yang disetujui FDA (Food and Drug Administration AS) sebagian besar akan membutuhkan banyak dosis,” kata Otto Yang, spesialis penyakit menular di UCLA Health, seperti dikutip The Verge, Minggu (22/11/2020). Inilah alasan mengapa beberapa kandidat vaksin virus corona paling menjanjikan tidak terkecuali.

Vaksin bekerja dengan memberi paparan pada tubuh sebagian kecil virus sehingga sistem kekebalan dapat belajar mengenalinya. Lebih dari satu dosis berarti lebih banyak kesempatan bagi sistem kekebalan untuk mencari tahu secara tepat bagaimana melawan infeksi di masa depan. Sistem kekebalan membutuhkan waktu paparan ekstra untuk mempelajari cara melawan virus secara efektif karena, seperti yang dijelaskan Yang, vaksin tidak mereplikasi di dalam tubuh seperti yang dilakukan virus.

“Saat Anda pertama kali terpapar sesuatu,” kata Yang, “sistem kekebalan sebenarnya mulai dari awal.” Patogen, seperti virus corona, memiliki area spesifik yang disebut antigen, yang memicu sel memproduksi antibodi untuk melawan infeksi. Vaksin memicu produksi antibodi spesifik yang dapat melawan sesuatu seperti virus.

Beberapa dosis vaksin memberi tubuh kesempatan untuk memproduksi lebih banyak antibodi. Mereka juga memberi tubuh pasokan sel memori yang kuat, yang tetap di dalam tubuh lama setelah terpapar. Sel-sel ini siap merespons antigen spesifik tersebut jika muncul lagi. Dengan banyak dosis, tubuh terpapar lebih banyak antigen, sehingga lebih banyak sel memori yang dibuat, yang mengarah ke respons antibodi yang lebih cepat dan lebih efektif di masa mendatang.

Sel memori tidak bertahan selamanya dan akan mati seiring waktu. Inilah sebabnya mengapa orang membutuhkan suntikan penguat untuk mempertahankan respons kekebalan terhadap infeksi seperti tetanus dan difteri. Booster, seperti namanya, adalah pendorong respons yang sudah ditetapkan.

“Booster sering kali hanya satu tembakan karena itu pada dasarnya cukup untuk membangunkan respons daripada membuat respons baru.” Tetapi beberapa dosis awal berbeda dari suntikan penguat. Alasan untuk beberapa dosis tersebut, Yang mengatakan, “adalah karena menghasilkan respons awal lebih sulit daripada menghidupkan kembali respons yang sudah ada”.

Dua dosis adalah cara terbaik untuk membuat jumlah antibodi dan sel memori yang efektif, tetapi persyaratan tersebut menimbulkan masalah logistik. Artinya, dua kali lebih banyak bahan – jarum, botol, vaksin itu sendiri – perlu diproduksi, disimpan, dan didistribusikan. Juga lebih sulit untuk membuat orang mendapatkan vaksin dua kali. Bisa jadi sangat sulit bagi orang untuk mengambil waktu dari pekerjaan, mengatur penitipan anak, atau melakukan perjalanan agak jauh ke lokasi vaksinasi terdekat.

Meskipun vaksin Pfizer/BioNTech dan Moderna saat ini keduanya memerlukan dua dosis, masih ada lusinan vaksin lain yang belum mencapai uji coba tahap selanjutnya. Johnson & Johnson sedang menguji kemanjuran dosis tunggal dan dua dosis vaksin mereka untuk mengevaluasi dan membandingkan kemanjuran jangka panjang dari keduanya. Mungkin ada solusi yang lebih sederhana di depan mata, tetapi untuk saat ini, tampaknya vaksin pertama yang tersedia kemungkinan akan datang dalam dua suntikan.[*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close