Veritas

Mengapa Indonesia Jadi Negara Terburuk di Asia Dalam Kecelakaan Pesawat?

Hingga saat ini, kecelakaan pesawat di Indonesia telah menelan 2.353 korban jiwa, sejak negara ini merdeka pada 1945. Dalam kurun 2007 hingga 2018, semua maskapai penerbangan Indonesia dilarang terbang ke Uni Eropa.

JERNIH— Gambar penyelamat yang menemukan puing-puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ 182, mengingatkan kita akan serentetan kecelakaan udara selama dekade terakhir, yang menjadikan Indonesia tempat paling mematikan di Asia untuk terbang dengan pesawat.

Lima puluh penumpang dan 12 karyawan maskapai penerbangan, semuanya warga negara Indonesia, diyakini tewas dalam pesawat ketika Boeing 737-500 itu jatuh di Laut Jawa pada Sabtu pukul 14.40 WIB. Hanya empat menit setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta.

Penyebab kecelakaan itu belum diketahui. Para pilot pesawat yang menuju kota Pontianak di Kalimantan Barat itu dikatakan berpengalaman, dan maskapai yang sebagian besar melayani rute domestik ini memiliki catatan keselamatan yang cukup baik dengan tidak ada kecelakaan fatal sejak didirikan pada tahun 2003.

Para penyelam percaya bahwa mereka hampir menemukan kotak hitam pesawat, yang diharapkan pihak berwenang akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang tragedi itu. Ini adalah kecelakaan udara besar pertama dalam lebih dari setahun sejak Covid-19 melarang banyak penerbangan di seluruh dunia.

Bagaimana buruknya rekor keselamatan penerbangan Indonesia?

Kecelakaan Sriwijaya Air adalah yang terbaru dari serangkaian kecelakaan pesawat mematikan di Indonesia.

Menurut Aviation Safety Network, Indonesia telah mencatat 104 kecelakaan dan 2.353 kematian terkait sejak 1945. Jumlah itu terbanyak di Asia. India berikutnya dengan 95 kecelakaan dan 2.379 kematian. Di seluruh dunia, Amerika Serikat menempati urutan teratas dengan 860 kecelakaan dan 10.953 kematian.

Bencana sebelumnya telah dikaitkan dengan banyak factor, termasuk pengawasan peraturan, perawatan pesawat yang tidak memadai, dan kegagalan komunikasi.

Namun, ada faktor lain yang berperan. Salah satunya adalah banyaknya penerbangan di negara yang terdiri dari ribuan pulau dan 270 juta orang ini. Lalu lintas penumpang udara internasional di negara itu meningkat tiga kali lipat antara 2005 dan 2017, menurut Center for Aviation. Sedangkan pada 2019 Indonesia adalah pasar domestik terbesar ke-15 pada 2019 ketika mencatat 91,3 juta penumpang, menurut Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Penyelam Angkatan Laut menemukan reruntuhan pesawat Sriwijaya Air yang naas di dekat Pulau Lancang. Foto: AFP

Faktor lainnya termasuk banyaknya pegunungan, dan cuaca yang sering buruk, terutama selama musim hujan tropis. Hujan deras menunda lepas landas SJ 182 selama setengah jam.

Sejak 2007 hingga 2018, semua maskapai penerbangan Indonesia dilarang terbang ke Uni Eropa. AS menerapkan larangan serupa antara 2007 dan 2016, dengan alasan keahlian teknis yang tidak memadai dan standar keselamatan yang lemah.

Kecelakaan Pesawat sebelum SJ 182

  • 2018: Sebuah Lion Air Boeing 737 MAX jatuh ke Laut Jawa segera setelah lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta, menewaskan 189 penumpang dan awak;
  • 2015: Sebuah pesawat militer Indonesia jatuh di daerah pemukiman di Medan pada bulan Juni, menewaskan lebih dari 140 orang – 122 orang di dalamnya dan sedikitnya 20 orang di darat;
  • 2014: Sebuah Airbus A320 dari AirAsia, dalam perjalanan dari Surabaya ke Singapura, jatuh ke Laut Jawa pada tahun 2014, menewaskan 162 orang di dalamnya;
  • 2007: Pada Hari Tahun Baru, sebuah Adam Air Boeing 737-400 jatuh ke laut lepas Pulau Sulawesi, setelah lepas landas dari Surabaya menuju Manado, menewaskan 102 penumpang dan awak;
  • 2005: Sebuah pesawat Mandala Airlines yang menuju Jakarta jatuh di daerah pemukiman di Medan, menewaskan sedikitnya 150 orang termasuk penumpang, awak dan orang di darat;
  • 1997: Indonesia mengalami kecelakaan penerbangan terburuk ketika sebuah pesawat Garuda Indonesia Airbus A300 jatuh di Medan, menewaskan 234 orang di dalamnya; pada tahun yang sama, penerbangan Silk Air dalam perjalanan dari Jakarta ke Singapura menabrak sungai di dekat kota Palembang, Indonesia, menewaskan 104 orang dalam dugaan pilot melakukan bunuh diri;
  • 1991: Sebuah pesawat Angkatan Udara jatuh segera setelah lepas landas di Jakarta Timur, meledak dan menabrak sebuah gedung. Ini menewaskan 135 orang, termasuk 121 penerbang, 12 awak dan dua orang di darat. Satu penumpang selamat.

Apakah kecelakaan SJ 182 karena pilot kurang jam terbang?

Para penyidik ​​mengatakan, terlalu dini untuk mengetahui penyebab jatuhnya Sriwijaya Air. Menurut situs web pelacakan pesawat Flightradar24, pesawat itu kehilangan ketinggian lebih dari 10.000 kaki dalam satu menit.

Namun, pandemi virus corona telah mempersulit pilot untuk menentukan jam terbang karena penerbangannya lebih sedikit.

September lalu, regulator keselamatan transportasi Indonesia menyoroti kemampuan pilot dan pengalaman terbang, sebagai perhatian dalam penyelidikannya terhadap Lion Air Airbus SE A330 yang berbelok dari landasan pacu setelah mendarat.

Diketahui bahwa pilot telah terbang kurang dari tiga jam dalam 90 hari sebelumnya, sedangkan petugas pertamanya tidak terbang sejak Februari sebelumnya.

“Sementara tarif terbang telah berkurang di seluruh Asia dan dunia selama Covid-19, dan sebagai akibat dari penutupan perbatasan terkait, pilot masih akan mempertahankan keterampilan inti mereka sebagai bagian dari pelatihan wajib simulator pada interval yang ditentukan. Ini akan membuat mereka ‘terkini dan legal untuk terbang’,”kata Dane Williams, direktur Aviation Safety Asia, sebuah perusahaan konsultan yang berbasis di Hong Kong.

“Namun, faktor-faktor seperti kepercayaan diri dan waktu reaksi dapat berkurang,  jika awak yang terlibat mengalami penurunan tarif terbang atau jeda antarpenerbangan, dibandingkan dengan rutinitas mereka yang biasa,”kata Williams, yang telah melakukan banyak audit keselamatan penerbangan pada banyak maskapai Indonesia.

Williams mengatakan Indonesia perlu memperketat standar keselamatan. “Idealnya, solusinya adalah pemerintah Indonesia memimpin dari atas dan lebih baik melatih sumber daya regulator penerbangan. Ini termasuk memastikan adanya standar minimum dan kontrol yang ketat, terkait dengan penerbitan sertifikat operator udara, yang memungkinkan operator untuk mengangkut penumpang pada layanan terjadwal,”kata Williams.

Komite Keselamatan Transportasi Nasional Indonesia mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya masih berharap untuk mendapatkan perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit pesawat, yang dikenal sebagai kotak hitam. Hal itu akan memberikan informasi tentang kemungkinan penyebab kecelakaan dan menit-menit terakhir penerbangan. Komite juga mengatakan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS dan Boeing akan terlibat dalam penyelidikan. [Cheryl Heng/ South China Morning Post]

Cheryl adalah lulusan trainee di SCM Post. Dia bergabung pada 2020 setelah lulus dari Wee Kim Wee School of Communication and Information di Nanyang Technological University di Singapura. Sebelumnya, dia adalah seorang magang di desk feature di Shanghai Daily.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close