Depth

Bertamengkan UNCLOS, Indonesia Harus Pertahankan Kedaulatan

“Ini lebih bagus daripada harus terprovokasi tindakan Cina yang tidak konsisten dengan tatanan hukum berdasarkan UNCLOS,”

JAKARTA–Hubungan diplomatik antara pemerintah Indonesia dan Cina mulai memanas seiring kegiatan penangkapan ikan kapal-kapal Cina di perairan Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan. Semua itu menimbulkan pertanyaan tentang sejauh mana sengketa hukum antara Indonesia dan Cina sehubungan dengan klaim kedaulatan dan klaim maritim di Laut Cina Selatan.

Perselisihan kedaulatan di Laut China Selatan muncul dari fakta serupa bahwa Cina, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan mungkin saja Brunei mengklaim kedaulatan atas sebagian atau semua Kepulauan Spratly.

Selain itu, Cina dan Vietnam mengklaim kedaulatan atas Kepulauan Paracel. Indonesia tidak mengklaim kedaulatan atas salah satu pulau di Kepulauan Spratly atau Kepulauan Paracel. Selain itu, tidak ada negara lain yang mengklaim kedaulatan atas Kepulauan Natuna di Indonesia, yang berbatasan dengan Laut Cina Selatan.

“Konsekuensinya, Indonesia benar ketika menunjukkan bahwa ia bukan negara penuntut dan bukan merupakan bagian dari pihak dalam perselisihan kedaulatan dengan Cina di Laut Cina Selatan,” kata Robert Beckman dalam tulisannya di The Straits Times.

Situasi yang berkaitan dengan sengketa maritim sedikit berbeda. Hubungan diplomatik baru-baru ini antara Indonesia dan Cina memperjelas bahwa ada sengketa hukum mendasar antara Indonesia dan China mengenai legalitas klaim maritim China di Laut China Selatan di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982.

Indonesia punya hak mutlak

Indonesia telah mengklaim zona ekonomi eksklusif (ZEE) di bagian selatan Laut Cina Selatan yang diukur dari garis dasar kepulauan lurus yang telah diambil dari titik terluar Kepulauan Natuna. Klaim ZEE-nya konsisten dengan UNCLOS.

Karena klaim ZEE Indonesia di bidang ini tumpang tindih dengan klaim ZEE Malaysia dan Vietnam, batas ZEE harus dinegosiasikan oleh Indonesia dengan dua negara tetangga ASEAN tersebut.

Namun demikian, sebagaimana diatur dalam UNCLOS, Indonesia memiliki hak berdaulat untuk tujuan mengeksplorasi dan mengeksploitasi sumber daya alam di ZEE-nya. Ini termasuk hak untuk melarang penangkapan ikan dengan kapal dari negara lain, dan untuk menangkap kapal penangkap ikan asing yang menangkap ikan di ZEE-nya tanpa izin. Oleh karena itu, Indonesia bertindak sesuai dengan hukum internasional ketika menolak kegiatan penangkapan ikan oleh kapal Cina di ZEE-nya.

Klaim Cina sehubungan dengan insiden tersebut menunjukkan bahwa mereka telah mengambil posisi bahwa kapalnya memiliki hak untuk menangkap ikan di ZEE Indonesia karena dua alasan.

Pertama, Cina mengklaim memiliki hak historis di perairan ini karena nelayan China telah memancing di perairan itu selama beberapa generasi.

Kedua, Cina mengklaim memiliki hak dan kepentingan kedaulatan dalam “perairan yang relevan” dalam “sembilan garis putus” pada peta yang diedarkan Cina ke komunitas internasional pada Mei 2009, ketika negara itu keberatan dengan pengajuan bersama Malaysia dan Vietnam kepada Komisi Batas Laut untuk masalah ZEE yang diperpanjang di Laut Cina Selatan.

Indonesia menegaskan dalam pernyataan resminya baru-baru ini bahwa Indonesia tidak akan pernah mengakui keabsahan klaim berdasarkan peta sembilan garis putus Cina, karena klaim tersebut tidak memiliki dasar di UNCLOS sebagaimana diputuskan dalam putusan arbitrase dalam kasus Laut Cina Selatan pada 2016 antara Filipina dan Cina.

UNCLOS menyatakan bahwa negara pantai memiliki hak berdaulat untuk mengeksploitasi sumber daya alam di ZEE-nya. UNCLOS tidak mengakui bahwa negara-negara yang warga negaranya telah terbiasa memancing di perairan yang sekarang menjadi ZEE negara lain dapat mengklaim bahwa mereka memiliki hak historis untuk terus memancing di perairan tersebut.

Indonesia juga dapat menunjukkan bahwa tidak mungkin berdasarkan UNCLOS untuk China berpendapat bahwa kapal penangkap ikannya sedang menangkap ikan di wilayah yang tumpang tindih dengan klaim ZEE, karena China juga berhak mengklaim ZEE dari satu atau lebih pulau di Kepulauan Spratly yang diklaim Beijing sebagai wilayah kedaulatannya.

Poin ini dibuat jelas dalam putusan 2016 oleh majelis arbitrase di Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag. Pada intinya, pengadilan memutuskan bahwa tidak ada pulau di Spratly yang berhak atas ZEE atau landas kontinennya sendiri. Pengadilan menemukan bahwa tidak ada fitur air pasang di Spratly yang mampu mempertahankan tempat tinggal manusia atau kehidupan ekonomi mereka sendiri dan “karena itu adalah penanda yang sah” yang tidak menghasilkan hak untuk zona ekonomi eksklusif atau landas kontinen.

Paling-paling, pulau-pulau di Spratly berhak atas laut teritorial sepanjang 12 mil laut—terlalu pendek jaraknya untuk menyeberang ke ZEE Indonesia yang muncul dari Kepulauan Natuna.

Dilaporkan bahwa kapal penangkap ikan Cina didampingi oleh kapal Penjaga Pantai Cina. “Jika kapal penjaga pantai mengawal kapal penangkap ikan untuk mencegah mereka ditangkap oleh tentara Indonesia, kegiatan seperti itu akan melanggar hukum karena akan mengganggu hak Indonesia untuk mencegah kapal asing menangkap ikan di ZEE-nya,” ujar Robert Beckman.

Sebuah kapal Penjaga Pantai Cina memiliki hak untuk menggunakan kebebasan navigasi di ZEE Indonesia, tetapi kapal itu tidak memiliki hak untuk mengawal kapal-kapal Cina untuk mencegah mereka ditangkap oleh otoritas negara pantai.

Kejadian ini menegaskan bahwa meskipun Indonesia tidak memiliki klaim ZEE yang tumpang tindih dengan Cina, dan meskipun Indonesia bukan negara penuntut sehubungan dengan perselisihan tentang siapa yang memiliki klaim kedaulatan yang lebih baik atas pulau-pulau yang disengketakan, Indonesia tetap memiliki perselisihan serius dengan Cina untuk mengklaim hak dan kepentingan maritim di Laut Cina Selatan.

Faktanya, Indonesia memiliki kepentingan yang sama dengan Brunei, Malaysia, Filipina, dan Vietnam dalam menantang legalitas pernyataan oleh Cina bahwa ia memiliki hak dan kepentingan yang memungkinkannya untuk mengeksploitasi sumber daya alam di ZEE negara-negara ASEAN yang berbatasan dengan Laut Cina Selatan.

Mengingat bahwa Indonesia memainkan peran yang sangat aktif dan penting dalam negosiasi yang mengarah pada UNCLOS, dan mengingat bahwa Indonesia mendapat manfaat besar dari rezim baru di UNCLOS di negara kepulauan dan ZEE, dapat dikatakan bahwa Indonesia adalah negara ASEAN yang memiliki potensi dan kekuatan terbesar.

“Ini menjadi modal bagus daripada harus terprovokasi tindakan menantang China yang tidak konsisten dengan tatanan hukum berbasis aturan berdasarkan UNCLOS,” kata Beckman menyimpulkan. [thestraitstimes/matamatapoltik ]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close