Depth

Petani India ‘Siap Mati’ dalam Unjuk Rasa Anti Kebijakan Pemerintah Modi

Menantang musim dingin Delhi yang dingin, ribuan petani Punjab itu tak terlihat gentar. Para wanitanya tidur di bak truk, mandi di pinggir jalan dan makan makanan di dapur umum sementara yang mereka dirikan. “Kami tidak siap untuk kembali ke rumah kecuali undang-undang ini dibatalkan,” kata Kaur. “Kami siap mengorbankan hidup kami –bahkan siap mati.”

JERNIH– Ketika pandemi Covid-19 menghajar kehidupan dan ekonomi India, Perdana Menteri Narendra Modi menghadapi krisis lain yang tak kalah pelik: puluhan ribu petani yang marah bersumpah untuk berkemah di luar ibu kota selama berbulan-bulan.

Para petani–kebanyakan dari Punjab, sering disebut keranjang roti India—menuntut Modi mencabut tiga undang-undang yang disahkan pada September lalu, yang memungkinkan mereka menjual hasil panen langsung ke perusahaan swasta alih-alih perantara berlisensi di pasar yang dikendalikan negara.

Sementara Modi mengatakan undang-undang akan membantu mereka mendapatkan lebih banyak uang, para petani kuatir perusahaan-perusahaan itu tidak akan memberi mereka harga minimum yang ditetapkan pemerintah. “Modi telah bergandengan tangan dengan perusahaan swasta–dia mencoba merebut tanah kami melalui perusahaan swasta,” kata Sukhvinder Kaur, 65, yang bergabung dalam protes bersama 10 wanita lainnya dari desanya di negara bagian Punjab, sekitar 500 kilometer (310 mil) jauhnya.

Orang-orang setempat meneriakkan slogan-slogan saat bergabung dengan protes petani di perbatasan negara bagian Delhi-Haryana. Foto: AP

Menantang musim dingin Delhi yang dingin, ribuan petani Punjab itu tak terlihat gentar. Ribuan wanitanya tidur di bak truk, mandi di pinggir jalan dan makan makanan di dapur umum sementara yang mereka dirikan. “Kami tidak siap untuk kembali ke rumah kecuali undang-undang ini dibatalkan,” kata Kaur. “Kami siap mengorbankan hidup kami–bahkan siap mati.”

Tempat protes di perbatasan Delhi yang muncul sekitar seminggu lalu telah berubah menjadi kamp semi permanen yang menampilkan suasana yang hampir meriah, dengan beberapa pemimpin mengatakan mereka memiliki persediaan yang cukup untuk tinggal selama enam bulan.

Traktor-traktor sarat dengan selimut, kasur, sayuran, tabung gas, dan peralatan yang  menunjukkan bahwa mereka telah siap untuk perjalanan panjang.

Tekad para pengunjuk rasa dapat menguji kredensial reformasi Modi tidak seperti sebelumnya. Sementara popularitasnya telah bertahan dari salah satu wabah dan demonstrasi Covid-19 terburuk di dunia awal tahun ini yang menentang undang-undang kewarganegaraan berbasis agama, para petani berpotensi mewakili konstituen yang besar: sekitar 60 persen dari 1,3 miliar India bergantung pada pertanian dalam satu cara atau lain.

Terlebih lagi, beberapa anggota diaspora besar India telah mengambil tindakan tersebut. Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau membuat marah pemerintah India ketika dia mendukung para pengunjuk rasa setelah polisi awalnya menggunakan gas air mata dan meriam air untuk mencegah mereka maju ke Delhi.

Minggu ini, iring-iringan sekitar 20 kendaraan perlahan-lahan menjejali ibu kota nasional Australia, Canberra, dengan tanda bertuliskan “Kami mendukung petani India” dan “Tanpa petani, tidak ada makanan”.

Modi tetap berdiri tegak, dan pada 29 November lalu mengatakan bahwa undang-undang tersebut memberi petani “hak baru dan peluang baru”–termasuk ketentuan yang menyerukan agar sengketa pembayaran diselesaikan dalam waktu satu bulan. Dia menyebutkan contoh petani yang diuntungkan dari hukum dan juga menjangkau komunitas Sikh, yang merupakan kelompok agama terbesar di Punjab.

Dengan mayoritas yang solid di parlemen dan pemilihan nasional tidak sampai 2024, risiko langsung Modi amat kecil. Sejauh ini, protes tersebut terutama ditujukan kepada petani di Punjab, yang dikendalikan oleh partai oposisi Kongres, dan Haryana, yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi. Tapi oposisi ingin menerkam dengan mencap pemerintah sebagai anti-orang miskin.

“Ketika Anda memainkan kartu yang taruhannya tinggi seperti hukum untuk petani, itu bisa menjadi bumerang,” kata Rahul Verma, seorang peneliti di Centre for Policy Research yang berbasis di Delhi, yang telah menulis sebuah buku tentang ideologi dalam politik India. “Jika yang satu ini menyebar ke daerah perdesaan, pasti ada biayanya.”

Beberapa ahli dan ekonom mengatakan langkah-langkah baru tersebut berpotensi untuk memodernisasi pertanian India, yang telah terhambat oleh hasil yang rendah dan perkebunan kecil yang tidak efisien. Namun perlu waktu bertahun-tahun sebelum investasi swasta masuk dan menciptakan rantai pasokan yang akan lebih menyelaraskan produsen dengan permintaan konsumen, menurut Ashok Gulati, seorang ekonom pertanian di Indian Council for Research on International Economic Relations.

“Jika pemerintah mundur dari reformasi ini, kredibilitas Modi akan berakhir,” kata Gulati, menambahkan bahwa itu akan seperti “memutar kembali” langkah-langkah yang membuka ekonomi India pada tahun 1991. “Bahkan kemudian, begitu banyak yang menentang langkah tersebut.”

Sebelum berlakunya undang-undang tersebut, sistem India untuk membeli dan menjual hasil bumi sebagian besar tetap tidak berubah sejak tahun 1950-an. Saat itu, pemerintah negara bagian–yang memiliki kewenangan konstitusional untuk mengatur pertanian–berupaya mencegah eksploitasi petani di daerah terpencil dengan mendirikan pasar dengan pedagang berlisensi dan penjualan yang transparan.

Seiring waktu, sistem perizinan berubah menjadi monopoli di banyak negara bagian, dengan pengorganisasian pedagang untuk mencegah pendatang baru dan menghambat persaingan. Bank sentral menyebut kartel pertanian sebagai alasan utama beberapa lonjakan inflasi, terutama ketika harga bawang melonjak.

Namun, beberapa petani menyukai sistem tersebut. Meskipun perantara bisa mendapatkan keuntungan besar dengan membeli rendah dari petani dan menjual tinggi ke pengecer, petani lebih mempercayai mereka daripada perusahaan swasta. Mereka tidak hanya bisa mendapatkan pembeli dengan harga minimum yang dijamin, tetapi para pedagang juga bertindak seperti bank, yang memungkinkan petani menarik uang tunai kapan pun dibutuhkan untuk membeli barang seperti pupuk.

Palwinder Singh, yang menanam padi, gandum, kentang, dan biji bunga matahari di Punjab, mengatakan dia menanam kentang di bawah kontrak dengan perusahaan multinasional yang menetapkan harga sebelum tanaman ditanam.

Dia mengatakan perusahaan selalu membeli dari dia jika harga kentang naik di pasar, tetapi ketika bisa mendapatkannya lebih murah di tempat lain maka sebagian hasil panennya ditolak karena masalah kualitas. “Hal yang sama akan terjadi pada kami jika kami berurusan dengan perusahaan swasta,” kata Davinder Singh, petani lain yang menanam padi dan gandum di Punjab. “Jika kita menyerah kita akan menjadi pekerja upahan harian.”

Petani kecil dan marjinal dengan lahan hingga dua hektare merupakan sekitar 86 persen dari semua pembudi daya di India, tetapi hanya memiliki 47 persen dari luas tanaman. Sementara pemerintah mengumumkan harga dukungan minimum untuk lebih dari dua lusin tanaman yang digunakan saat melakukan pembelian untuk program pangannya, pedagang dan perusahaan tidak diwajibkan secara hukum untuk membayar jumlah tersebut kepada petani.

Beberapa putaran pembicaraan antara para pemimpin pertanian dan menteri pemerintah sejauh ini gagal menyelesaikan kebuntuan, dengan para pengunjuk rasa berkeras bahwa sesi khusus parlemen akan diadakan untuk mencabut undang-undang dan mewajibkan perusahaan swasta untuk membayar harga minimum. Pembicaraan akan berlansgung Sabtu ini.

“Kami tidak mengizinkan perusahaan swasta melakukan pembelian dan melakukan kontrak. Kami tidak mempercayai mereka,” kata Harbhajan Singh, 55 tahun dari Punjab yang telah menanam padi dan gandum selama 25 tahun terakhir. “Kami tidak akan keluar dari sini sampai tiga hukum itu dibatalkan.” [Bloomberg / Reuters / South China Morning Post]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close