Dum Sumus

Kecewa dengan WhatsApp, Jutaan Pengguna Bergabung ke Telegram

JERNIH – Jumlah pengguna Telegram melonjak melampaui 500 juta pada minggu pertama Januari 2021. Hal ini setelah WhatsApp mengumumkan perubahan baru dan memaksa pengguna menyerahkan datanya ke Facebook.

Facebook sebagai pemilik WhatsApp memberi tahu pengguna aplikasi perpesanan terbesar ini minggu lalu bahwa untuk terus menggunakan aplikasi, mereka harus menyetujui kebijakan privasi perusahaan yang diperbarui. Itu tidak biasa kecuali kebijakan baru mengharuskan pengguna WhatsApp untuk mengizinkan perusahaan membagikan informasi mereka dengan Facebook dan perusahaan terkait.

Sekitar tiga tahun lalu, WhatsApp memperkenalkan opsi ini dengan janji bahwa itu akan “membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung dan memasarkan layanan dan penawarannya,” tetapi pengguna dapat memilih keluar dari uji coba ini.

Sayangnya, hal ini sudah menjadi kewajiban tahun ini, jadi mereka yang tidak patuh tidak akan bisa menggunakan WhatsApp mulai 8 Februari. Nah, sepertinya keputusan Facebook itu berdampak drastis bagi database pelanggannya.

Telegram, layanan messenger serupa dengan pengguna yang jauh lebih sedikit, baru saja mengumumkan lonjakan jumlah pengguna aktif segera setelah pengumuman Facebook. Pendiri perusahaan, Pavel Durov, menunjukkan bahwa Telegram melampaui 500 juta setiap bulan pada minggu pertama Januari 2021.

Lebih penting lagi, segera setelah WhatsApp mengumumkan perubahan baru, Telegram melaporkan lonjakan besar dalam jumlah pengguna. Tidak kurang dari 25 juta pengguna bergabung dengan Telegram dalam 72 jam terakhir, kata Durov dalam sebuah pos, seperti dikutip dari PhoneArena, Rabu (13/1/2021). Menurutnya, sebagian besar berasal dari Asia (38%), Eropa (27%), dan Amerika Latin (21%).

Rupanya, ini merupakan peningkatan penting dibandingkan tahun lalu, ketika “hanya” 1,5 juta pengguna mendaftar setiap hari. Durov melanjutkan dengan mengatakan bahwa sementara Telegram mengalami lonjakan unduhan sebelumnya, “kali ini berbeda.”[*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close