Dum Sumus

Matikan Tiga Setelan WhatsApp Ini Jika Ingin Aman

JERNIH – Keamanan di WhatsApp adalah salah satu fiturnya yang paling menarik, tetapi aplikasinya mungkin tidak seaman yang Anda kira. Masih ada celah berbahaya yang dapat membuat Anda diretas, ditipu, atau diekspos.

The Sun, kemarin mengungkapkan pengguna WhatsApp perlu mencermati tiga fitur sederhana yang dapat membuat obrolan Anda menjadi kurang aman.

1. Gambar yang disimpan default

Pengaturan default dari gambar dan video yang secara otomatis diunduh ke ponsel Anda tidak selalu merupakan ide yang bagus. Foto atau video dapat bertindak seperti ‘Kuda Troya’ dan berisi kode yang memungkinkan peretas membajak ponsel.

Diperkirakan gambar aman jika melihatnya di dalam WhatsApp, tetapi jika menyimpan gambar aneh ke telepon, Anda berpotensi mengalami masalah. Jelas, jika Anda tahu pengirimnya dan sadar bahwa itu adalah gambar yang aman, maka semuanya baik-baik saja.

Anda juga harus waspada jika seseorang yang tidak dikenal mulai mengirimi file yang tidak diinginkan. Anda dapat mematikan pengaturan penyimpanan gambar default dengan membuka Pengaturan WhatsApp Anda dan mengklik “Obrolan” dan kemudian mematikan “Simpan ke Rol Kamera”.

2. Cadangan iCloud WhatsApp

Opsi cadangan iCloud WhatsApp tidak dapat menawarkan enkripsi end to end. Ini karena begitu obrolan dipindahkan ke iCloud, sekarang menjadi tanggung jawab Apple. Ini berarti penegak hukum dapat meminta untuk melihat obrolan tersebut dan dapat diberikan kepada mereka jika situasi itu muncul.

Jika Anda mencadangkan iPhone dengan obrolan WhatsApp yang disimpan di iCloud, obrolan menjadi tidak terenkripsi. Ini dapat memungkinkan penjahat dunia maya yang telah meretas iCloud untuk kemudian melihat obrolan tersebut. Apple memiliki metode sendiri untuk menjaga data Anda tetap aman sehingga masih merupakan metode pencadangan yang cukup aman untuk digunakan.

3. Pesan yang hilang

WhatsApp telah memperingatkan bahwa pesan yang merusak diri sendiri mungkin tidak seaman yang Anda kira. Hanya nama “pesan menghilang” membuatnya terdengar aman, tetapi fitur ini tidak kedap air seperti yang Anda bayangkan.

WhatsApp baru-baru ini menambahkan fitur yang memungkinkan Anda mengirim teks yang lenyap setelah jangka waktu tertentu. Ini berfungsi seperti pesan Snapchat, meningkatkan privasi Anda dengan mematikan pesan yang berpotensi sensitif.

Saat Anda mengaktifkan pesan menghilang, pesan tersebut akan hilang setelah tujuh hari – meskipun pesan yang dikirim sebelum mengubah pengaturan tidak akan terpengaruh.

Tetapi setidaknya ada beberapa cara orang dapat menangkap pesan Anda sebelum dihapus. Pratinjau pesan masih dapat ditampilkan dalam notifikasi hingga aplikasi WhatsApp dibuka. Jika pesan Anda dikutip, teks kutipan tersebut masih bisa ada di obrolan.

Jika pengguna membuat cadangan sebelum pesan menghilang, maka pesan itu akan dimasukkan ke dalam cadangan. Namun, pesan tersebut akan dihapus jika pengguna memulihkan WhatsApp mereka dari cadangan. Penerima juga dapat melihat atau mengcapture pesan Anda.

Seseorang dapat meneruskan atau mengambil tangkapan layar dari pesan Anda yang menghilang sebelum dihapus. Mereka juga dapat menyalin dan menyimpan konten dari pesan sebelum menghilang. Juga memungkinkan untuk mengambil foto dari sebuah pesan dengan menggunakan kamera sebelum menghilang.

Ada juga catatan tambahan tentang foto dan video yang perlu Anda pertimbangkan. “Secara default, media yang Anda terima di WhatsApp akan otomatis diunduh ke foto,” kata WhatsApp. “Jika pesan menghilang dihidupkan, media yang dikirim dalam obrolan akan hilang, tetapi akan disimpan di telepon jika unduh otomatis aktif.”

Untungnya, Anda dapat mematikan fitur ini di Pengaturan WhatsApp dengan masuk ke Penggunaan Data dan Penyimpanan. Seperti biasa, saran terbaik adalah mempertimbangkan apakah pesan sensitif layak dikirim atau tidak. Begitu sesuatu ada di internet – atau perangkat orang lain – itu menjadi sangat sulit untuk dihapus. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close