Oikos

Covid-19: Golongan Darah O Risiko Rendah, A dan AB Bisa Lebih Parah

JERNIH – Selama sepuluh bulan terakhir, Covid-19, yang disebabkan oleh virus SARS-COV-2, memiliki gejala yang berbeda untuk setiap orang, mulai dari yang ringan, atipikal, sedang atau yang lebih mengerikan. Tingkat keparahan juga dapat berbeda berdasarkan parameter seperti usia, jenis kelamin, dan komorbiditas.

Penelitian sekarang juga telah membuktikan bahwa kemungkinan kondisi Covid-19 juga bergantung pada golongan darah. Dua penelitian terbaru menunjukkan bahwa golongan darah tertentu memiliki kerentanan yang lebih rendah terhadap infeksi dan penyakit, sementara beberapa lebih mungkin jatuh sakit.

Seperti dikutip dari TimesofIndia, kemarin, ada banyak penelitian soal hubungan nyata antara golongan darah dan tingkat keparahan Covid-19. Salah satu penelitian pertama yang diterbitkan tentang masalah ini muncul di China pada akhir Maret ketika ditemukan bahwa ‘tipe A’ lebih mungkin mengembangkan gejala serius Covid-19,. Sementara golongan darah ‘tipe O’ memiliki lebih banyak protein yang membatasi reaktivitas virus.

Bagaimana golongan darah Anda memengaruhi risiko Covid-19?

Studi terbaru, yang telah diterbitkan dalam jurnal, Blood Advances juga menarik hubungan antara tingkat keparahan penyakit dan komplikasi kesehatan yang dikaitkan dengan Covid-19. Penelitian dilakukan terhadap 473.000 orang yang diuji Covid-19 dari lebih dari 2,2 juta orang populasi umum.

Para ilmuwan menemukan bahwa golongan darah O memiliki risiko infeksi yang lebih rendah dan komplikasi organ yang lebih ringan jika dirawat di rumah sakit. Tingkat keparahan dan kemungkinan infeksi yang lebih tinggi ditemukan di antara mereka yang bergolongan darah A atau AB. Etnis juga menjadi faktor yang mempertimbangkan risiko Covid-19.

Menariknya, golongan darah, A dan AB juga dikaitkan dengan komplikasi pasca-rawat inap, seperti miokarditis, cedera paru, dan kerusakan ginjal. Teramati bahwa orang dengan golongan darah A atau AB lebih cenderung memerlukan ventilasi mekanis dan dukungan oksigen pasca infeksi Covid. Para peneliti juga mencatat bahwa orang dengan golongan darah A dan AB tidak lebih lama dirawat di rumah sakit secara keseluruhan. Namun, rata-rata mereka tinggal di unit perawatan intensif (ICU) lebih lama.

Studi lain, yang dilakukan di Spanyol membandingkan hasil dari 1.900 pasien COVID-19 yang sakit parah dengan 2.000 pasien sehat dan tidak sakit. Di sana diamati bahwa dari semua golongan darah, golongan darah O (positif atau negatif) adalah yang paling ‘terlindungi’ dari semuanya. Tingkat infeksi yang sama juga ditemukan untuk tanda-tanda lain. Untuk mereka yang terjangkit virus, tipe A sebanyak 38 persen, tipe B 26 persen, tipe AB 10 persen, dan tipe O 25 persen.

Meskipun masih belum ada prediktor yang akurat untuk Covid-19 bagi Anda, para ilmuwan yakin bahwa studi seperti ini, yang dilakukan dalam skala yang lebih besar akan bisa mendapatkan akses kategori yang lebih rentan ke perawatan kesehatan dengan urutan prioritas.

Penulis studi, Mypinder S. Sekhon, MD, dari University of British Columbia menambahkan, “Yang sangat penting karena kami terus melintasi pandemi, kami sekarang memiliki banyak orang yang selamat yang keluar dari bagian akut Covid-19, tetapi kami perlu mengeksplorasi mekanisme yang dapat digunakan untuk mengambil risiko stratifikasi mereka yang memiliki efek jangka panjang.”

Para ilmuwan juga percaya bahwa penelitian seperti ini akan dapat memetakan lebih banyak komplikasi parah yang terkait dengan penyakit tersebut, juga gejala pasca Covid.

Apakah golongan darah Anda benar-benar mendapat perlindungan terhadap virus?

Ini bukan pertama kalinya golongan darah tertentu dikaitkan dengan prognosis penyakit parah. Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa golongan darah yang berbeda membuat perbedaan dalam cara darah membeku di dalam tubuh dan juga mempengaruhi sistem peredaran darah. Perbedaan serupa juga telah diamati pada penyakit usus dan beragam golongan darah.

Epidiomoligists juga mencatat bahwa golongan darah juga berperan dalam pengaturan fisiologis lain dan pola virus. Meski masih diteliti, terkait dengan pandemi Covid-19, faktor-faktor seperti ini, termasuk pembekuan darah dan masalah usus kemungkinan dapat berperan dalam memprediksi tingkat keparahan penyakit dan risiko infeksi.

Jadi, apakah ini berarti golongan darah O bisa bebas dari rasa khawatir?

Sejak penelitian dilakukan, para ahli telah memperingatkan bahwa pernyataan tersebut cenderung membuat beberapa orang, atau mereka yang bergolongan darah O berpuas diri, sementara membuat mereka yang bergolongan darah A atau AB lebih khawatir. Sementara penelitian terus ditinjau, seharusnya tidak menjadi alasan yang cukup bagi seseorang untuk mengambil tindakan pencegahan yang lebih sedikit terhadap penyakit.

Temuan ini tidak menunjukkan bahwa satu golongan darah kebal terhadap penyakit tersebut. Karenanya, mempraktikkan lebih sedikit tindakan pencegahan, atau menjadi bebas hukuman tidak akan membantu. Lebih buruk lagi, itu bisa membahayakan nyawa orang di sekitar Anda.

Sekali lagi, ada ahli yang berpendapat bahwa lebih dari golongan darah yang dimiliki seseorang, faktor-faktor seperti usia dan penyakit penyerta memainkan peran yang lebih besar dalam mempengaruhi keparahan Covid-19. Sanitasi, desinfeksi, dan jarak sosial masih tetap menjadi langkah terbaik untuk melindungi seseorang dari infeksi. [*]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close