POTPOURRI

“War on Terror” Hanya Menciptakan Lebih Banyak Teror di Amerika

Saya menduga orang-orang seperti George W Bush, Dick Cheney, Colin Powell, diam-diam senang melihat pemerintahan ini gagal secara spektakuler, sehingga orang akan melupakan kekejaman mereka yang tak terduga — dan kesalahan mereka atas apa yang kita alami hari ini.

JERNIH–Para sejarawan akan menghabiskan puluhan tahun untuk mengurai hal tragis dari kejadian konyol selama beberapa minggu pertama tahun 2021. Banyak buku akan ditulis tentang pemberontakan Capitol— mungkin revolusi cosplay pertama di dunia.

Terkadang yang tragis dan konyol adalah satu dan sama, seperti fakta bahwa George W. Bush, Dick Cheney, dan Colin Powell telah muncul sebagai hati nurani Partai Republik, semuanya menikmati paduan suara tepuk tangan yang sopan, karena secara terbuka mencela arah GOP (Grand Old Party—Partai Republik)  dalam beberapa minggu terakhir. Saya menduga mereka diam-diam senang melihat pemerintahan ini gagal secara spektakuler, sehingga orang akan melupakan kekejaman mereka yang tak terduga — dan kesalahan mereka atas apa yang kita alami hari ini.

Tikus yang melarikan diri dari kapal yang tenggelam ini adalah tikus yang mengunyah lambung kapal. Setelah 9/11, pemerintahan Bush yang buas menyadari bahwa ia dapat memendam kemarahan tanpa arah atas serangan teroris dan menggunakannya untuk menjual nasionalisme sebagai merek patriotisme yang lebih halus.

Diaktifkan oleh orang-orang moderat yang tidak ingin terlihat lembut saat balas dendam, cukup banyak dari kita percaya bahwa berkumpul di sekitar presiden akan menunjukkan kepada dunia bahwa kita adalah orang-orang yang bersatu.

Tapi kita hancur, dan persatuan kita tipis. Unsur-unsur sayap kanan masyarakat kita — hingga dan termasuk presiden — menggunakan ini untuk keuntungan mereka, menggunakan momok keanehan sebagai ancaman konstan untuk membenarkan pendekatan carte blanche terhadap Perang Melawan Teror di luar negeri dan pembatasan kebebasan sipil di rumah.

Anda “bersama kami atau melawan kami” dalam menghadapi “poros kejahatan,” sebuah penghasutan yang dihitung dari perpecahan partisan dan ras yang telah tumbuh dan bermutasi, yang berpuncak pada kekerasan minggu lalu.

Susan Sontag memperingatkan kita bahwa ini akan datang. Dalam esainya di New Yorker hanya enam hari setelah Menara WTC runtuh, saat bendera Amerika dikibarkan di setiap depan pintu dan pidato politisi menetes dengan nada fanatik, dia menulis, “Suara yang diizinkan untuk mengikuti acara tersebut tampaknya telah bergabung bersama dalam sebuah berkampanye untuk menganiaya publik …. Mereka yang berada di kantor publik telah memberi tahu kami bahwa mereka menganggap tugas mereka sebagai tugas yang manipulatif: membangun kepercayaan dan manajemen kesedihan…. Publik tidak diminta untuk menanggung banyak beban realitas. Mari berduka bersama. Tapi jangan jadi bodoh bersama. “

Sontag menyarankan agar kita melakukan serangan terhadap diri kami sendiri melalui kebijakan luar negeri yang agresif—sentimen keras yang diungkapkan pada 17 September 2001. Namun alih-alih memeriksa kembali peran kita sebagai pedagang senjata terbesar di dunia, kita berbaris menuju perang lain. Dan ketika pandangan kita beralih ke dalam, alih-alih perhitungan yang jujur ​​tentang bagaimana kita bisa menjadi lebih baik, kita justru menemukan lebih banyak musuh di rumah.

Kambing hitam langsungnya adalah Muslim, tentu saja. Hukum Syariah datang untuk menjebak Anda. Para rasul, seperti Rush Limbaugh, menunggangi narasi ini dari teori konspirasi pinggiran ke kepemimpinan kultus, diberdayakan oleh ledakan media sosial yang memungkinkan mereka memberitakan bahaya imigrasi melalui saluran yang tidak difilter, tanpa harus khawatir tentang beban yang tidak nyaman seperti sumber dan bukti.

Orang kulit hitam Amerika tampil sedikit lebih baik di era Bush. NAACP menyebut kabinetnya “sayap Taliban dalam politik Amerika … yang pengabdiannya kepada Konfederasi hampir tidak bisa dihindari dalam kasih sayang yang tidak kritis”. Butuh kegagalan Badai Katrina untuk melihat ini di siang bolong, ketika Kanye West memberi tahu Amerika bahwa “George Bush tidak peduli dengan orang kulit hitam.”

Pemerintah memicu paranoia kita untuk menjual bukan hanya satu tetapi dua perang selamanya di Irak dan Afghanistan — satu berdasarkan intelijen yang dibuat-buat, yang lain berdasarkan strategi yang bodoh. Perang tersebut menewaskan hampir 200.000 warga sipil dan menghasilkan miliaran dolar untuk teman-teman Cheney, dan tidak ada yang pernah dimintai pertanggungjawaban.

Invasi ke Irak mungkin merupakan momen ketika kebohongan bermuka botak menjadi alat yang disukai pemerintahan Republik. Jika Anda bisa lolos dari kebohongan untuk berperang, Anda bisa lolos dengan apa pun.

Di akhir masa jabatan Bush, Stephen Colbert menciptakan istilah ” truthiness” dalam episode perdana “The Colbert Report”, merujuk pada hal-hal yang benar jika Anda mengabaikan fakta. Duri itu ditujukan langsung ke Fox News, yang lebih dari siapa pun mengobarkan xenofobia Amerika dan memberi GOP basis luas yang dapat mereka bohongi secara konsisten tanpa konsekuensi.

Kebenaran hanya dipercepat dengan terpilihnya Barack Obama, yang kehadirannya di Oval Office mengilhami gladi resik revolusi cosplay, Tea Party. Seolah-olah tentang tanggung jawab fiskal, Tea Party dengan cepat membuktikan dirinya benar-benar tentang memutuskan siapa yang akan dan bukan orang Amerika.

Di mata mereka, presiden jelas bukan orang Amerika, sehingga memunculkan teori konspirasi birtherisme — bahwa dia lahir di Kenya — di mana Donald Trump membangun kerajaan politiknya.

Tapi bukan hanya orang kulit berwarna yang berbeda. Daftar orang-orang non-Amerika bertambah menjadi jurnalis, profesional kesehatan, akademisi, California, sosialis, semua Demokrat, RINO, dan bahkan mantan pejabat Trump yang menjadi pahlawan saat fajar dan pengkhianat saat senja.

Pada hari para patriot-sekaligus-teroris berbaris di gedung Capitol seperti Woodstock yang distopia, kami melihat definisi itu meluas ke pemimpin mereka sendiri. Beberapa perusuh dilaporkan mencari Mike Pence, dengan rencana untuk menggantungnya di tiang gantungan darurat di kaki Capitol Hill.

Butuh waktu 20 tahun bagi kultus xenofobia dan rasisme yang melemahkan ini untuk menyimpulkan bahwa sebagian besar Amerika bukanlah orang Amerika, untuk sampai pada titik di mana patriotisme berarti memukul seorang petugas polisi dengan bendera Amerika.

Tetapi kita tidak kehilangan apa pun dalam kerusuhan Capitol Hill yang belum hilang pada hari kita memberikan izin kepada pemerintahan Bush untuk Perang Irak. Kita tidak menanggapi 9/11 dengan membangun dunia yang lebih baik; kita menanggapinya dengan menghancurkan milik kita. Hari ini kita menuai apa yang kita tabur saat itu.

Kita adalah–dan demikian selama 20 tahun terakhir— sebuah bangsa yang menderita. Tapi kita juga bangsa yang lelah kesakitan. Jadi biarlah ini menjadi katarsis kita. Mari kita akui kesalahan kita — dulu dan sekarang — dan minta pertanggungjawaban mereka yang membawa kita ke momen ini. Biarlah tahun 2020 menjadi tahun kita berteriak, dan 2021 tahun kita menarik napas dan memeriksa kembali siapa kita — baik sebagai bangsa, dan bagi satu sama lain.

 “Negara kita kuat, kita diberitahu, lagi dan lagi,” tulis Sontag. “Bagi saya, ini tidak sepenuhnya menghibur. Siapa yang meragukan Amerika kuat? Tapi Amerika tidak harus hanya menjadi itu.” [The New Republic]

Chris Cannon adalah penulis lepas dan salah satu penulis buku satir politik America, “But Better”

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close