Veritas

Sabu: Narkoba Terbaik di Medan Tempur, Perusak Mengerikan dalam Sejarah

Perang Vietnam berakhir dengan kepergian AS secara dramatis dari Saigon, ibu kota Vietnam Selatan. Prajurit yang tiba di AS dengan selamat menghadapi persoalan baru, dibully setiap hari sebagai tentara yang kalah dalam perang tak dikehendaki.

Mereka yang kecanduan terus mengkonsumsi amfetamin, tapi AS mengontrol ketat peredarannya. Namun Angkatan Udara (AU) AS terus memberikan amfetamine kepada pilot.

Dexedrine, misalnya, dipasok ke awak pesawat F-111 untuk misi terbang 13 jam ke Libya dalam Operasi El Dorado Canyon pada pertengahan April 1986. Obat yang sama diberikan kepada tentara yang terlibat Operasi Just Cause di Panama, Desember 1989.

Artikel Terkait:
— Sabu: Sebuah Riwayat Narkoba Militer
— Penggunaan Sabu dalam Perang Korea dan Perang Vietnam

Selama Perang Teluk 1990-1991, dua per tiga pilot jet tempur Operation Desert Shield dan Operation Desert Storm menggunakan ampetamin.

Kedua operasi itu mengharuskan pilot terbang dari AS ke Semenanjung Arab selama 15 jam, melintasi tujuh zona waktu. Seorang pilot mengatakan; “Tanpa pil itu, aku mungkin akan tertidur 10 sampai 15 kali selama perjalanan.”

Tahun 1991, Kastaf AU Jenderal Merril McPeak melarang amfetamine, dengan mengatakan pil itu tidak diperlukan lagi dengan berakhirnya operasi tempur di Irak. Lima tahun kemudian, Kastaf AU John Jumper diam-diam menghapus larangan itu.

Sebuah studi tentang penggunaan dextroamphetamine selama misi tempur B-2 dalam Operasi Iraqi Freedom mengungkapkan tingginya tingkat penggunaan amfetamin di antara pilot.

Pilot menerbangkan pembom B-2, dari Pangkalan AU Whiteman di Montana atau lokasi yang dikerahkan ke target di Irak pada misi lebih pendek, dextroamphetamine pada 97 persen dari misi tempur mereka.

Mereka yang melakukan misi tempur lebih lama, 57 persen menggunakan amfetamin pada 57 persen misi. Perbedaan yang membingungkan antara keduanya dijelaskan oleh fakta bahwa tidur siang lebih sering terjadi pada penerbangan panjang, yang membuat pilot mengurangi penggunaan obat.

Belanja militer AS untuk amfetamin pada 2010 mencapai 39 juta dolar AS, atau naik sekian lipat dibanding tahun 2001 yang hanya 7,5 juta dolar AS.

Petugas medis menulis 32 ribu resep Ritalin dan Adderall untuk anggota dinas aktif setiap tahun, naik dari hanya 3.000 resep pada lima tahun sebelumnya. Tidak jelas apakah resep itu untuk mengatasi
attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) atau kelelahan.

Peneliti AU AS bersikeras penggunaan amfetamin meningkatkan kapasitas tempur, dan mengurangi risiko kecelakaan. Dr John Caldwell, penulis di Air & Space Power Journal, membenarkan.

Kalau saja Sun Tzu hidup saat ini, dia mungkin tersenyum melihat sukses amfetamin meningkatkan kinerja personel tempur di medan perang. Bahwa kecepatan adalah esensi perang, dan kecepatan itu adalah amfetamin — obat terbaik meningkatkan kinerja tempur tapi paling merusak dalam sejarah umat manusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close