CrispyVeritas

Perang Dingin AS-Cina di Tengah Datangnya Era Personel Militer Sesuper ‘Jason Bourne’!

US Army tengah merancang latihan yang akan menghasilkan tentara jenis Jason Bourne, Sherlock Holmes dan Tarzan yang digabung satu. AS bukan satu-satunya negara yang menjajaki kemungkinan tentara super tersebut. Menurut pejabat intelijen AS, Cina telah melakukan pengujian terhadap tentaranya dengan harapan menciptakan tentara yang ditingkatkan secara biologis.

JERNIH– Penggemar film ‘serial’ layar lebar, “Jason Bourne” pasti sudah tidak asing lagi dengan skenarionya. Bourne, agen rajasia dan personel lihai, yang membanggakan kekuatan super, berkat kesadarannya yang sangat terlatih dalam ketidaksadaran, yang menjadi bagian dari upaya rahasia fiksi yang disebut operasi “Treadstone”.

Seperti yang dikatakan sesama agen CIA Nicky Parsons: “Mereka tidak membuat kesalahan. Mereka tidak melakukannya secara acak. Selalu ada tujuan. Selalu menjadi target.”

Meskipun kedengarannya bagus untuk sebuah film yang serius, kedengarannya agak berlebihan di dunia nyata. Namun benarkah?

Menurut laporan baru oleh Brett Tingley di The War Zone, Angkatan Darat AS sedang mencoba hal yang mustahil. Lembaga itu telah menerbitkan edaran pelatihan baru yang berisi bagian tentang bagaimana tentara dapat melatih indra mereka ke tingkat kesadaran yang baru, yang memungkinkan mereka untuk hampir secara tidak sadar melihat detail kecil tentang lingkungan mereka dengan cara yang hampir seperti manusia super.

Atau, seperti yang dijelaskan seorang ilmuwan, produknya nanti akan menjadi Jason Bourne, Sherlock Holmes, dan Tarzan, semuanya digabung menjadi satu.

Bagian lain dari lingkaran tersebut menjelaskan bagaimana antropologi budaya, studi tentang agama-agama dunia, dan bahkan psikologi Gestalt, dapat dimanfaatkan dalam pelatihan Angkatan Darat AS untuk membuat tentara menjadi apa yang oleh beberapa orang disebut “biksu prajurit” dengan kemampuan penalaran deduktif yang hampir preternatural, The War Zone melaporkan.

Sementara banyak yang akan mencemooh ide-ide ini, dokumen tersebut mengutip banyak studi kasus tentara di lapangan di mana kesadaran situasional yang lebih besar dapat menyelamatkan nyawa.

Selain itu, Angkatan Darat AS telah menawarkan kursus pelatihan dalam jenis baru Advanced Situational Awareness (ASA) di Fort Benning di Georgia, yang merupakan rumah bagi Maneuver Center of Excellence (MCoE) layanan tersebut. MCoE mengawasi Sekolah Infanteri dan Armor Angkatan Darat, di antara tanggung jawab lainnya, lapor War Zone.

Edaran pelatihan, yang diterbitkan oleh Markas Besar Departemen Angkatan Darat AS bulan ini, menguraikan berbagai teknik dan persyaratan di mana tentara dapat mempelajari metode pelatihan Kesadaran Situasional Tingkat Lanjut untuk mengoptimalkan kinerja manusia “melalui membangun keterampilan yang diperlukan untuk mengembangkan kelincahan, tangguh, Prajurit adaptif dan inovatif yang berkembang dalam kondisi ketidakpastian dan kekacauan. “

Dokumen tersebut sebagian besar berfokus pada cara-cara di mana tentara dapat mengoptimalkan dan meningkatkan keterampilan observasi mereka, memungkinkan mereka untuk menanggapi anomali atau mengenali perilaku atau objek yang tidak biasa yang dapat menghadirkan ancaman lebih cepat, tulis War Zone.

Dengan menggunakan pelatihan ini, tulis dokumen tersebut, tentara dapat “mencapai pemahaman yang lebih baik tentang peralatan dan sistem organik mereka: kemampuan, keterbatasan, dan komponen mereka”.

Persepsi sensorik yang meningkat ini “dapat mengarah pada tingkat baru” Kesadaran Situasional Tingkat Lanjut, “klaim melingkar, yang” dapat menjadi sangat penting bagi kelangsungan hidup prajurit, karena penggunaan sistem sensorik memberikan masukan ke dalam proses pengambilan keputusan seorang prajurit. “

Dokumen tersebut menyentuh berbagai aspek psikologi kognitif dan Gestalt, ilmu saraf, dan bahkan sosiologi dalam upaya untuk mengembangkan cara-cara di mana tentara dapat meningkatkan persepsi mereka tentang lingkungan mereka, War Zone melaporkan.

Sirkulasi pelatihan ASA bahkan merekomendasikan studi teologi, antropologi, dan studi budaya sebagai cara untuk lebih memahami motivasi aktor manusia yang mungkin ditemui tentara dalam operasi di luar negeri.

Studi kasus disajikan, menyoroti bagaimana pemahaman lintas budaya dan kemampuan persepsi yang lebih baik mungkin telah mencegah serangan teror di beberapa bioskop luar negeri, mencatat bahwa kadang-kadang mengenali potongan aneh puing di pinggir jalan bisa menjadi faktor penentu dalam menyelamatkan nyawa anggota tim, tulis War Zone, mengutip dokumen tersebut.

Namun, bagian yang agak aneh dari dokumen tersebut menguraikan cara tentara mungkin dapat menyesuaikan atau melatih persepsi sensorik mereka untuk menanggapi ancaman pada tingkat yang hampir tidak disadari. “Seorang tentara biasanya hanya menggunakan dua persen dari potensi yang disediakan oleh indra penciuman,” bunyi edaran pelatihan itu.

“Terlepas dari kenyataan bahwa indra ini kurang dimanfaatkan, mereka tetap memberikan indikator target yang berguna. Misalnya, memasak makanan, api unggun, rokok, losion aftershave, sabun, dan pengusir serangga dapat menunjukkan keberadaan orang. ”

Sementara itu, AS bukan satu-satunya negara yang menjajaki kemungkinan tentara super tersebut. Menurut pejabat intelijen AS, Cina telah melakukan pengujian terhadap tentaranya dengan harapan menciptakan tentara yang ditingkatkan secara biologis.

John Ratcliffe, seorang loyalis yang pernah menjabat sebagai direktur intelijen nasional Presiden Trump, membuat klaim tersebut dalam editorial surat kabar, di mana dia memperingatkan bahwa Cina “merupakan ancaman terbesar bagi Amerika saat ini,” tulis The Guardian.

Menulis di The Wall Street Journal, Ratcliffe berkata: “Intelijennya jelas: Beijing bermaksud untuk mendominasi AS dan seluruh planet ini secara ekonomi, militer dan teknologi. Banyak inisiatif besar sok publik dari Cina dan perusahaan terkemuka hanya menawarkan lapisan kamuflase untuk aktivitas Partai Komunis Cina. “

Ratcliffe mengatakan Cina telah berusaha keras untuk mencapai tujuannya, tulis The Guardian. “Intelijen AS menunjukkan bahwa Cina bahkan telah melakukan pengujian manusia pada anggota Tentara Pembebasan Rakyat dengan harapan mengembangkan tentara dengan kemampuan yang ditingkatkan secara biologis,” tulis Ratcliffe.

Bagi Beijing, tidak ada batasan etika untuk mengejar kekuasaan tertinggi. [Asia Times]

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close